Sukses

Bangkai Kapal Karam Terdalam Sedunia Milik AL AS saat PD II Ditemukan Setelah 78 Tahun

Liputan6.com, Jakarta - Penjelajah telah menemukan kapal karam terdalam di dunia setelah 78 tahun yang kemudian diketahui merupakan kapal perusak pengawal Angkatan Laut AS yang tenggelam selama pertempuran laut terbesar Perang Dunia II.

Dikutip dari laman Live Science, Rabu (29/6/2022), para penjelajah menemukan USS Samuel B. Roberts, dijuluki "Sammy B", 22.916 kaki (6.985 meter) di bawah permukaan Laut Filipina dekat Samar, pulau terbesar ketiga di Filipina. 

Bangkai kapal itu patah menjadi dua, dan kedua bagian itu hanya berjarak 33 kaki (10 meter).

Kapal itu tenggelam selama fase terakhir Pertempuran Teluk Leyte pada Oktober 1944, di mana Angkatan Laut AS mengalahkan pasukan Jepang yang jauh lebih besar. 

Angkatan Laut Jepang menderita kerugian terbesar kapal dan frustrasi dalam upayanya untuk mengusir pasukan AS dari Leyte — sebuah pulau yang diserbu oleh AS sebagai bagian dari Perang Pasifik.

“Merupakan kehormatan luar biasa untuk menemukan kapal yang sangat terkenal ini, dan dengan melakukan itu, memiliki kesempatan untuk menceritakan kembali kisah kepahlawanan dan tugasnya kepada mereka yang mungkin tidak tahu tentang kapal dan pengorbanan krunya,” ujar Victor Vescovo, mantan Komandan Angkatan Laut komandan dalam penemuan bangkai kapal.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Penemuan Bangkai Kapal

Deskripsi sejarah lokasi bangkai kapal tidak jelas, sehingga menemukan kapal itu tidak mudah, menurut para penjelajah. 

Untuk menemukan bangkai kapal, mereka mencari melalui dokumen sejarah untuk mempersempit area pencarian, dan menggunakan perangkat sonar pemindaian sisi terdalam yang pernah digunakan, yang dipasang di kapal selam yang mampu membawanya hingga 36.000 kaki (11.000 m) di bawah permukaan laut.

Selama Pertempuran Teluk Leyte, AS kehilangan dua kapal perusak, dua kapal induk pengawal, satu kapal induk ringan, satu kapal perusak pengawal, 255 pesawat dan lebih dari 1.000 orang. 

Kerugian Jepang jauh lebih tinggi, termasuk satu kapal induk, tiga kapal induk ringan, tiga kapal perang, enam kapal penjelajah berat, empat kapal penjelajah ringan, 11 kapal perusak dan sekitar 300 pesawat dalam pertempuran empat hari, bersama dengan sekitar 12.500 orang. 

Kerugian ini memaksa Wakil Laksamana Jepang Kurita Takeo untuk memimpin mundur dari pertempuran di atas kapal perang Yamato. 

Ketika pendudukan AS di Filipina memutuskan Jepang dari pasokan minyaknya di Asia Tenggara, pertempuran itu terbukti berperan dalam penghancuran total angkatan laut Jepang sebagai kekuatan tempur, menurut Pennsylvania State University.

3 dari 3 halaman

Kapal Perang Dunia

Sammy B melakukan peran penting dalam pertempuran. 

Sammy B terlibat dalam baku tembak dengan kapal-kapal Jepang lainnya selama lebih dari satu jam, benar-benar menghabiskan amunisinya dan membuat jembatan kapal penjelajah berat lainnya, Chikuma, terbakar. 

Kemudian, tiga peluru berukuran 14 inci (35,6 cm) dari kapal perang Kongō merobek lubang sepanjang 40 kaki (12m) di buritan Sammy B, menyebabkan air laut membanjiri ruang mesin belakangnya. 

Dari awak yang diberi perintah untuk meninggalkan kapal, 89 meninggal dan 120 selamat, termasuk kapten, Robert W. Copeland, menurut penjelajah.

Pemegang gelar sebelumnya untuk kapal karam terdalam di dunia adalah USS Johnston, yang bertempur dalam pertempuran yang sama dan ditemukan pada 2019 di kedalaman 20.400 kaki (6.218 meter).