Sukses

Laporan: Pilot Dikhawatirkan 'Karatan' Akibat Jarang Terbang Selama Covid-19

Liputan6.com, Jakarta - Seorang pilot yang bersiap mengeluarkan jet penumpang dari sebuah hanggar bandara lupa melepaskan rem parkir, merusak sebagian kendaraan derek yang mencoba menarik pesawat ke landasan pacu.

Pilot lain memiliki begitu banyak kesulitan mendaratkan jet penumpang pada hari yang berangin sehingga butuh tiga percobaan sebelum pesawat berhasil mendarat.

Dalam insiden lain, seorang asisten pilot atau perwira pertama (first officer) lupa menyalakan mekanisme anti-icing yang memastikan ketinggian dan sensor kecepatan udara di bagian luar pesawat tidak terhalang oleh es. Beruntung bagi para penumpang, pesawat menyelesaikan penerbangannya tanpa masalah.

Insiden-insiden ini adalah di antara setidaknya selusin kesalahan terbang dan kesalahpahaman dari para pilot dan asisten pilot sejak Mei 2020, karena tidak berlatih akibat pandemi Covid-19.

Seperti diketahui, pandemi telah menekan drastis angka perjalanan udara ke tingkat terendah dalam beberapa dekade, menyebabkan para penerbang itu jarang --atau bahkan berhenti-- mengudara untuk sementara waktu.

"Karena saya tidak terbang dalam beberapa bulan, (keahlian) saya berkarat," kata perwira pertama yang lupa mengaktifkan mekanisme anti-icing dalam laporan anonim ke sistem pelaporan keselamatan penerbangan yang dijalankan oleh NASA, sebagaimana dikutip dari kantor berita Jerman DPA, dikutip pada Minggu (30/1/2021).

"Saya merasa bahwa ingatan saya cukup kuat, tetapi pada kenyataannya saya harus mengambil beberapa waktu untuk meninjau (prosedur operasi standar)."

"Kunci untuk terbang dengan aman adalah frekuensi (jam terbang)," kata Richard G. McSpadden Jr., wakil presiden senior di Aircraft Owners and Pilots Association's Air Safety Institute.

"Anda tidak akan tajam jika Anda belum terbang untuk sementara waktu."

Sejak dimulainya pandemi Covid-19, maskapai penerbangan telah secara dramatis mengurangi jumlah penerbangan harian di beberapa rute dan, dalam beberapa kasus, menghilangkan layanan ke tujuan berpenumpang rendah.

Pada April dan Mei 2020, jumlah lepas landas harian di AS turun menjadi sekitar 75 persen di bawah tingkat pra-pandemi.

Namun, pelonggaran protokol kesehatan dalam beberapa bulan terakhir memicu peningkatan jumlah lepas landas menjadi 43 persen. Angka itu masih di bawah periode pra-pandemi, menurut data industri penerbangan yang dikutip dari DPA.

Akibatnya, beberapa pilot telah kembali bekerja setelah 'dikandangkan' hingga empat bulan.

Delta Air Lines mengumumkan pada pertengahan Januari 2021 bahwa mereka berencana untuk membawa kembali sekitar 400 pilot pada musim panas dengan harapan bahwa distribusi vaksin Covid-19 akan meningkatkan permintaan perjalanan udara.

2 dari 5 halaman

Insiden di Indonesia

Sejauh ini, belum ada insiden relevan dengan isu di atas yang menyebabkan kecelakaan yang melukai penumpang. Para ahli penerbangan mengatakan ada cukup sistem cadangan di jet penumpang modern untuk mencegah pengawasan kecil menjadi kecelakaan serius.

Hanya ada satu laporan yang sedikit-banyak terkait. Pada 15 September 2020, maskapai berpesawat Airbus A330 tergelincir di landasan saat mencoba mendarat di Bandara Internasional Kualanamu. Tak ada korban luka.

Badan keselamatan transportasi Indonesia, yang dikenal sebagai KNKT, menyimpulkan bahwa "selama pandemi Covid-19 departemen operasi mengalami kesulitan untuk menjaga kecakapan pilot."

