Sukses

12 Jenazah Ditemukan di Kapal Karam China Akibat Topan Chaba

Liputan6.com, Beijing - Setidaknyanya 12 janazah telah ditemukan setelah kapal karam di Laut China Selatan selama akhir pekan yang menyebabkan 30 awak hilang, kata pihak berwenang China, Senin (4/7).

Pengumuman itu muncul beberapa hari setelah sebuah kapal rekayasa mengalami kerusakan besar dan pecah menjadi dua bagian selama topan, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Senin (4/7/2022).

"Pada pukul 15:30 pada 4 Juli, pasukan penyelamat menemukan 12 jenazah yang diduga korban tenggelam, di daerah sekitar 50 mil laut barat daya lokasi kapal tenggelam," kata Pusat Pencarian dan Penyelamatan Maritim Guangdong dalam pemberitahuan pada hari Senin.

"Departemen terkait sedang meningkatkan pekerjaan konfirmasi identitas," tambah pemberitahuan itu.

Tiga orang telah diselamatkan pada hari Sabtu dan satu lagi pada dini hari Senin, menurut media pemerintah China, meninggalkan 26 orang lagi masih belum ditemukan.

Rekaman dramatis yang disediakan oleh otoritas Hong Kong sebelumnya menunjukkan seseorang diterbangkan ke helikopter sementara ombak menghantam dek kapal semi-tenggelam di bawah.

Topan Chaba terbentuk di bagian tengah Laut China Selatan dan pada Sabtu sore mendarat di provinsi Guangdong, China selatan.

Tim penyelamat di Hong Kong diberitahu tentang insiden tersebut pada pukul 07.25 waktu setempat dan menemukan kapal itu di dekat pusat Chaba, di mana kondisi cuaca buruk dan ladang angin di dekatnya membuat operasi itu "lebih sulit dan berbahaya".

Saat ini, tujuh pesawat, 246 kapal dan 498 kapal penangkap ikan telah dikirim untuk mencari orang hilang yang tersisa, kata pernyataan Senin.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Masih Jadi Ancaman Wilayah Timur dan Tengah China

Topan Chaba melemah menjadi angin tropis, tetapi masih diperkirakan akan membawa hujan lebat di bagian tengah dan timur China selama beberapa hari ke depan saat bergerak ke utara, kata prakiraan cuaca China, Senin (4/7).

Observatorium Meteorologi Pusat mencabut peringatan topan di Chaba pada Minggu malam, demikian dikutip dari laman Channel News Asia, Senin (4/7/2022).

Tetapi selama akhir pekan topan pertama China tahun ini membawa hujan lebat dan angin ke beberapa provinsi selatan yang sudah tergenang air akibat hujan deras dan badai petir selama berminggu-minggu.

Pada Senin pagi, pusat Chaba terletak di wilayah selatan Guangxi. Diperkirakan bergerak ke arah timur laut dengan kecepatan 10 hingga 15 kmh ke provinsi Hunan dan Hubei, kata Administrasi Meteorologi China.

Stasiun Meteorologi di kota Jingzhou di provinsi Hubei mengeluarkan "peringatan merah" untuk hujan badai pada pukul 8.45 pagi, setelah kota-kota dan desa-desa di barat daya Shishou mengalami curah hujan lebih dari 40 mm. Mungkin masih ada lebih dari 60mm presipitasi di selatan Shishou di pagi hari, prediksi para peramal.

Peringatan badai hujan merah juga dikeluarkan untuk kota Dongguan di provinsi Guangdong.

Di wilayah Guangxi, ramalan cuaca setempat mengeluarkan sinyal peringatan badai hujan merah untuk kabupaten Bobai dan Luchuan, memperkirakan hujan lebat hampir sepanjang pagi.

3 dari 4 halaman

Ramalan Cuaca

Dari Senin hingga Rabu, ramalan cuaca memprediksi hujan lebat dan angin kencang di provinsi Guangdong, wilayah Guangxi, dan provinsi Jiangxi, Hunan, Hubei, Henan, dan Shandong.

Curah hujan yang kuat diperkirakan terjadi di China Utara dan China Timur Laut, dan tempat-tempat lain hingga awal minggu depan.

Selama akhir pekan terakhir ini, lebih dari puluhan awak di sebuah kapal rekayasa dengan 30 orang di dalamnya hilang setelah patah menjadi dua di perairan lepas Hong Kong ketika Chaba melewatinya, kata pihak berwenang.

Dalam beberapa pekan terakhir, curah hujan bersejarah dan banjir di China selatan telah menghancurkan properti, melumpuhkan lalu lintas, dan mengganggu kehidupan sehari-hari jutaan orang.

Cuaca ekstrem termasuk banjir besar yang luar biasa diperkirakan akan berlanjut di China hingga Agustus, prediksi para peramal pekan lalu.

4 dari 4 halaman

Badai Topan Pertama pada Tahun Ini

Topan pertama di China pada tahun ini membawa angin kencang dan hujan ke pantai selatannya pada Sabtu (2 Juli), ketika para peramal memperingatkan rekor curah hujan dan risiko bencana yang tinggi di provinsi-provinsi termasuk Guangdong, negara berpenduduk terpadat di negara itu.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Minggu (3/7/2022), Topan Chaba, nama Thailand untuk bunga kembang sepatu, bergerak ke barat laut dengan kecepatan 15 km/jam hingga 20 km/jam setelah mata badai mendarat di kota Maoming, Guangdong, Sabtu sore, kata Pusat Meteorologi Nasional dalam sebuah pernyataan.

Chaba, meskipun intensitasnya sedang dan diperkirakan akan kehilangan kekuatannya seiring waktu, kemungkinan akan membawa hujan yang sangat lebat dan dapat memecahkan rekor curah hujan kumulatif karena menarik sabuk hujan monsun di wilayah tersebut ke pedalaman, kata Gao Shuanzhu, kepala peramal pusat tersebut.

"Uap air monsun yang melimpah akan menyebabkan hujan lebat dan curah hujan kumulatif besar yang bersifat ekstrem," kata Gao, memperkirakan curah hujan kumulatif hingga 600 mm di beberapa daerah.

Yang berisiko adalah bagian barat Guangdong, tempat topan China biasanya berlama-lama, bagian timur wilayah otonomi Guangxi dan provinsi pulau Hainan, dengan badai hujan yang menyebabkan tanah longsor, genangan air perkotaan, dan banjir, kata Gao.

Hainan meningkatkan tanggap daruratnya ke Level II, tertinggi kedua, pada hari Sabtu. Ini menangguhkan layanan kereta api di seluruh pulau dan membatalkan lebih dari 400 penerbangan ke dan dari kota Haikou dan Sanya.