Sukses

30 Januari 1956: Rumah Aktivis Afrika-Amerika Martin Luther King Dibom Kelompok Rasis

Liputan6.com, Montgomery - Pada tanggal 30 Januari 1956, seorang teroris supremasi kulit putih tak dikenal membom rumah Pendeta Dr. Martin Luther King Jr di Montgomery.

Tidak ada yang terluka, tetapi ledakan itu membuat marah masyarakat dan merupakan ujian besar komitmen teguh King terhadap kampanye non-kekerasan atas isu rasisme terhadap kelompok Afrika-Amerika.

King relatif baru di Montgomery, Alabama tetapi dengan cepat melibatkan dirinya dalam perjuangan hak-hak sipil di sana.

Dia adalah penyelenggara terkemuka Boikot Bus Montgomery, yang dimulai pada bulan Desember 1955 setelah aktivis Rosa Parks ditangkap karena menolak menyerahkan kursinya di bus kota kepada seorang penumpang kulit putih.

Boikot itu membawa pengakuan nasional King, tetapi juga membuatnya menjadi target supremasi kulit putih.

Dia berbicara di sebuah gereja terdekat pada malam 30 Januari ketika seorang pria berhenti di dalam mobil, berjalan ke rumah King, dan melemparkan bahan peledak ke teras, demikian seperti dikutip dari History, Minggu (30/1/2022).

Bom itu meledak, merusak rumah, tetapi tidak membahayakan istri King, Coretta Scott King, yang berada di dalam bersama putri pasangan itu yang berusia tujuh bulan, Yolanda.

Berita tentang pemboman menyebar dengan cepat, dan kerumunan yang marah segera berkumpul di luar rumah King.

Beberapa menit setelah rumahnya dibom, berdiri kaki dari lokasi ledakan, King berkhotbah tanpa kekerasan.

"Saya ingin Anda mencintai musuh-musuh kami," katanya kepada para pendukungnya.

"Jadilah baik kepada mereka, cintai mereka, dan beri tahu mereka bahwa Anda mencintai mereka."

 

2 dari 2 halaman

Kampanye Non-Kekerasan

Itu adalah contoh utama dari keyakinan King yang sangat dipegang dalam kampanye non-kekerasan, karena apa yang bisa menjadi kerusuhan malah menjadi tampilan yang kuat dari cita-cita tertinggi gerakan hak-hak sipil.

King menambahkan bahwa "jika saya dihentikan, gerakan ini tidak akan berhenti," sentimen yang dia ulangi sepanjang hidupnya.

Kemudian pada tahun yang sama, sementara boikot masih berlaku, seseorang menembakkan senapan ke rumah King, dan mereka terus menerima ancaman pembunuhan dan intimidasi - termasuk surat ancaman dari Biro Investigasi Federal - sampai King dibunuh pada tahun 1968.

Pemboman itu hanya satu bab dalam sejarah panjang kekerasan terhadap para pemimpin hak-hak sipil dan orang Afrika-Amerika yang berlanjut hingga hari ini.

Pemboman, penembakan dan pembakaran di gereja-gereja Afrika-Amerika tetap sangat umum di Amerika Serikat - pembantaian yang dilakukan oleh seorang supremasi kulit putih di sebuah gereja di Charleston, South Carolina merenggut sembilan nyawa pada tahun 2015, dan pada tahun 2019 putra seorang wakil sheriff setempat ditangkap dan didakwa dengan serangkaian serangan pembakaran terhadap gereja-gereja Afrika-Amerika di Louisiana.