Sukses

Peneliti Temukan Kerabat Dekat Virus Corona COVID-19 di Laos, Berasal dari Kelelawar

Liputan6.com, Vientiane - Sebuah tim ilmuwan dari Prancis dan Laos telah menemukan apa yang mereka yakini sebagai kerabat terdekat SARS-CoV-2, virus corona yang menyebabkan COVID-19.

Virus itu memiliki lebih banyak kesamaan dengan COVID-19 daripada virus lain yang diketahui, setidaknya sejauh ini menurut para ilmuwan dalam jurnal ilmiah mereka yang rilis baru-baru ini, seperti dikutip dari Mashable, Sabtu (25/9/2021).

Tiga virus baru - yang oleh para ilmuwan diberi nama BANAL-52, BANAL-103, dan BANAL-236 - ditemukan pada kelelawar tapal kuda yang hidup di gua-gua di Laos utara.

Dan masing-masing dari mereka memiliki kesamaan identik hingga lebih dari 95 persen dengan SARS-CoV-2 penyebab COVID-19.

Susunan genetik virus ini menunjukkan asal-usul alami, yang bertentangan dengan teori yang berpendapat COVID-19 diproduksi di laboratorium.

Hasil penelitian, yang masih menjalani peer review, menunjukkan bahwa ikatan reseptor virus hampir identik dengan SARS-CoV-2. Ini berarti bahwa ia juga dapat menginfeksi manusia.

Pada permukaan setiap sel manusia adalah reseptor yang disebut ACE2. Temuan menunjukkan bahwa BANAL-52, BANAL-103, dan BANAL-236 masing-masing memiliki kemampuan untuk menempel pada reseptor ini, memasuki sel dan menginfeksi inang.

Ahli virologi Marc Eloit dan rekan-rekannya dari Institut Pasteur di Paris melihat sampel air liur, kotoran, dan urin yang diambil dari 645 kelelawar.

Mereka menjangkau 45 spesies yang berbeda, ditangkap di empat lokasi berbeda: distrik Fueng dan Meth, provinsi Vientiane, serta distrik Namor dan Xay, provinsi Oudomxay.

"Virus-virus ini mungkin telah berkontribusi pada asal SARS-CoV-2 dan secara intrinsik dapat menimbulkan risiko penularan langsung di masa depan ke manusia," kata Eloit.

Penemuan baru ini mengalahkan coronavirus lain (RaTG13) yang ditemukan pada kelelawar di provinsi Yunnan China, yang kemudian dianggap sebagai kerabat terdekat yang diketahui dengan SARS-CoV-2.

Ketika pertama kali diambil sampelnya, virus RaTG13 memiliki kemiripan 96,1 persen dengan COVID-19. BANAL-52, di sisi lain, adalah 96,8 persen identik, membuatnya lebih dekat dengan COVID-19.

 

2 dari 2 halaman

Hal Rumit

Virus corona Laos tidak memiliki 'situs pembelahan furin' pada protein spike, yang membantu virus memasuki sel manusia.

Dikatakan bahwa fitur ini adalah apa yang membuat para ilmuwan dan kacang konspirasi berteori bahwa COVID-19 sebenarnya diproduksi di laboratorium China sebagai senjata biologis.

Namun, teori yang menghubungkan situs pembelahan furin SARS-CoV-2 dengan bioweapon yang bocor telah dikesampingkan oleh intelijen AS.

Pihak lain berpikir bahwa sebenarnya ada spesimen dengan fitur ini, tetapi mereka belum ditemukan, yang membutuhkan lebih banyak pengambilan sampel dari kelelawar dan satwa liar lainnya di seluruh Asia Tenggara.

"Sekarang kita mengambil sampel lebih banyak dari alam, kita mulai menemukan potongan-potongan urutan gen yang terkait erat ini," kata Edward Holmes, ahli biologi evolusi di University of Sydney, menambahkan pengambilan sampel terus-menerus perlu dilakukan untuk menentukan asal-usul sebenarnya dari virus.

Holmes juga menekankan pentingnya meningkatkan pengambilan sampel ini di Cina secara khusus, "karena ini tetap menjadi tempat asal yang paling mungkin".

"Studi ini menekankan bahwa virus corona kelelawar yang memiliki potensi untuk menginfeksi manusia sudah ada di alam dan bisa muncul kapan saja. Ini adalah risiko yang jelas untuk masa depan."