Sukses

Paling Ketat di Dunia, China Akhirnya Potong Aturan Karantina COVID-19 bagi Turis Asing

Liputan6.com, Beijing - hina pada Selasa (28 Juni) memangkas waktu karantina untuk pelancong yang datang hingga setengahnya dalam pelonggaran besar salah satu pembatasan COVID-19 paling ketat di dunia, yang telah menghalangi perjalanan masuk dan keluar negara itu sejak 2020.

Karantina di fasilitas terpusat telah dipotong menjadi tujuh hari dari 14 hari, dan pemantauan kesehatan di rumah berikutnya telah dikurangi menjadi tiga hari dari tujuh hari, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan. Demikian seperti dilansir dari laman Channel News Asia, Selasa (28/6/2022). 

Pedoman terbaru dari otoritas kesehatan juga melonggarkan persyaratan karantina untuk kontak dekat orang-orang yang dites positif virus corona baru.

China telah dengan hati-hati melonggarkan pembatasan COVID-19 pada pelancong lintas batas dalam beberapa bulan terakhir, dengan pejabat kesehatan mengatakan periode inkubasi varian Omicron yang lebih pendek memungkinkan penyesuaian periode karantina.

Ibu kota China, Beijing, dalam beberapa bulan terakhir telah mengurangi periode karantina di fasilitas terpusat menjadi 10 hari dari 14 hari.

China, bulan lalu, juga menghapus beberapa persyaratan tes COVID-19 untuk orang yang terbang dari negara-negara seperti Amerika Serikat.

"Kami percaya bahwa pengumuman hari ini akan disambut baik oleh komunitas bisnis Amerika," kata Kamar Dagang Amerika di Shanghai melalui akun WeChat resminya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Industri Pariwisata

Penyesuaian karantina akan memudahkan perusahaan untuk membawa staf ke China, dan bagi perusahaan China dan eksekutif mereka untuk mengunjungi Amerika Serikat, kata AmCham.

Pasar saham naik di Hong Kong dan Cina, dengan Indeks Hang Seng membalikkan kerugian dan naik sekitar 0,4 persen dan Indeks CSI300 naik 0,7 persen.

Saham perusahaan pariwisata China melonjak lebih dari 5 persen.

Regulator penerbangan China mengatakan bulan ini telah berhubungan dengan beberapa negara untuk terus meningkatkan jumlah penerbangan pada paruh kedua tahun 2022.

3 dari 4 halaman

Kasus COVID-19 Berkurang

Beijing dan Shanghai melaporkan pada hari Selasa tidak ada infeksi COVID-19 lokal baru, pertama kalinya kedua kota itu bersih secara bersamaan sejak akhir Februari, setelah berbulan-bulan memerangi wabah terburuk mereka.

Tonggak sejarah untuk kedua kota, yang dicapai pada hari Senin, terjadi setelah beban kasus harian mereka turun menjadi satu digit selama seminggu terakhir, memungkinkan Shanghai untuk secara bertahap melanjutkan makan di restoran dan Beijing untuk membuka kembali beberapa tempat rekreasi termasuk Universal Beijing Resort.

Ketua Partai Komunis Shanghai Li Qiang menyatakan pada hari Sabtu bahwa pihak berwenang telah "memenangkan perang untuk mempertahankan Shanghai" melawan COVID-19, setelah lockdown seluruh kota selama dua bulan yang akhirnya dicabut pada awal Juni.

Shanghai Disney Resort dari Walt Disney Co mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka akan membuka kembali taman hiburan Disneyland pada 30 Juni; yang telah ditutup selama lebih dari tiga bulan. 

Namun, pihak berwenang bersikukuh bahwa apa yang disebut kebijakan dinamis nol COVID pemerintah, yang bertujuan untuk memblokir penyebaran agar tidak menyebar saat muncul, tetap berlaku.

4 dari 4 halaman

Perjuangan Melawan COVID-19

Beijing akan "berjuang melawan wabah baru di awal dan dengan kecepatan dan dengan tegas memutuskan saluran transmisi mereka", Cai Qi, ketua Partai Komunis kota itu, seperti dikutip dalam sebuah laporan oleh Beijing Daily yang didukung partai.

Sebelumnya pada hari Senin, Beijing Daily tampaknya salah mengutip Cai yang mengatakan kota itu akan mempertahankan upaya pengendalian COVID-nya untuk "lima tahun ke depan".

Surat kabar itu kemudian menghapus referensi tersebut dan ketuanya, Zhao Jingyun, mengatakan itu adalah kesalahan tetapi itu tidak mencegah kecurigaan di kalangan publik.

"Tentu saja itu bukan kesalahan! Ini dimaksudkan untuk mengukur opini publik!" kata seorang pengguna platform media sosial Weibo.

Pengguna Weibo lainnya mengatakan bahkan jika itu adalah kesalahan, "setidaknya para petinggi sekarang menyadari betapa tidak berdayanya perasaan kita semua dan bagaimana kita membenci kebijakan kontra-epidemi saat ini".