Dalam laporan terkait insiden di Kualanamu, KNKT mengatakan bahwa asisten pilot pesawat itu belum terbang dalam 90 hari sebelumnya, akan tetapi, pilot pesawat telah terbang kurang dari tiga jam dalam 90 hari sebelumnya."

3 dari 5 halaman

Situasi di Amerika Serikat

Untuk memastikan pilot di AS mempertahankan kecakapan bahkan ketika mereka tidak dijadwalkan untuk bekerja untuk waktu yang lama, Federal Aviation Administration melarang pilot menerbangkan jet komersial kecuali mereka telah melakukan setidaknya tiga lepas landas dan tiga pendaratan --baik di pesawat atau dalam simulator-- dalam 90 hari sebelumnya.

Tetapi FAA mengubah persyaratan itu dua kali tahun lalu, memberi pilot lebih banyak kelonggaran.

Bagi pilot yang tidak melakukan tiga kali lepas landas dan tiga kali mendarat dalam 90 hari sebelum akhir September 2020, FAA memberikan masa tenggang selama 60 hari. Untuk pilot yang tidak memenuhi persyaratan sebelum 31 Desember, FAA mengubah aturan lagi, menambahkan masa tenggang 30 hari.

Dalam dokumen federal, FAA membela kebijakan tersebut, mengatakan bahwa menempatkan pilot ke kokpit atau simulator untuk berlatih terbang meningkatkan risiko penyebaran Covid-19.

FAA mencatat bahwa masa tenggang diminta oleh beberapa kelompok industri penerbangan, termasuk Airlines for America, kelompok perdagangan untuk maskapai terbesar di AS, dan Asosiasi Maskapai Regional, sebuah kelompok perdagangan untuk maskapai regional di AS.

Tidak ada dengar pendapat publik yang diadakan pada perubahan karena FAA menyimpulkan bahwa darurat pandemi mengharuskan aturan baru berlaku sesegera mungkin.

James Belton, kapten pesawat Boeing 767 dan juru bicara serikat pekerja yang mewakili pilot United Airlines, mengatakan pilot United telah memenuhi kebijakan kecakapan FAA selama 90 hari sebelum kembali bekerja dan belum menggunakan masa tenggang.

"Pilot kami hanya meninggalkan pusat pelatihan kami ketika mereka sepenuhnya terlatih, nyaman dan siap untuk terbang," katanya.

Perwakilan dari the Air Line Pilots Association di AS mengeluh pada Juli 2020 bahwa beberapa pilot Delta ditolak akses ke simulator sehingga mereka dapat berlatih sebelum terbang lagi dan dikenai sanksi karena membuat permintaan tersebut, menurut sebuah artikel di Forbes. Delta membantah tuduhan itu, dan perwakilan Asosiasi Pilot Jalur Udara mengatakan pada pekan ini bahwa kekhawatiran atas akses ke simulator sejak itu telah diselesaikan.

Ada bukti lain bahwa pilot yang tidak praktek telah menjadi masalah.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional, sebuah kelompok perdagangan untuk maskapai dunia, melaporkan peningkatan curam angka penerbangan pada pengujung tahun lalu membuat "pendekatan yang tidak stabil" dalam hal keahlian pilot.

Contoh laporan menyebut bahwa "pilot mencoba mendarat dengan kecepatan terlalu tinggi atau tanpa dorongan yang cukup dan harus melakukan penyesuaian menit-menit terakhir."

Kelompok maskapai melaporkan bahwa tingkat "pendekatan yang tidak stabil" melonjak dari sekitar 13 atau 14 untuk setiap 1.000 penerbangan sebelum pandemi menjadi lebih dari 35 per 1.000 pada Mei 2020.

Masalah pendekatan yang tidak stabil meningkat di bandara-bandara di seluruh dunia pada musim semi dan musim panas 2020, kata kelompok itu, tetapi kembali ke tingkat pra-pandemi dalam beberapa bulan terakhir.

