Sukses

Pilpres Iran 2021, Calon Presiden Ebrahim Raisi Unggul dalam Penghitungan Suara

Liputan6.com, Teheran - Calon presiden Iran Ebrahim Raisi telah unggul dan tak tergoyahkan dalam penghitungan suara Pilpres Iran 2021 setelah 90 persen suara dihitung, kata kementerian dalam negeri pada Sabtu 19 Juni 2021 siang waktu setempat.

Raisi (60) menerima lebih dari 17,8 juta dari 28,6 juta suara yang telah dihitung, kata kementerian dalam negeri, berdasarkan hasil awal, seperti dikutip dari Al Jazeera (19/6/2021).

Total suara itu merupakan kemenangan telak pertama bagi seorang kandidat Pilpres Iran sejak Revolusi Islam 1979. Meski demikian, pemilu tahun ini diselimuti isu jumlah pemilih yang rendah dan diskualifikasi banyak kandidat.

Termasuk Raisi, hanya ada empat kandidat yang bersaing pada tahun ini.

Kandidat lainnya, Mohsen Rezaei, mantan panglima Korps Garda Revolusi Islam, menerima lebih dari 3,3 juta suara.

Dia diikuti oleh mantan kepala bank sentral Abdolnaser Hemmati, satu-satunya moderat dalam perlombaan, dengan setidaknya 2,4 juta suara, dan anggota parlemen konservatif Amir Hossein Ghazizadeh Hashemi dengan lebih dari satu juta suara.

Kemenangan Raisi setidak-tidaknya telah diperkirakan oleh sejumlah pihak, juga didukung fakta kedekatan Raisi dengan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei sebagai sebuah modal politik yang kuat --Al Jazeera mewartakan.

Meski demikian, Hamed Mousavi, profesor ilmu politik di Universitas Teheran, mengatakan bahwa Raisi --yang juga merupakan mantan hakim pengadilan tertinggi negara-- mengambil alih negara pada saat kesulitan besar.

Presiden baru akan menjabat pada bulan Agustus ketika Iran berusaha menyelamatkan kesepakatan nuklirnya dengan negara-negara besar (JCPOA) dan membebaskan diri dari sanksi AS yang telah mendorong kemerosotan ekonomi yang tajam. Diplomat Iran telah terlibat dalam pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan di ibukota Austria Wina.

"Tingkat inflasi Iran hampir 50 persen; diprediksi pemerintah akan memiliki defisit anggaran yang sangat besar tahun ini," katanya kepada Al Jazeera.

Mousavi juga menunjukkan bahwa Raisi menghadapi banyak kesulitan sejak hari pertama. "JCPOA, yang lebih dikenal sebagai kesepakatan nuklir Iran, sedang berantakan. Negosiasi tentu saja berlangsung [tetapi] kami tidak berada di dekat kesepakatan," katanya.

 

2 dari 2 halaman

Respons dari Presiden yang Lengser, Hassan Rouhani

Dalam sebuah pernyataan, Presiden keluar Hassan Rouhani mengucapkan selamat kepada rakyat Iran dan pemimpin tertinggi atas "kehadiran epik dan langka" dalam pemilu, dengan mengatakan "partisipasi Anda yang mulia dan melanggar musuh menyebabkan penyesalan dan suntikan musuh dan mereka yang berharap sakit pada bangsa ini".

Setelah bertemu Rouhani, Raisi bersumpah untuk menebus kepercayaan yang diberikan kepadanya oleh para pemilih, dan mengatakan dia juga akan mempekerjakan pengalaman Rouhani dan para ahli dan pemikir lainnya.

"Saya harap kita bisa melaksanakan tanggung jawab berat yang diletakkan di pundak kita oleh rakyat dengan sebaik-baiknya," katanya.

Dalam sebuah pernyataan, Pemimpin Tertinggi juga memuji partisipasi "epik dan sensasional" orang-orang dalam pemilu, mengatakan mereka menolak tekanan asing dan bertahan melalui ancaman COVID-19.

"Menghargai kesempatan untuk melayani negara dan rakyat, dan selalu mempertimbangkan untuk melayani sebagai motivasi," katanya kepada Raisi dan pejabat terpilih lainnya pada pemilu Jumat tanpa menyebut nama siapa pun.

Rouhani, 72 tahun, meninggalkan kantor pada bulan Agustus setelah melayani maksimum dua periode empat tahun berturut-turut yang diizinkan di bawah konstitusi. Pencapaian terbesarnya adalah kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan dunia di mana Iran setuju untuk membatasi program nuklirnya sebagai imbalan atas keringanan sanksi.

Tetapi mantan presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepatan pada 2018 dan menampar sanksi baru, yang mencekik penjualan minyak Iran mengirim ekonominya dalam tailspin.

Mousavi dari Universitas Teheran mengatakan bahwa bagian dari alasan hasilnya adalah karena sanksi AS.

"Sangat diperdebatkan apakah ini disengaja atau apakah ini adalah konsekuensi yang tidak diinginkan tetapi bagaimanapun sepanjang sejarah Iran, setiap kali ada tekanan AS, itu selalu menguntungkan kaum konservatif dan selalu berubah menjadi kerugian bagi faksi-faksi reformis," katanya kepada Al Jazeera.