Sukses

Cerita 4 Jurnalis Palestina yang Meliput Situasi Terkini di Gaza

Liputan6.com, Gaza - Beberapa jurnalis Palestina menceritakan kisahnya kepada Al Jazeera. Tentang ketakutan mereka dan kelelahan meliput pemboman Israel yang terus berlanjut di Jalur Gaza. Mereka terkepung oleh tekad dan terus melanjutkan pekerjaan tersebut.

Kekerasan terbaru meletus pada 10 Mei, ketika Israel melancarkan serangan udara di Gaza, Palestina setelah Hamas, kelompok Palestina yang menguasai wilayah itu, menembakkan roket ke Israel, demikian dikutip dari laman Al Jazeera, Kamis (20/5/2021).

Eskalasi terjadi berminggu-minggu setelah ketegangan yang melonjak di Yerusalem Timur di mana pasukan Israel melukai ratusan pengunjuk rasa dalam tindakan keras di kompleks Masjid Al-Aqsa, sebuah situs yang paling dihormati oleh Muslim dan Yahudi.

Ketika Israel melewatkan tenggat waktu Hamas untuk menarik pasukannya dari daerah itu, kelompok itu menembakkan beberapa roket ke arah Yerusalem.

Setidaknya 222 orang telah tewas dalam pemboman Israel di Gaza, menurut otoritas kesehatan, termasuk 63 anak-anak. Sementara itu, sedikitnya 12 orang tewas dalam serangan roket di Israel, termasuk dua anak.

Serangan Israel di Gaza telah menyebabkan beberapa bangunan bertingkat tinggi menjadi sasaran, termasuk blok menara al-Jalaa yang menampung kantor media internasional.

Para pendukung kebebasan pers mengutuk serangan itu sebagai upaya untuk membungkam jurnalis.

Israel juga menghancurkan gedung perkantoran al-Jawhara dan al-Shorouk di Kota Gaza, yang menampung lebih dari selusin media internasional dan lokal.

Pada Rabu 19 Mei pagi, Yousef Abu Hussein, seorang jurnalis dari stasiun Radio Al-Aqsa di Gaza, tewas dalam serangan Israel di rumahnya di lingkungan Sheikh Redwan di Jalur Gaza utara.

Al Jazeera berbicara dengan empat jurnalis Palestina tentang pengalaman mereka meliput pengeboman di Gaza. Berikut selengkapnya:

 

2 dari 5 halaman

1. Ghalia Hamad

Selama liputan langsungnya, Ghalia Hamad selalu berhubungan dengan putrinya di rumah, untuk memeriksa kesejahteraan mereka.

"Setiap kali saya mendengar bom, saya merasa panik dan langsung menelepon ke rumah untuk memeriksa keluarga saya," katanya kepada Al Jazeera.

Wartawan berusia 30 tahun, yang bekerja sebagai koresponden Al Jazeera di Jalur Gaza yang terkepung, memiliki dua putri, berusia lima setengah tahun.

"Ini adalah perang brutal. Ini adalah pertama kalinya kami mengalami serangan seperti itu. Perang terbaru tahun 2014, dan perang lainnya di tahun 2012, 2009 juga sulit, tapi yang ini paling sulit."

Seperti jurnalis lain di lapangan, Hamad tidak berhenti bekerja sejak eskalasi.

"Kami harus menghadapi situasi berbahaya di sekitar kami. Kami tidak memiliki apa pun untuk melindungi diri sendiri. Setiap orang adalah target dan diserang," kata Hamad kepada Al Jazeera.

"Saya mencoba melakukan pekerjaan saya tanpa memikirkan bahaya yang mungkin saya hadapi. Kami kehilangan kantor yang dibom beberapa hari yang lalu."

Seperti ibu lainnya, Hamad ingin berada di samping keluarga, terutama putrinya, untuk meyakinkan mereka selama masa-masa sulit ini, "di mana suara bom terlalu keras dan di mana-mana".

"Ketika saya mendengar ada bom di dekat rumah, saya langsung menelepon untuk memeriksanya," kata Hamad.

"Padahal, saya tidak akan pergi. Saya harus terus menyampaikan pesan dan menceritakan apa yang terjadi pada orang-orang."