"Ketidakhadiran yang diperpanjang dari sejumlah besar awak dek penerbangan dapat menyebabkan berkurangnya keterampilan, kesadaran situasional yang kurang efektif dan dapat menyebabkan penyimpangan" dari prosedur operasi standar, kata kelompok itu dalam memo kepada anggotanya pada Agustus 2020.

Para ahli penerbangan mengatakan mereka tidak terlalu bermasalah.

Jet penumpang komersial selalu terbang dengan pilot dan co-pilot untuk mengurangi kemungkinan kesalahan pilot, kata Kenneth P. Byrnes, ketua Departemen Pelatihan Penerbangan di Embry-Riddle Aeronautical University.

"Saya merasa nyaman dengan persyaratan keselamatan," kata Byrnes. "Saya tidak berpikir ada bahaya yang akan segera terjadi."

American Airlines, salah satu operator terbesar di dunia, juga khawatir tentang pilot yang tidak berlatih, sehingga mulai lebih sering meninjau datanya tentang kinerja pilot.

Data pilot dari 2020 tidak menunjukkan kerugian dalam kecakapan, kata Kimball Stone, wakil presiden senior operasi penerbangan American Airlines. "Belum ada penurunan keterampilan," katanya.

4 dari 5 halaman

Kendala Lain

Bukan hanya kurangnya latihan yang dapat menyebabkan pilot membuat kesalahan. Ada hal lain yang menjadi kekhawatiran.

Selama pandemi, pesawat telah membawa lebih sedikit penumpang - rata-rata 10 persen kursi pada penerbangan AS diisi pada bulan April, turun dari 80 persen sebelum pandemi - yang berarti beban yang jauh lebih ringan, kata Mark Searle, direktur global untuk keselamatan di Asosiasi Transportasi Udara Internasional.

Jika pilot keliru menganggap pesawat yang mereka terbangkan sama beratnya dengan sebelum pandemi, mereka dapat salah menghitung kecepatan dan daya dorong yang diperlukan untuk pendaratan, katanya.

Selain itu, Searle mengatakan penurunan permintaan untuk perjalanan udara telah menyebabkan langit yang kurang ramai, sehingga ada lebih sedikit kebutuhan pesawat untuk mengambil jalur sirkuit untuk menghindari satu sama lain. Rute yang lebih pendek dan lebih langsung dapat membingungkan pilot yang tiba di tujuan lebih cepat dari yang diharapkan, katanya.

Tetapi Searle mengatakan dia memiliki keyakinan bahwa pilot mengawasi perubahan tersebut.

"Jika mereka mematuhi prosedur operasi standar yang kami praktikkan, saya tidak berpikir ada banyak masalah," katanya.

Namun, ada kesalahan, seperti yang ditunjukkan dalam Sistem Pelaporan Keselamatan Penerbangan NASA. Sistem itu dikembangkan agar pilot dan anggota kru maskapai lainnya dapat secara anonim melaporkan gangguan mekanis dan kesalahan manusia tanpa takut akan pembalasan dari produsen pesawat terbang atau manajemen maskapai.

Dalam satu laporan, seorang pilot keliru dengan mendarat di landasan pacu yang salah. Pilot lain secara tidak sengaja menekan tombol untuk melepaskan autopilot. Perwira pertama pada penerbangan lain membuat manuver curam yang drastis setelah salah membaca instrumen di kokpit.

Dalam setiap kasus, pilot dan perwira pertama menyalahkan kesalahan karena tidak berlatih.

Pada insiden Oktober 2020, di mana pesawat penumpang mencoba menarik diri dari gerbang dengan rem parkir masih berfungsi, pilot dan perwira pertama mengatakan dalam laporan NASA bahwa mereka bahkan telah membahas risiko 'dipensiunkan dini' sebelum penerbangan.

Penyebabnya, karena khawatir akan jam terbang mereka yang menurun drastis selama pandemi.

"Dalam kasus saya, sudah 40 hari kalender sejak penerbangan terakhir saya," kata perwira pertama itu.

Kapten menambahkan: "Kami terbang lebih sedikit, jadi kami harus lebih penuh perhatian. Perhatian yang lebih baik terhadap detail."

5 dari 5 halaman

Simak video pilihan berikut: