Sukses

Hungaria Beli Vaksin Sputnik V COVID-19 dari Rusia

Liputan6.com, Moskow - Hungaria telah menandatangani kesepakatan untuk membeli vaksin Sputnik V COVID-19 Rusia, negara Uni Eropa pertama yang melakukannya.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Sabtu (23/1/2021) penandatanganan ini disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Peter Szijjarto selama pembicaraan di Moskow, Rusia.

Dalam video langsung yang diposting di halaman Facebook-nya, Szijjarto mengatakan pada pengarahan bersama dengan menteri kesehatan Rusia bahwa vaksin akan tiba dalam tiga tahap, dan rincian tentang ukuran pengiriman akan dirilis nanti.

Kesepakatan itu muncul beberapa hari setelah regulator obat Hungaria memberikan persetujuan untuk penggunaan vaksin AstraZeneca Inggris dan Sputnik V Rusia melawan virus corona.

 

2 dari 3 halaman

Upaya Bangkitkan Ekonomi Hungaria

Saat ini, Budapest berusaha untuk mencabut langkah-langkah penguncian akibat virus corona untuk meningkatkan ekonomi. Namun, regulator obat Uni Eropa belum menyetujui vaksin Rusia atau AstraZeneca.

"Saya sangat senang mengumumkan bahwa kami telah menandatangani kesepakatan hari ini di mana Hungaria dapat membeli sejumlah besar vaksin Rusia dalam tiga tahap," kata Szijjarto.

Dia mengatakan, ini dapat memungkinkan Hungaria untuk mencabut pembatasan untuk mengekang pandemi lebih cepat.

European Medicines Agency (EMA) diharapkan akan memutuskan persetujuan tentang vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford pada 29 Januari.

Moskow mengatakan Sputnik V 92 persen efektif dalam melindungi orang dari COVID-19 berdasarkan hasil sementara, tetapi belum merilis kumpulan data lengkap untuk uji coba.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan di bawah ini: