Sukses

Serangan Kelompok Bersenjata Tewaskan 22 Warga Burkina Faso, Pelaku Diburu

Liputan6.com, Bourasso - Sedikitnya 22 warga sipil tewas Minggu malam dalam serangan oleh orang-orang bersenjata di barat laut Burkina Faso, kata pemerintah, Senin.

"Jumlah korban sementara dari serangan pengecut dan biadab itu mencapai 22 orang tewas, beberapa luka-luka dan kerugian material," kata pemerintah dalam sebuah pernyataan, demikian dikutip dari laman Xinhua, Selasa (5/7/2022).

Serangan itu dilakukan di komune Bourasso, provinsi Kossi, wilayah Boucle du Mouhoun, di barat laut negara itu.

Menurut gubernur wilayah Boucle du Mouhoun, pasukan pertahanan dan keamanan telah dikerahkan di daerah itu untuk melakukan operasi penyisiran dan keamanan.

Keamanan di Burkina Faso telah memburuk sejak 2015 karena serangan telah menewaskan lebih dari 1.000 orang dan membuat lebih dari 1,9 juta orang mengungsi di negara Afrika Barat itu.

41 Orang Tewas pada Desember 2021

Sementara itu, 41 orang dilaporkan tewas dalam penyergapan yang dilakukan oleh teroris bersenjata terhadap kelompok pejuang sipil dari the homeland defense volunteers (VDP), di Provinsi Lorum utara Burkina Faso.

Insiden mengerikan tersebut dikonfirmasi oleh juru bicara pemerintah Alkassoum Maiga dalam sebuah pernyataan, demikian dikutip dari laman Xinhua.

Menurut sumber yang sama, proses mencari tahu identifikasi dari para korban masih dilakukan oleh gendarmerie nasional.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kutuk Serangan

Pemerintah mengutuk keras kebiadaban pada akhir tahun 2021 itu, dan presiden telah menetapkan berkabung nasional 48 jam pada hari Minggu dan Senin.

Keamanan di Burkina Faso telah memburuk sejak 2015, dengan serangan teroris telah menewaskan lebih dari 1.000 orang.

Kekerasan juga telah membuat lebih dari satu juta orang mengungsi di negara Afrika Barat itu.

Sebelumnya, pada Agustus tahun 2021, kelompok pemberontak juga telah membunuh puluhan orang di Burkina Faso utara, saat kekerasan meningkat lagi di wilayah Sahel Afrika Barat.

Dalam serangan di dekat kota utara Arbinda pada Rabu (18/8), pemberontak menewaskan sedikitnya 47 orang, termasuk 30 warga sipil, 14 tentara dan tiga milisi pro-pemerintah, media pemerintah melaporkan.

Melansir Al Jazeera, media pemerintah melaporkan bahwa pasukan pemerintah membunuh 16 pemberontak sementara sumber keamanan menyebutkan jumlahnya 58.

Pelaku serangan yang terkait dengan Al-Qaeda dan ISIL secara teratur melakukan serangan di Burkina Faso dan negara tetangga Mali dan Niger, menewaskan ratusan warga sipil pada tahun ini saja.

Kekerasan di Sahel, daerah semi-kering di bawah Gurun Sahara, terus meningkat meskipun kehadiran ribuan pasukan PBB, regional, Barat dan upaya oleh beberapa pemerintah untuk bernegosiasi dengan kelompok pemberontak.

Kelompok bersenjata membunuh sedikitnya 12 tentara pekan lalu di barat laut Burkina Faso, serta 30 warga sipil, tentara dan milisi pro-pemerintah beberapa hari sebelumnya.

3 dari 4 halaman

Aksi Ekstremis Lainnya di Burkina Faso

Sekitar 50 orang tewas oleh penyerang bersenjata di Burkina Faso timur, kata pihak berwenang pada Mei 2022.

Daerah itu telah berjuang dengan kekerasan ekstremis Islam tetapi tidak segera jelas siapa yang berada di balik serangan terbaru.

Para korban adalah penduduk komune pedesaan Madjoari, menurut Kolonel Hubert Yameogo, gubernur Wilayah Timur.

Mereka melakukan perjalanan ke sebuah kota di komune terdekat Pama, yang dekat dengan perbatasan negara itu dengan Benin dan Togo. Mereka berusaha melarikan diri dari blokade yang dibuat oleh ekstremis.

"Orang-orang dicegat dan dieksekusi oleh para teroris," kata seorang korban selamat kepada kantor berita AFP. "Semua yang tewas adalah laki-laki."

Pihak berwenang mengatakan tentara mengamankan daerah itu tetapi tidak ada rincian lebih lanjut tentang para pelaku yang diberikan.

 

Militan yang memiliki hubungan dengan al-Qaida dan kelompok Negara Islam (IS) telah membuat terobosan ke sebagian besar Burkina Faso dalam beberapa tahun terakhir.

 

 

4 dari 4 halaman

Terjadi Beberapa Dekade Terakhir

Ini sebagai bagian dari pemberontakan yang lebih luas di seluruh wilayah Sahel yang bergolak di Afrika Barat.

Selama dekade terakhir, kekerasan telah meningkat, yang mengakibatkan pembunuhan ribuan warga sipil setiap tahun.

Madjoari melihat dua serangan lainnya bulan ini, dengan satu membunuh 17 warga sipil dan satu lagi menewaskan 11 tentara.

Presiden Burkina Faso digulingkan dalam kudeta pada Januari setelah anggota angkatan bersenjata menyatakan kemarahan atas memburuknya serangan militan. Namun, tingkat kekerasan tetap tinggi.

Awal bulan ini, delapan tentara tewas dan 13 lainnya terluka di negara tetangga Burkina Faso, Togo, mungkin serangan mematikan pertama di negara itu oleh militan.