Sukses

Pasukan Rusia di Irpin Ukraina Tembak Mati Jurnalis AS dari New York Times

Liputan6.com, Irpin - Jurnalis Amerika pemenang penghargaan Brent Renaud dibunuh oleh pasukan Rusia di Kota Irpin, Ukraina, kata polisi di Kiev dalam postingan media sosial pada Minggu 13 Maret 2022. Jurnalis Amerika lainnya, Juan Arredondo, dilaporkan terluka.

Dalam sebuah twit, seperti dikutip dari CNN, Senin (14/3/2022), polisi wilayah Kiev mengidentifikasi orang yang tewas itu sebagai Renaud, yang berusia 50 tahun. Polisi memposting foto jasadnya dan paspor Amerikanya sebagai bukti, serta foto lencana pers New York Times yang sudah ketinggalan zaman dengan nama Renaud.

Andriy Nebitov, kepala polisi wilayah Kiev, mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa pasukan Rusia menembak Renaud, menambahkan bahwa "penduduk dengan sinis membunuh bahkan jurnalis media internasional, yang telah mencoba untuk mengatakan kebenaran tentang kekejaman militer Rusia di Ukraina."

"Tentu saja, jurnalisme membawa risiko, tetapi warga negara AS Brent Renaud membayar dengan nyawanya untuk upaya menjelaskan betapa licik, kejam, dan tanpa ampun si agresor," tambah Nebitov.

Renaud adalah jurnalis asing pertama yang diketahui tewas dalam perang di Ukraina. Seorang operator kamera Ukraina, Yevhenii Sakun, dilaporkan tewas ketika menara TV Kiev ditembaki awal bulan ini.

Kelompok kebebasan pers mengecam kekerasan hari Minggu sebagai pelanggaran hukum internasional.

"Pasukan Rusia di Ukraina harus menghentikan semua kekerasan terhadap jurnalis dan warga sipil lainnya sekaligus, dan siapa pun yang membunuh Renaud harus dimintai pertanggungjawaban," kata Komite Perlindungan Jurnalis dalam sebuah pernyataan.

Majalah Time mengatakan kepada CNN bahwa Renaud, seorang pembuat film terkenal, berada di Ukraina dalam beberapa pekan terakhir untuk mengerjakan "proyek Time Studios yang berfokus pada krisis pengungsi global."Hati kami bersama semua orang yang dicintai Brent," kata publikasi itu.

"Sangat penting bahwa jurnalis dapat dengan aman meliput invasi yang sedang berlangsung dan krisis kemanusiaan di Ukraina ini," sambung publikasi Time.

Jurnalis AS Lain Terluka

Sementara itu, Arredondo, seorang fotografer Kolombia-Amerika, muncul dalam video media sosial dari rumah sakit Okhmatdyt di Kiev dan menceritakan penembakan Brent Renaud. Dia mengatakan dirinya dan Renaud sedang mengemudi melalui pos pemeriksaan di Irpin dalam perjalanan untuk memfilmkan pengungsi yang meninggalkan kota ketika pasukan Rusia melepaskan tembakan.

Arredondo mengatakan ada "dua dari kita," dan Renaud "ditembak dan ditinggalkan," menambahkan bahwa Renaud ditembak di leher. "Kami terpisah dan saya ditarik ke (tandu)." Ditanya bagaimana dia sampai di rumah sakit, dia menjawab, "ambulans, saya tidak tahu."

Arredondo, seorang pembuat film dan jurnalis visual yang juga seorang profesor di Columbia Journalism School, memposting foto dari Zhytomyr, Ukraina, pada hari Sabtu, menuliskan sebuah posting Instagram dengan tagar "#onassignment."

Dekan Columbia Journalism School, Steve Coll, mengatakan kepada CNN: "Kami tidak memiliki informasi independen tentang luka-lukanya saat ini tetapi tengah mempelajari lebih lanjut dan untuk melihat apakah kami dapat membantu."

Arredondo adalah fotografer terkemuka, dengan karya yang ditampilkan di The New York Times, National Geographic, The Wall Street Journal, Newsweek, ESPN, Vanity Fair, dan outlet media lainnya, menurut bio situs web pribadinya.

