Sukses

Selain Irak dan Afghanistan, Donald Trump Juga Akan Tarik Pasukan AS dari Somalia

Liputan6.com, Washington D.C - Presiden Donald Trump telah memerintahkan penarikan sebagian besar personel militer dan keamanan AS dari Somalia, di mana mereka telah melakukan operasi terhadap kelompok militan Al-Shabaab, menurut laporan Pentagon. 

Setelah memerintahkan pengurangan pasukan besar-besaran di Irak dan Afghanistan baru-baru ini, langkah baru Trump mencerminkan dorongannya untuk melepaskan pasukan AS dari apa yang disebutnya perang tanpa akhir di luar negeri. Hal ini ia lakukan demi menepati janji kampanye di minggu-minggu terakhir masa kepresidenannya. Demikian seperti mengutip laman Channel News Asia, Sabtu (5/12/2020).

Trump "telah memerintahkan Departemen Pertahanan dan Komando Afrika-Amerika Serikat untuk memposisikan kembali sebagian besar personel dan aset keluar dari Somalia pada awal 2021," kata Pentagon dalam sebuah pernyataan.

Departemen Pertahanan menekankan bahwa Amerika Serikat "tidak menarik diri atau melepaskan diri dari Afrika", di tengah kekhawatiran mundurnya dari berbagai wilayah di benua itu.

"Kami akan terus menurunkan organisasi ekstremis brutal yang dapat mengancam Tanah Air kami sambil memastikan kami mempertahankan keunggulan strategis kami dalam persaingan kekuatan besar," katanya.

Komando Afrika-AS telah mempertahankan sekitar 700 tentara, personel dari operasi keamanan AS lainnya, sekaligus kontraktor keamanan swasta di Somalia. Keduanya melakukan serangan terhadap Al-Shabaab dan melatih pasukan Somalia.

2 dari 4 halaman

Pasukan AS di Somalia

Pasukan AS telah melakukan operasi terhadap kelompok-kelompok ekstremis di Somalia sejak awal 2000-an. Pasukan AS telah menewaskan ratusan di antaranya, di sebagian besar pesawat konvensional dan serangan pesawat tak berawak yang telah menyebabkan kematian warga sipil yang signifikan.

Personel AS sendiri juga telah menjadi korban, termasuk kematian seorang perwira CIA pada akhir November.

Penjabat Menteri Pertahanan Chris Miller mengunjungi Somalia seminggu yang lalu, di mana dia "menegaskan kembali tekad AS dalam melihat degradasi organisasi ekstremis brutal yang mengancam kepentingan AS, mitra, dan sekutu di kawasan", kata Pentagon.

Pada hari Rabu, Ketua Umum Gabungan Mark Milley mengkonfirmasi bahwa Departemen Pertahanan sedang meninjau ukuran posturnya di negara itu.

"Kami menyadari bahwa Al Shabaab di Lembah Jubba Sungai Bawah adalah ancaman. Kami tahu bahwa itu adalah organisasi teroris yang terorganisir dan mampu. Ini merupakan perpanjangan dari Al-Qaeda, seperti ISIS dulu," katanya.

Dia menyebut kehadiran AS relatif kecil, "berbiaya relatif rendah dalam hal jumlah personel dan uang".

Tapi itu juga beresiko tinggi, katanya. Namun, jika pasukan AS tidak terus menekan Al-Shabaab, katanya, mereka dapat mengancam akan menyerang kepentingan AS di luar kawasan Tanduk Afrika.

"Kebanyakan orang mungkin tidak tahu apa yang telah dilakukan pasukan kecil itu, tetapi mereka telah membantu mencegah Shabaab - cabang Al-Qaeda yang produktif - dari membentuk Imarah Islam & mengganggu operasi teroris," kata Thomas Joscelyn, seorang ahli Kelompok-kelompok ekstremis Islam di wadah pemikir Yayasan Pertahanan Demokrasi.

Tujuan utama Shabaab, katanya di Twitter, "adalah untuk menciptakan emirat Islam di Somalia dan mengekspor militan ke seluruh wilayah".

"Kelompok itu juga telah bereksperimen dengan bahan peledak canggih untuk menyerang pesawat terbang & rencana internasional tidak dapat dikesampingkan," tambahnya.

3 dari 4 halaman

Penarikan Pasukan di Irak dan Afghanistan

Langkah itu dilakukan ketika Trump berusaha menghentikan keterlibatan militer AS di luar negeri untuk menghormati janji yang dia buat dalam pemilu 2016.

Dia memerintahkan jumlah pasukan AS untuk dipangkas pada pertengahan Januari di Afghanistan dan Irak, menjadi 2.500 tentara dalam kedua kasus tersebut.

Pentagon mengatakan bahwa beberapa personel yang ditarik keluar dari Somalia akan ditugaskan kembali ke negara-negara tetangga, terutama Kenya dan Djibouti, untuk memungkinkan operasi lintas batas melawan kelompok ekstremis dalam hubungannya dengan pasukan mitra.

"AS akan mempertahankan kemampuan untuk melakukan operasi kontraterorisme yang ditargetkan di Somalia, dan mengumpulkan peringatan dini dan indikator mengenai ancaman terhadap Tanah Air," katanya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: