Sukses

Donald Trump Tolak Transisi Pemerintahan, Joe Biden Khawatir Korban Jiwa COVID-19 Bertambah

Liputan6.com, Washington DC - Joe Biden telah memperingatkan bahwa "semakin banyak orang mungkin akan mati" jika pemerintahan presiden yang akan datang, terus dihalangi Donald Trump.

Berbicara di Delaware, presiden terpilih AS ini mengatakan, koordinasi diperlukan untuk mengatasi wabah Virus Corona COVID-19.

Melansir BBC, Selasa (17/11/2020), ia kembali menyebut penolakan Presiden Trump untuk mengakui bahwa dia kehilangan suara, meskipun ada seruan untuk melakukannya dari kedua sisi.

"Ini bukan permainan," tulis mantan ibu negara Michelle Obama di media sosial.

Presiden terpilih Joe Biden memiliki 306 suara di electoral college, melampaui ambang batas 270 yang dibutuhkan untuk menang. Namun Trump, seorang Republikan, menulis cuitan di Twitternya pada Senin pagi: "Saya memenangkan Pemilu!"

2 dari 4 halaman

Trump Tolak Transisi Pemerintahan

Kampanye Trump meluncurkan banyak tantangan hukum setelah pemungutan suara pada 3 November lalu untuk memperebutkan penghitungan suara.

Administrasi Layanan Umum (GSA), badan pemerintah yang ditugaskan untuk memulai proses transisi untuk presiden baru, belum mengakui Biden dan pasangannya Kamala Harris sebagai pemenang, meninggalkan mereka tanpa akses ke pengarahan sensitif pemerintah yang biasanya diberikan kepada administrasi masuk.

Para pembantu presiden terpilih dari Partai Demokrat mengatakan bahwa penolakan Trump untuk melakukan transisi juga berarti tim Biden telah dikecualikan dari perencanaan seputar strategi distribusi vaksinasi.

Dalam pidatonya pada hari Senin, Biden menyebut penolakan itu "sama sekali tidak bertanggung jawab".

"Apakah ada yang mengerti ini?" dia berkata. 

"Ini tentang menyelamatkan nyawa, sungguh, ini bukan hiperbola."

"Lebih banyak orang mungkin mati jika kita tidak berkoordinasi," katanya. 

Menyebut distribusi vaksin nasional sebagai "usaha besar, sangat besar", Biden mengatakan bahwa jika timnya harus menunggu hingga 20 Januari - pelantikan presidennya - sampai mereka dapat mulai mengerjakan program distribusi, mereka akan terlambat "lebih dari sebulan, satu setengah bulan".

Ketika ditanya apakah dia akan mendorong para pemimpin negara untuk menerapkan kembali perintah tinggal di rumah, presiden terpilih mengesampingkan, dan malah meminta para pejabat untuk mendorong penggunaan masker.

3 dari 4 halaman

Donald Trump Belum Menyerah

Lebih dari seminggu setelah Biden diproyeksikan akan memenangkan pemilihan, Trump belum menyerah.

Namun, tekanan untuk melakukannya justru datang dari kedua belah pihak. 

Pada hari Senin, Partai Republik mengabaikan tuntutan hukum yang menantang hasil pemilihan di empat negara bagian medan pertempuran - Michigan, Georgia, Pennsylvania dan Wisconsin - di mana Biden diproyeksikan sebagai pemenang.

Dalam keempat pengajuan, yang dibatalkan dalam waktu satu jam satu sama lain, tidak ada alasan yang diberikan untuk menghentikan tindakan hukum tersebut. 

Setiap kasus telah diajukan oleh pemilih - bukan oleh kampanye Trump atau oleh pejabat Republik - meskipun Presiden Trump terus mendesak para pendukungnya untuk menentang hasil pemilu.

Tuntutan hukum diajukan oleh kampanye Trump setelah pemilu untuk menantang penghitungan suara yang memproyeksikan kerugian bagi presiden, tetapi para ahli menilai sebagian besar berada pada landasan hukum yang goyah.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: