Sukses

China Akan Revisi Sistem Pemilu Hong Kong, Disebut Hendak Bungkam Demokrasi

Liputan6.com, Hong Kong - Badan pembuat hukum tertinggi China telah meluncurkan rencana untuk memastikan hanya "patriot" yang dapat memimpin Hong Kong. Rencana itu merupakan bagian dari upaya Beijing untuk memperketat cengkeramannya pada kota bekas koloni Inggris dengan cara merevisi sistem pemilu kota.

Premier China Li Keqiang, berpidato di Kongres Rakyat Nasional China (NPC) pada Jumat 5 Maret 2021. Politikus top Partai Komunis China itu juga memperingatkan dunia untuk tidak ikut campur --demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (6/3/2021).

Langkah itu mengikuti pengenaan undang-undang keamanan yang keras.

Para kritikus mengatakan Beijing terus berupaya untuk menghancurkan perbedaan pendapat dan menghapus perjanjian "satu negara, dua sistem" yang dibuatnya dengan Inggris.

Berdasarkan perjanjian itu, Hong Kong, bekas koloni Inggris, diizinkan untuk melanjutkan sistem hukumnya sendiri dan memiliki hak termasuk kebebasan berbicara dan kebebasan pers.

Lord Chris Patten, mantan gubernur Hong Kong, mengatakan Partai Komunis China telah "mengambil langkah terbesar sejauh ini untuk melenyapkan kebebasan dan aspirasi Hong Kong untuk demokrasi yang lebih besar di bawah aturan hukum".

Uni Eropa telah memperingatkan bahwa mungkin mengambil "langkah tambahan" atas rencana yang diumumkan pada hari Jumat.

Pihaknya menyerukan Beijing untuk "mempertimbangkan dengan cermat implikasi politik dan ekonomi pada setiap keputusan untuk mereformasi sistem pemilihan Hong Kong yang akan merusak kebebasan mendasar, pluralisme politik dan prinsip-prinsip demokrasi."

Kekhawatiran bahwa moedel "satu negara, dua sistem" Hong Kong sedang terkikis menyebabkan protes pro-demokrasi besar di Hong Kong pada 2019. Beberapa aksi protes telah berakhir dengan kekerasan dan Beijing memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional, yang dikatakan akan menargetkan "pembangkang" dan membawa stabilitas.

Ribuan anggota parlemen telah berkumpul untuk pertemuan tahunan NPC di Beijing. Badan parlemen China itu diharapkan juga dapat membahas dan menyetujui target pertumbuhan ekonomi dan kebijakan lingkungan dari pemerintah pusat.

 

2 dari 4 halaman

'Instabilitas' di Hong Kong Dijadikan Alasan oleh China

Wakil ketua NPC Wang Chen mengumumkan kepada NPC bahwa perubahan diperlukan sebagai "kerusuhan dan turbulensi yang terjadi di masyarakat Hong Kong mengungkapkan bahwa sistem pemilu yang ada memiliki celah dan kekurangan yang jelas". Dia mengatakan "risiko dalam sistem" perlu dihapus untuk memastikan "patriot" bertanggung jawab.

Premier Li memperingatkan bahwa China akan "dengan tegas menjaga dan menghalangi" campur tangan oleh pasukan eksternal dalam urusan Hong Kong.

NPC selama seminggu akan membahas masalah pemilu dan belum ada teks yang dipublikasikan, meskipun Wang dan sumber media memang menetapkan beberapa area yang akan dibahas.

Komite pemilihan kota yang sangat pro-Beijing akan mendapatkan kekuatan baru atas parlemen, atau Dewan Legislatif (LegCo).

Komite akan secara efektif dapat memeriksa semua kandidat LegCo dan memilih banyak anggotanya, menipiskan jumlah yang dipilih langsung oleh publik.

Ian Chong, profesor politik di National University of Singapore, mengatakan kepada BBC: "Pada 2019, pan-demokrat melakukannya dengan sangat baik [dalam pemilihan lokal], yang mengkhawatirkan PKT [Partai Komunis Tiongkok], karena itu menunjukkan bahwa semua retorika negatif mereka tampaknya tidak berfungsi.

"Saya pikir untuk PKT, mereka benar-benar ingin menghapus suara-suara yang mereka tidak suka."

Willie Lam, analis China di Universitas Cina Hong Kong, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa jika langkah-langkah NPC baru berlalu seperti yang dia harapkan mereka akan "secara efektif memusnahkan oposisi yang tersisa".

 

3 dari 4 halaman

China Targetkan Gerakan Pro-Demokrasi

Undang-Undang Dasar Hong Kong, yang disepakati antara China dengan Inggris sebelum kembalinya kedaulatan pulau itu pada Tiongkok tahun 1997, memungkinkan untuk "tujuan utama" hak pilih universal, termasuk pilihan pemimpin, atau kepala eksekutif.

Namun, putusan Komite NPC berikutnya, memastikan Beijing akan memiliki kendali atas siapa yang ditunjuk.

Langkah pro-demokrasi terus berlanjut dan muncul ke kepala dengan aksi unjuk rasa massa pada 2019. Tahun lalu, Beijing memberlakukan undang-undang keamanan.

Berbagai penangkapan telah dilakukan. Pekan lalu, 47 aktivis pro-demokrasi didakwa dengan "subversi" di bawah undang-undang baru dan dapat menghadapi kemungkinan hukuman penjara seumur hidup.

Mereka terlibat dalam persiapan untuk pemilihan LegCo tahun lalu, yang kemudian ditunda oleh pemerintah.

Benedict Rogers, kepala eksekutif Hong Kong Watch, sebuah LSM yang memantau perkembangan di kota itu, mengatakan: "Di bawah reformasi ini, mayoritas warga Hong Kong menghadapi disenfranchisement politik permanen, dengan kandidat mana pun yang menawarkan kritik terhadap Beijing atau dukungan untuk otonomi dan demokrasi Hong Kong secara efektif dilarang berpartisipasi.

"Tentu saja, sebagian besar [pengunjuk rasa] demokratis sekarang berada di penjara pula," katanya dalam sebuah pernyataan.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: