Sukses

24-1-2011: Bandara Internasional di Moskow Dibom Teroris Chechnya, 35 Orang Tewas

Liputan6.com, Moskow - Pada 24 Januari 2011, sebuah bom meledak di aula kedatangan internasional Bandara Internasional Domodedovo Moskow, Rusia, menewaskan 35 orang dan melukai 173 lainnya.

Kaukasus Emirate, kelompok jihadis militan yang berbasis di Chechnya, mengklaim bertanggung jawab, menambah serangkaian serangan teroris yang berasal dari konflik di wilayah Kaukasia Rusia, demikian seperti dikutip dari History, Minggu (24/1/2021).

Setelah pembubaran Uni Soviet, wilayah Kaukasia Utara Chechnya mengalami kerusuhan selama beberapa dekade. Sementara Rusia secara resmi membangun kembali kendali atas wilayah itu pada tahun 2009, pemberontakan yang semakin jihadis terus memerangi pasukan pemerintah.

Pemboman oleh separatis chechnya dan jihadis adalah umum di seluruh Rusia pada 2000-an —teroris Chechnya juga telah menghancurkan dua pesawat setelah menyelundupkan bom melalui keamanan di Domodedovo pada 2004.

Kaukasus Emirate didirikan oleh Duka Umarov, mantan presiden Republik Chechnya Ichkeria yang melarikan diri yang menyatakan negaranya sebagai emirat Salafis pada tahun 2007.

Emirat itu mengklaim bertanggung jawab atas pengeboman kereta Rusia pada tahun 2009 dan pemboman yang menewaskan 40 di metro Moskow pada tahun 2010.

2 dari 3 halaman

Sekilas Serangan 2011

Serangan 2011 terjadi sekitar pukul 16.30. Sebuah alat peledak rakitan yang diisi dengan kawat dan pecahan peluru meledak di bagian kedatangan internasional bandara.

Di antara yang tewas adalah Anna Yablonskaya yang berusia 29 tahun, seorang penulis drama Ukraina yang sedang dalam perjalanan untuk menerima penghargaan.

Pihak berwenang Rusia percaya bahwa warga negara asing adalah target utama, dan mencurigai radikal Chechnya, tetapi tidak dapat mengidentifikasi pelakunya atau bahkan melihat apakah serangan itu adalah bom bunuh diri selama beberapa waktu.

Akhirnya, mereka mengidentifikasi pembom sebagai Chechen berusia 20 tahun, Magomed Yevloyev. Umarov mengklaim bertanggungjawab atas nama Emirat Kaukasia pada hari berikutnya, menyerang Rusia dan kekuatan asing "setan" lainnya.

Empat orang, termasuk saudara laki-laki Yevloyev yang berusia 15 tahun, akhirnya ditangkap sehubungan dengan pemboman itu. Tiga menerima hukuman penjara seumur hidup, sementara Akhmed Yevloyev menerima hukuman 10 tahun penjara.

Meskipun pemberontakan di Kaukasus berlanjut, serangan Domodedovo adalah serangan besar terakhir di Rusia di mana Emirat mengklaim bertanggung jawab.

Meskipun Umarov tetap bertahan pada umumnya, pasukannya sekarang sangat habis, tidak hanya karena menjadi korban dan kelelahan pertempuran tetapi juga karena sejumlah pejuangnya pergi untuk bergabung dengan Negara Islam Irak dan Levant atau ISIS.

Pemboman 2011 tidak hanya menunjukkan masalah berkelanjutan yang ditimbulkan oleh Chechnya ke negara Rusia tetapi juga jaring kompleks identitas dan kesetiaan yang membuat Kaukasus menjadi sarang konflik sektarian dan sumber tenaga kerja untuk ideologi ekstremis.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: