Sukses

Prancis, Italia Kembali Memasuki Lockdown Covid-19 Nasional

Liputan6.com, Paris - Prancis telah memasuki lockdown nasional ketiganya karena memerangi lonjakan kasus Covid-19 yang mengancam akan membanjiri rumah sakit negara itu.

Semua sekolah dan toko-toko non-esensial akan tutup selama empat minggu, dan jam malam akan diberlakukan dari pukul 19:00 hingga 06:00, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (4/4/2021).

Pada hari Jumat 2 April 2021, jumlah pasien Covid-19 yang sakit parah di unit perawatan intensif (ICU) meningkat 145 - lompatan terbesar dalam lima bulan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah menjanjikan lebih banyak tempat tidur rumah sakit untuk pasien Covid-19.

Prancis saat ini sedang berjuang melawan puncak sekitar 5.000 pasien Covid-19 di ICU. Pada hari Jumat, negara itu mencatat 46.677 kasus baru dan 304 kematian.

Selain pembatasan yang mulai berlaku pada hari Sabtu 3 April, mulai Selasa 6 April, orang juga akan membutuhkan alasan yang valid untuk melakukan perjalanan lebih dari 10 km (enam mil) dari rumah mereka.

Presiden Macron berharap agar kasus virus corona Prancis tetap terkendali tanpa harus memberlakukan lockdown lagi.

Namun, negara itu telah berjuang dengan penundaan di seluruh Uni Eropa dalam peluncuran vaksin, serta beberapa strain baru virus.

 

2 dari 4 halaman

Italia dan Situasi di Eropa

Italia juga memasuki penguncian ketat selama tiga hari pada hari Sabtu untuk mencoba dan mencegah lonjakan kasus Covid-19 selama akhir pekan Paskah.

Semua wilayah sekarang berada di "zona merah" - tingkat pembatasan tertinggi - karena negara itu mencatat sekitar 20.000 kasus baru sehari.

Gerakan yang tidak penting dilarang, tetapi orang diizinkan untuk makan Paskah di rumah mereka dengan dua orang lainnya. Gereja juga terbuka, tetapi para jemaat disuruh menghadiri pelayanan di wilayah mereka.

Pada hari Minggu, untuk tahun kedua, Paus Fransiskus akan menyampaikan pesan Paskahnya ke Lapangan Santo Petrus yang kosong.

Wilayah yang berbeda kemudian akan tetap berada di pembatasan "zona oranye" atau "zona merah" hingga akhir bulan.

Pemerintah Italia juga mengumumkan menempatkan 70.000 polisi tambahan pada pengawasan secara nasional, untuk menegakkan aturan lockdown.

Di Jerman, Presiden Frank-Walter Steinmeier menyerukan kepada orang-orang untuk memainkan peran mereka dan mendapatkan vaksinasi.

Berbicara dalam sebuah pidato televisi kepada bangsa pada Sabtu 3 April, dia mengatakan negara itu berada di tengah gelombang ketiga dan bahwa ia menghadapi lebih banyak pembatasan.

Dia juga mengakui bahwa kesalahan telah dibuat - khususnya dalam pengujian dan dalam peluncuran vaksin - dan berbicara tentang ada "krisis kepercayaan" di negara bagian.

 

3 dari 4 halaman

Vaksinasi di Eropa Dikritik WHO

Pada hari Jumat, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkritik peluncuran vaksin Eropa yang "tidak dapat diterima lambat", dan mengatakan situasi di kawasan itu sekarang lebih buruk daripada yang telah berlangsung selama beberapa bulan.

"Vaksin menghadirkan jalan keluar terbaik kami dari pandemi ini ... Namun, peluncuran vaksin ini tidak dapat diterima lambat," kata direktur WHO untuk Eropa Hans Kluge dalam sebuah pernyataan.

"Kita harus mempercepat proses dengan meningkatkan manufaktur, mengurangi hambatan untuk memberikan vaksin, dan menggunakan setiap botol yang kita miliki dalam persediaan, sekarang."

Sementara itu, selama cakupan vaksin tetap rendah, ia mengatakan negara-negara Uni Eropa harus memberlakukan lockdown dan langkah-langkah lain untuk mengkompensasi penundaan tersebut.

Menurut WHO, hanya 10% dari hampir 900 juta orang di wilayah itu yang telah memiliki satu dosis vaksin virus corona.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: