Sukses

AS Tingkatkan Upaya Deteksi Varian Omicron Usai 3 Kasus Dilaporkan di Kanada

Liputan6.com, Chicago - Amerika Serikat meningkatkan pengawasan COVID-19 untuk membedakan kasus domestik varian Omicron dari Delta yang masih dominan, kata kepala asosiasi laboratorium kesehatan masyarakat yang dikelola negara kepada Reuters, Senin (29/11).

Varian baru, pertama kali diidentifikasi di Afrika selatan minggu lalu, telah terdeteksi di 10 negara lain. Para pejabat AS mengatakan itu hanya masalah waktu sebelum muncul di negara itu. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (30/11/2021). 

Omicron telah memicu peringatan baru karena jumlah mutasi yang tidak biasa yang menunjukkan bahwa hal itu dapat mengurangi perlindungan vaksin, meskipun banyak yang masih belum diketahui. Negara-negara di seluruh dunia berjuang untuk memahami prevalensi versi baru virus corona di dalam perbatasan mereka.

"Saya yakin kita akan melihatnya," kata Scott Becker, kepala eksekutif Asosiasi Laboratorium Kesehatan Masyarakat (APHL). 

"Asumsi saya adalah kita akan melihatnya dalam beberapa hari ke depan."

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Upaya Identifikasi Varian Omicron

Pada hari Jumat kemarin, anggota kelompok yang terdiri dari laboratorium kesehatan masyarakat negara bagian dan kota bertemu dengan pejabat Gedung Putih untuk pengarahan tentang varian dan upaya AS untuk mengidentifikasinya, kata Becker. 

"Saya dapat meyakinkan Anda bahwa pejabat kesehatan masyarakat kami di sini berhubungan sangat dekat setiap hari dan dalam panggilan berkelanjutan dengan semua pejabat kesehatan negara bagian dan mitra kesehatan masyarakat," kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki kepada wartawan.

Salah satu langkah pertama adalah meningkatkan penggunaan tes molekuler ThermoFisher Inc COVID-19 untuk membantu mengidentifikasi kasus potensial, kata Becker.

Negara-negara lain, termasuk Belgia dan Israel, mengatakan mereka menggunakan tes ThermoFisher. Desainnya memungkinkan untuk mendeteksi mutasi genetik dalam gen S, yang dapat membedakan varian Omicron dari Delta, yang saat ini menyumbang lebih dari 99,8 persen kasus virus corona.

Mendeteksi kasus COVID-19 di mana gen S tampaknya putus memberi tahu pejabat laboratorium bahwa sampel tersebut harus menjalani pengurutan tambahan untuk mengonfirmasi keberadaan Omicron.

"Ini memberi kita sinyal, dan kemudian spesimen yang memilikinya akan segera diurutkan," kata Becker.

Dari 68 laboratorium kesehatan masyarakat yang melakukan pengurutan di Amerika Serikat, 56 di antaranya telah melakukan uji coba dengan sistem ThermoFisher, dan 35 sudah menggunakannya.

"Saya berharap 21 lainnya akan menggunakannya mulai hari ini," kata Becker.

3 dari 3 halaman

Infografis Varian Baru Omicron Hantui Dunia: