Sukses

1 Agustus 1943: Kerusuhan Harlem AS, Dipicu Ketegangan Rasial Kulit Putih dan Hitam

Liputan6.com, Harlem - Ketegangan rasial dan frustrasi ekonomi di New York City memuncak pada malam 1 Agustus 1943, pada apa yang sekarang dikenal sebagai Kerusuhan Harlem 1943.

Ketegangan dipicu juga oleh pertengkaran di lobi Hotel Braddock, ketika seorang polisi kulit putih menembak seorang tentara kulit hitam, Robert Bandy, memicu pemberontakan besar-besaran, demikian seperti dikutip dari History, Minggu (1/8/2021).

Didominasi oleh populasi kulit putih sebelum Migrasi Besar, demografi Harlem berubah menjadi 89 persen orang kulit hitam pada saat Amerika Serikat memasuki Perang Dunia II.

Terlepas dari inovasi budaya yang menyertai perubahan ini, yang dikenal sebagai Harlem Renaissance, bisnis lingkungan itu sebagian besar tetap dimiliki kulit putih, dan tuan tanah dan pemilik bisnis terus mendiskriminasi penduduk Kulit Hitam.

Perang Dunia II tidak hanya membawa wajib militer tetapi juga biaya hidup yang lebih tinggi, menempatkan lebih banyak ketegangan pada komunitas Hitam yang ekonominya masih dikendalikan hampir seluruhnya oleh orang kulit putih.

 

2 dari 2 halaman

Pemicu dan Kronologi Kerusuhan

Pada malam 1 Agustus, seorang wanita Kulit Hitam bernama Marjorie Polite check in ke Hotel Braddock, sebuah hotel bersejarah yang telah rusak.

Tidak puas dengan kamarnya, dia meminta pengembalian dana di meja depan.

Pertengkaran berikutnya membuat seorang polisi kulit putih, James Collins, menangkapnya karena perilaku kasar, selama waktu itu Bandy, seorang polisi militer yang berbasis di New Jersey, tiba untuk bertemu ibunya yang berkunjung untuk makan malam.

Laporan resmi Departemen Kepolisian New York mencatat bahwa Bandy menyerang Collins, tetapi Bandy dan ibunya mengklaim bahwa mereka hanya mencoba menghentikannya mendorong Polite dan mencegahnya memukulnya dengan tongkat polisi.

Collins menembak Bandy, yang dibawa ke rumah sakit dan dirawat karena luka.

Ketika sebuah rumor menyebar bahwa Collins telah membunuh Bandy, kerumunan orang berkumpul di dekat Braddock dan segera merusuh.

Mereka mengubah kemarahan mereka pada bisnis milik kulit putih lokal, membuat pemilik bisnis kulit hitam bergegas memposting tanda-tanda yang mengumumkan bahwa toko mereka adalah milik kulit hitam.

Enam warga kulit hitam tewas dan hampir 500 terluka saat NYPD dan, atas perintah Walikota Fiorello La Guardia, Angkatan Darat bergerak ke jalan-jalan di Harlem.

La Guardia melakukan yang terbaik untuk mengecilkan kerusuhan, tetapi kerusuhan itu menarik perhatian Kantor Federal Administrasi Harga dan pemerintah La Guardia, yang menekan tuan tanah setempat untuk mematuhi pembatasan harga dan berhenti menguras penduduk.

Kerusuhan juga mempengaruhi penduduk Harlem seperti James Baldwin, Malcolm X (kemudian Malcolm Little) dan penyair Langston Hughes, yang puisinya "Beaumont to Detroit: 1943" berakhir dengan referensi ke ironi menyedihkan orang Afrika Amerika yang berjuang untuk negara yang tidak melihat mereka sebagai sama.