 

3 dari 5 halaman

2. Hossam Salem

Jurnalis foto Hossam Salem tidak berencana untuk meliput gejolak kekerasan terbaru. Fotografer itu meninggalkan Gaza ke Turki dua tahun lalu tetapi kembali mengunjungi keluarganya, tiba pada hari yang sama ketika Israel memulai serangan udara di wilayah itu.

"Saya berencana untuk menandai hari raya Idul Fitri bersama keluarga. Namun, secara mengejutkan saya disambut oleh serangan besar dan pemboman pada saat kedatangan. Itu adalah kejutan besar bagi saya," kata fotografer berusia 32 tahun itu.

"Saya bergabung dengan bidang peliputan bahkan tanpa melihat keluarga saya," tambahnya.

Salem telah bekerja sebagai fotografer selama lebih dari 10 tahun. Dia meliput tiga perang terbaru di Gaza, serta Great March of Return, serangkaian protes pada tahun 2018.

Karya Salem telah diterbitkan di Al Jazeera English, New York Times dan beberapa lembaga internasional.

"Pengalaman saya kali ini berbeda. Situasinya sangat sulit. Ada risiko besar pergi ke tempat-tempat yang dibom tanpa mengetahui apakah pemboman telah berhenti atau tidak.

"Serangan udara Israel memengaruhi segalanya: menara, bangunan tempat tinggal, jalan, rumah, bahkan kantor kantor berita internasional."

 

4 dari 5 halaman

3. Samar Abu Elouf

Samar Abu Elouf bekerja dari pagi hingga sore untuk meliput berita terbaru di Gaza. Dia adalah seorang fotografer lepas, yang bekerja di New York Times.

"Liputan dari serangan ini jauh lebih sulit dari sebelumnya. Pengeboman ada di mana-mana, dan jenis senjata yang digunakan berbeda-beda," kata fotografer berusia 33 tahun itu.

Ibu dari empat anak itu mengatakan bahwa meninggalkan anak-anaknya adalah "titik lemah" nya.

"Sangat sulit untuk meninggalkan anak-anak sendirian, sementara mereka sangat takut dengan suara bom yang keras di sekitar mereka."

Beberapa hari yang lalu, Abu Elouf dan keluarganya mengevakuasi diri setelah rudal Israel menghantam rumah mereka.

"Itu adalah saat-saat yang mengerikan. Anak-anak saya menangis dan kami meninggalkan rumah secepat mungkin. Rumah saya rusak parah akibat pemboman itu. Pecahan peluru dari rudal menembus atap," kata Abu Elouf.

Terlepas dari tekanan ini, Abu Elouf mengatakan bahwa kesulitan tidak akan menghentikannya untuk melanjutkan pekerjaannya, dan itu meningkatkan tekadnya untuk meliput cerita tersebut.

"Saya mencoba untuk mengatasi situasi ini dan tetap seaman mungkin," tambahnya.

"Sungguh menyedihkan melihat menara dan bangunan tempat kami dulu bekerja dibom. Di setiap tempat kami memiliki kenangan yang tak terlupakan," kata Abu Elouf.

 

5 dari 5 halaman

4. Rushdi al-Sarraj

Rushdi al-Sarraj (29) adalah seorang jurnalis dan pembuat film di perusahaan Ain Media.

"Pekerjaan saya tidak hanya melaporkan apa yang terjadi, tetapi menggabungkan antara jurnalisme dengan pembuatan film, yang berfokus pada pemberitaan, apa yang ada di balik pemberitaan," katanya.

"Saya selalu mencari orang-orang yang selamat dari bawah reruntuhan bangunan mereka, berusaha menutupi cerita mereka dalam bingkai cerita pendek dan film."

"Tugas ini sulit dalam keadaan normal, jadi Anda bisa membayangkan bekerja di bawah serangan sengit yang tidak membedakan antara jurnalis, warga sipil, atau pemimpin militer."

Al-Sarraj mengatakan tugas jurnalis di Gaza berbahaya, karena kurangnya alat pelindung seperti helm, yang dilarang memasuki Jalur Gaza di bawah blokade yang terus berlanjut.

"Selalu sulit untuk memisahkan antara perasaan Anda sebagai jurnalis dan sebagai manusia ketika melihat pemandangan darah yang mengerikan dan orang-orang di bawah reruntuhan," kata al-Sarraj.

"Keluarga saya tidak berhenti menelepon, karena takut saya akan disakiti. Ini adalah lingkaran ketakutan dan kelelahan yang tak ada habisnya. Tapi kita harus terus membagikan informasi."