Sukses

PM Boris Johnson: Varian Baru COVID-19 dari Inggris Berpotensi Lebih Mematikan

Liputan6.com, London - Bukti awal menunjukkan kemungkinan bahwa varian baru COVID-19 yang muncul di Inggris mungkin lebih mematikan, kata Perdana Menteri Boris Johnson.

Johnson mengutip data dari matematikawan yang membandingkan angka kematian pada orang yang terinfeksi baik versi baru atau lama dari virus.

Varian baru yang lebih menular telah menyebar luas di seluruh Inggris.

PM Inggris, dalam pengarahan di Downing Street, mengatakan, "Selain menyebar lebih cepat, sekarang juga terlihat bahwa ada beberapa bukti bahwa varian baru - varian yang pertama kali diidentifikasi di London dan tenggara - mungkin dikaitkan dengan tingkat kematian yang lebih tinggi."

"Ini sebagian besar dampak dari varian baru, yang berarti NHS (badan kesehatan nasional) berada di bawah tekanan yang begitu kuat," ujar Johnson seperti dikutip dari BBC, Sabtu (23/1/2021).

Public Health England, Imperial College London, London School of Hygiene and Tropical Medicine dan University of Exeter masing-masing telah mencoba untuk menilai seberapa mematikan varian baru ini.

Bukti mereka telah dinilai oleh para ilmuwan di New and Emerging Respiratory Virus Threats Advisory Group (Nervtag).

Kelompok itu menyimpulkan ada "kemungkinan realistis" bahwa virus telah menjadi lebih mematikan, tetapi ini jauh dari pasti.

Sir Patrick Vallance, kepala penasihat ilmiah pemerintah Inggris, menggambarkan data sejauh ini "belum kuat".

Dia berkata: "Saya ingin menekankan bahwa ada banyak ketidakpastian di sekitar angka-angka ini dan kami membutuhkan lebih banyak pekerjaan untuk mendapatkan pegangan yang tepat, tetapi jelas merupakan kekhawatiran bahwa ini memiliki peningkatan kematian serta peningkatan penularan."

Penelitian sebelumnya menunjukkan, varian baru menyebar antara 30% dan 70% lebih cepat daripada yang lain, dan ada petunjuk itu sekitar 30% lebih mematikan.

Misalnya, dengan 1.000 anak berusia 60 tahun terinfeksi dengan varian lama, 10 di antaranya mungkin diperkirakan akan mati. Namun ini naik menjadi sekitar 13 dengan varian baru.

Perbedaan ini ditemukan ketika melihat semua orang yang menguji positif Covid, tetapi hanya menganalisis data rumah sakit yang tidak menemukan peningkatan tingkat kematian. Perawatan rumah sakit telah membaik selama pandemi karena dokter menjadi lebih baik dalam mengobati penyakit.

Varian baru COVID-19 itu pertama kali terdeteksi di Kent pada bulan September. Sekarang adalah bentuk virus yang paling umum di Inggris dan Irlandia Utara, dan telah menyebar ke lebih dari 50 negara lain.

2 dari 3 halaman

Dampak terhadap Efikasi Vaksin

Vaksin COVID-19 Pfizer dan Oxford-AstraZeneca keduanya diharapkan bekerja melawan varian yang muncul di Inggris.

Namun, Sir Patrick Patrick Vallance, kepala penasihat ilmiah pemerintah Inggris mengatakan ada lebih banyak kekhawatiran tentang dua varian lain yang telah muncul di Afrika Selatan dan Brasil.

Dia berkata: "Mereka memiliki fitur-fitur tertentu yang berarti mereka mungkin kurang rentan terhadap vaksin.

"Kami perlu terus melihatnya dan mempelajarinya dengan sangat hati-hati."

Perdana menteri Johnson mengatakan pemerintah siap mengambil tindakan lebih lanjut untuk melindungi perbatasan negara itu untuk mencegah varian baru masuk.

"Saya benar-benar tidak mengesampingkannya, kita mungkin perlu mengambil langkah-langkah lebih lanjut masih," katanya.

Pekan lalu, pemerintah Inggris memperpanjang larangan perjalanan ke Amerika Selatan, Portugal dan banyak negara Afrika di tengah kekhawatiran tentang varian baru, sementara semua pelancong internasional sekarang harus menguji negatif menjelang keberangkatan ke Inggris dan pergi ke karantina pada saat kedatangan.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: