Sukses

Karya Seni Mirip Vagina di Brasil Picu Bentrok Kubu Presiden Jair Bolsonaro dan Sayap Kiri

Liputan6.com, Brasilia - Sebuah karya seni berbentuk mirip vagina yang terbuat dari beton bertulang setinggi 33 meter telah memicu reaksi pro dan kontra antara pendukung Jair Bolsonaro di Brasil. Pendukung presiden sayap kanan negara itu bentrok dengan kelompok sayap kiri pengagum seni atas pemasangan karya tersebut.

Mengutip laporan The Guardian, Senin (4/1/2021), karya buatan tangan, berjudul Diva itu diresmikan oleh seniman visual Juliana Notari pada hari Sabtu. Di sebuah taman seni pedesaan di lahan bekas pabrik gula di Pernambuco, salah satu negara bagian paling dinamis di Brasil.

 

Dalam sebuah postingan di Facebook, Notari mengatakan vulva lereng bukit merah itu dimaksudkan untuk "mempertanyakan hubungan antara alam dan budaya dalam masyarakat barat falosentris dan antroposentris" dan memprovokasi perdebatan atas "problematisasi gender".

"Saat ini masalah-masalah ini menjadi semakin mendesak," tambah seniman itu dalam apa yang tampaknya sebagian merujuk pada iklim yang semakin tidak toleran di Brasil di bawah kepemimpinan Jair Bolsonaro.

2 dari 3 halaman

Tuai Protes dari Pendukung Jair Bolsonaro

Komentar itu segera dibenarkan oleh reaksi marah dan seringkali tidak senonoh terhadap seni Notari, karena ribuan kritikus - banyak yang tampaknya pendukung Bolsonaro - membanjiri halaman Facebook seniman tersebut dengan kemarahan mereka. 

"Menurutmu, siapa yang menurutmu bodoh? Selain idiot di sayap kiri, tentu saja," tulis salah satu komentar. 

Guru politik Bolsonaro yang berbasis di AS, polemik profesional Olavo de Carvalho, menanggapi dengan twit yang biasanya bermulut kotor.

Namun, banyak pula yang menanggapi patung karya Notari yang dilapisi resin yang membutuhkan waktu 11 bulan untuk dibangun, dengan lebih positif.

"Ada banyak hal yang harus dipikirkan dalam pekerjaan ini," tulis kartunis trans terkenal, Laerte Coutinho.

Penggemar lain menulis: "Saya menyukainya! Bagian intim kita yang terekspos dengan keindahan seperti itu. Kami membutuhkan lebih banyak karya serupa yang mengangkat feminisme dan nuansanya."

Kleber Mendonça Filho, sutradara film dari Pernambuco, memuji Notari karena menanggapi momen konservatif dalam sejarah Brasil dengan vagina raksasa. 

"Reaksi terhadap pekerjaan Anda adalah cermin [masyarakat], kesuksesan," twitnya.

Sejak menjabat pada 2019, Bolsonaro telah berulang kali memfitnah budaya, seniman lukis - banyak di antaranya yang menentang pemerintahnya - yang mengumpulkan dana publik untuk menjajakan nilai komunis. 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: