Sukses

3 Kali Tes Negatif COVID-19, Joe Biden Janji Tangani Pandemi Lebih Baik dari Trump

Liputan6.com, Jakarta Calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden dites negatif COVID-19 pada Minggu 4 Oktober, setelah dua tes sebelumnya juga negatif pada Jumat 2 Oktober, usai Donald Trump mengungkapkan ia positif Virus Coroan baru. Biden sempat berbagi panggung Debat Capres dengan Trump pada Selasa 29 September.

Kampanye Joe Biden pada Minggu pun berusaha keras untuk tetap fokus pada tanggapan negara terhadap pandemi Virus Corona baru, ketika Presiden Donald Trump menerima perawatan untuk COVID-19 di rumah sakit militer.

Biden dan istrinya, Jill, akan melanjutkan kampanye tatap muka pada hari Senin di Florida, di mana jajak pendapat menunjukkan perlombaan ketat untuk 29 pemilihan pemilih penting di negara bagian itu kurang dari sebulan sebelum pemilihan 3 November.

Biden berulang kali berharap Trump segera pulih. Tetapi Joe Biden dan para pembantunya telah menggunakan kasus Trump yang positif COVID-19 untuk menggarisbawahi pesan kampanye yang konsisten: bahwa Biden akan menangani pandemi lebih baik daripada Donald Trump.

 

 

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 5 halaman

Serangan Pihak Trump

Para pembantu Trump terus mengkritik pendekatan hati-hati Biden terhadap Virus Corona baru tersebut.

Jason Miller, penasihat senior kampanye Trump, mengejek Biden karena secara konsisten mengenakan masker wajah, mengatakan kepada ABC This Week bahwa calon presiden dari Partai Demokrat yang berusia 77 tahun itu menggunakan masker "sebagai penyangga."

Wakil manajer kampanye Biden Kate Bedingfield mengatakan, calon dari Partai Demokrat "telah memimpin dengan memberi contoh," yaitu dengan penggunaan masker, jarak sosial, dan batasan jumlah orang di acara kampanye.

Amerika Serikat telah mencatat 7,4 juta infeksi virus corona dan lebih dari 209.000 kematian akibat pandemi, lebih dari negara lain mana pun.

Para pemilih dapat menilai dengan kasar pendekatan yang terus meremehkan keseriusan virus, kata Kelly Dietrich, ahli strategi Demokrat dan pendiri Komite Pelatihan Demokratik Nasional, sebuah kelompok yang melatih kandidat partai.

"Ini telah menyentuh kehidupan setiap orang Amerika," katanya, seperti dilansir Antara, Senin (5/10/2020).

Dalam video yang diposting di Twitter, Trump mengatakan telah "belajar banyak tentang COVID-19" selama tinggal di Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed di luar Washington. "Saya mempelajarinya dengan benar-benar pergi ke sekolah - ini adalah sekolah yang sebenarnya, ini bukan sekolah mari kita baca buku - dan saya mengerti. Dan saya memahaminya."

Kampanye Trump mulai menggambarkan presiden berusia 74 tahun itu sebagai "pejuang" dalam pesan-pesan kepada para pendukungnya yang menyerukan sumbangan. Trump meninggalkan rumah sakit militer pada Minggu 4 Oktober untuk menyapa para pendukungnya.

Trump yang berada di dalam mobil, terlihat melambaikan tangan kepada para pendukungnya yang berkumpul di luar Pusat Medis Walter Reed, Maryland. Aksi Trump itu memicu kritik bahwa dia membahayakan orang lain.

 

3 dari 5 halaman

Biden Memimpin dalam Survei

Pada Senin 5 Oktober di Florida, Biden akan berbicara dengan pemilih Amerika Serikat keturunan Hispanik tentang rencananya untuk membangun kembali ekonomi AS setelah Virus Corona, kata tim kampanye.

Lebih dari 3,3 juta surat suara telah diberikan secara nasional pada hari Minggu, menurut Elections Project di Universitas Florida - karena lebih banyak orang Amerika memberikan suara lebih awal atau melalui surat untuk menghindari terkena virus di tempat pemungutan suara yang ramai pada Hari Pemilihan.

Jajak pendapat Reuters/Ipsos yang diambil pada hari Jumat dan Sabtu setelah presiden dinyatakan positif mengidap Virus Corona, menemukan Biden memimpin Trump dengan 10 poin persentase secara nasional dan bahwa hampir dua pertiga orang Amerika berpikir bahwa Trump mungkin tidak akan terinfeksi jika dia menangani virus secara lebih serius.

Karena dokter dan pembantunya terkadang memberikan pesan yang tidak jelas tentang situasi kesehatan presiden selama akhir pekan.

Biden tidak perlu berbuat banyak untuk mendapatkan keuntungan dari diagnosis Trump, karena banyak orang Amerika sudah memandang pendekatan Trump terhadap virus sebagai orang yang angkuh, kata David Greenberg, seorang sejarawan di Rutgers University.

"Mereka akan lebih memikirkan itu sekarang, jadi saya tidak berpikir Biden perlu mengkritik Gedung Putih terlalu keras," katanya.

Masih belum pasti kapan Trump akan kembali ke jalur kampanye, jika memang ada, dan apakah dia akan dapat berpartisipasi dalam debat presiden kedua pada 15 Oktober.

Tim Kampanye Trump mengatakan pada hari Sabtu bahwa Wakil Presiden Mike Pence dan putra tertua Trump, Donald Jr dan Eric, akan mengambil alih kampanye secara langsung minggu ini.

Pence, yang dinyatakan negatif Virus Corona COVID-19 pada hari Jumat, dijadwalkan untuk berdebat dengan calon wakil presiden dari Partai Demokrat Kamala Harris pada hari Rabu.

4 dari 5 halaman

Infografis COVID-19 Isu Panas Debat Capres Joe Biden Vs Donald Trump

5 dari 5 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: