Sukses

Warga Terdampak Banjir di Pakistan Masih Kesulitan Cari Pengobatan Malaria

Liputan6.com, Sehwan - Bangsal darurat di rumah sakit utama pemerintah di Sehwan, sebuah kota kecil di Pakistan selatan, kewalahan.

Baru-baru ini, ratusan orang berdesakan di kamar dan koridor, putus asa mencari pengobatan untuk malaria dan penyakit lain yang menyebar cepat setelah banjir terburuk di negara itu dalam beberapa dekade. 

Dilansir Channel News Asia, Senin (3/10/2022), Naveed Ahmed, seorang dokter muda di departemen tanggap darurat Institut Ilmu Kesehatan Abdullah Shah, dikelilingi oleh lima atau enam orang yang berusaha mendapatkan perhatiannya.

Pria berusia 30 tahun itu tetap tenang ketika layanan darurat berjuang untuk mengatasi ribuan pasien yang datang dari jarak bermil-mil setelah rumah mereka terendam air ketika hujan lebat turun pada Agustus dan September.

"Kami menjadi terlalu banyak bekerja kadang-kadang sehingga saya merasa ingin pingsan dan disuntik infus," kata Ahmed.

"Tetapi karena doa para pasien inilah kami terus berjalan."

Ahmed berada di garis depan pertempuran untuk membatasi penyakit dan kematian di Pakistan selatan, di mana ratusan kota dan desa terputus oleh naiknya air. Banjir telah mempengaruhi sekitar 33 juta orang di negara berpenduduk 220 juta.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Penyakit Meluas

Sebagian besar dari sekitar 300 hingga 400 pasien yang datang ke kliniknya setiap pagi, banyak dari mereka anak-anak, menderita malaria dan diare, meskipun dengan mendekatnya musim dingin, Ahmed khawatir penyakit lain akan menjadi lebih umum.

"Saya berharap orang-orang yang terlantar akibat banjir dapat kembali ke rumah mereka sebelum musim dingin; (jika tidak) mereka akan terkena penyakit pernapasan dan pneumonia yang tinggal di tenda," katanya.

Ratusan ribu orang Pakistan yang meninggalkan rumah mereka tinggal di kamp-kamp pemerintah yang didirikan untuk menampung mereka, atau hanya di tempat terbuka.

3 dari 4 halaman

Air Banjir Masih Menggenang

Genangan air banjir, tersebar di ratusan kilometer persegi, membutuhkan waktu dua hingga enam bulan untuk surut di beberapa tempat dan telah menyebabkan meluasnya kasus infeksi kulit dan mata, diare, malaria, tipus dan demam berdarah.

Krisis melanda Pakistan pada saat yang sangat buruk. 

Dengan ekonominya dalam krisis, ditopang oleh pinjaman dari Dana Moneter Internasional, ia tidak memiliki sumber daya untuk mengatasi dampak jangka panjang dari banjir.

4 dari 4 halaman

Korban Tewas

Hampir 1.700 orang tewas dalam banjir yang disebabkan oleh hujan lebat dan gletser yang mencair. Pakistan memperkirakan biaya kerusakan mencapai US$30 miliar , dan pemerintah serta PBB menyalahkan bencana tersebut pada perubahan iklim.

Lebih dari 340 orang telah meninggal karena penyakit yang disebabkan oleh banjir, kata pihak berwenang.

enurut departemen kesehatan provinsi Sindh, wilayah yang paling parah terkena dampak, 17.285 kasus malaria telah dikonfirmasi sejak 1 Juli.

Mengantisipasi risiko wabah penyakit setelah fase penyelamatan dan pemulihan banjir, pemerintah Sindh berusaha mempekerjakan lebih dari 5.000 profesional kesehatan untuk sementara di distrik-distrik yang paling berisiko.

"Kami kekurangan sumber daya manusia mengingat besarnya beban penyakit menyusul hujan dan banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya," kata Qasim Soomro, anggota parlemen provinsi dan sekretaris kesehatan parlemen pemerintah Sindh.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.