Anton Gerashchenko, seorang penasihat menteri dalam negeri Ukraina, mengatakan dalam sebuah pernyataan di Telegram bahwa Renaud "membayar dengan nyawanya karena berusaha mengungkap kejahatan, kekejaman, dan kekejaman agresor."

Irpin, di utara Ukraina di luar Kiev, telah menjadi lokasi penembakan Rusia yang substansial dalam beberapa hari terakhir dan telah mengalami kehancuran yang luas, menurut pemerintah daerah Kiev pada hari Jumat.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Sosok Brent Renaud

Renaud adalah seorang pembuat film dokumenter, produser dan jurnalis pemenang Peabody Award yang tinggal dan bekerja di New York dan Little Rock, Arkansas, menurut biografinya di situs web Renaud Brothers.

Dengan saudaranya Craig, Renaud menghabiskan waktu bertahun-tahun "menceritakan kisah-kisah humanistik yang benar dari titik-titik panas Dunia," termasuk proyek-proyek di Irak, Afghanistan, Haiti, Mesir dan Libya, menurut bio situs webnya.Brent

Ann Marie Lipinski, direktur Yayasan Nieman untuk Jurnalisme di Harvard, mengatakan yayasan itu "sakit hati" atas kematian jurnalis itu, yang merupakan Harvard Nieman Fellow 2019.

"Harvard Nieman Fellow Brent Renaud berbakat dan baik, dan karyanya dipenuhi dengan kemanusiaan. Dia terbunuh hari ini di luar Kiev, dan dunia serta jurnalisme lebih rendah karenanya. Kami sangat sedih," kata Lipinski dalam twit.

Sebuah posting di halaman Facebook Renaud Brothers, tertanggal 8 Maret, mendesak pembaca untuk mengikuti liputan mereka tentang perang Ukraina.

Christof Putzel, seorang teman dan kolega Renaud, mengatakan kepada CNN bahwa kematiannya adalah kehilangan yang "menghancurkan".

"Saya bangun pagi ini dengan berita bahwa Brent, sahabat lama, kolega yang luar biasa, jurnalis perang terbaik yang saya pikir pernah ada, mengetahui tentang kematiannya," kata Putzel di Program CNN "Reliable Sources."

"Brent memiliki kemampuan untuk pergi ke mana pun, mendapatkan cerita apa pun, mendengarkan, dan mengomunikasikan apa yang terjadi kepada orang-orang yang tidak akan dilihat orang lain. Dan itu merupakan kerugian besar bagi jurnalisme hari ini," tambah Putzel.

Putzel mengatakan Renaud sedang mengerjakan film dokumenter tentang pengungsi di seluruh dunia ketika krisis di Ukraina dimulai. Dia mengatakan bahwa "Brent berada di pesawat pada hari berikutnya" dan membahas nasib para pengungsi dari Kiev ke Polandia.

Beberapa tahun lalu, pasangan ini memenangkan penghargaan duPont untuk cerita yang mereka kerjakan tentang senjata yang diselundupkan ke Meksiko dari Amerika Serikat.

"Apa yang saya katakan ketika kami menerima penghargaan kami adalah, satu-satunya hal yang lebih besar dari bola Brent adalah hatinya. Dan saya mendukungnya. Seperti itulah jurnalisnya," kata Putzel.

Renaud memiliki kemampuan unik untuk membuat orang mempercayainya saat dia menceritakan kisah mereka di tempat-tempat seperti Irak dan zona perang lainnya, tambahnya.

"Anda bisa duduk dan menghabiskan seminggu menonton semua cerita Brent selama bertahun-tahun berturut-turut dan terperangah," kata Putzel. "Karier yang dia miliki, kemampuannya untuk menjangkau orang-orang, kemampuannya untuk menangkap kemanusiaan di balik penderitaan orang-orang adalah sesuatu yang belum pernah saya lihat sebelumnya, dan saya merasa terhormat untuk bekerja dengannya selama saya melakukannya.

 

3 dari 3 halaman

Infografis Reaksi Global terhadap Serbuan Rusia ke Ukraina