Sukses

Inggris Mulai Masuki Fase Gelombang Kedua Virus Corona COVID-19

Liputan6.com, London - PM Boris Johnson telah menyatakan bahwa Inggris mulai memasuki fase gelombang kedua Virus Corona COVID-19. Ia menambahkan: "Sudah tak terelakkan, kami akan melihatnya di negara ini."

Mengutip laman BBC, Sabtu (19/9/2020), Johnson mengatakan dia tidak "ingin melakukan tindakan penguncian yang lebih besar", tetapi aturan jarak sosial yang lebih ketat mungkin diperlukan.

Perlu diketahui bahwa kini Inggris tengah mempertimbangkan seperangkat pembatasan tiga tingkat baru.

Rencana tersebut bertujuan untuk menghindari penguncian nasional, tetapi dapat menghentikan kontak dari rumah ke rumah.

Tingkat pertama akan menjadi tingkat tindakan yang saat ini diterapkan di sebagian besar wilayah Inggris - dengan jarak sosial sebagai aspek kuncinya.

Tingkat kedua akan melibatkan apa yang saat ini diberlakukan di wilayah timur laut Inggris, yakni aturan jam malam di tempat-tempat perhotelan dan larangan pertemuan antar rumah tangga.

Tingkat ketiga terakhir akan melibatkan tindakan penguncian yang lebih ketat.

Jika rencana ini dilaksanakan, pembatasan "Tingkat dua" diharapkan akan diberlakukan berdasarkan wilayah demi wilayah, tetapi diperkirakan akan mencakup hampir semua wilayah Britania Raya.

2 dari 3 halaman

Perlunya Tindakan Tambahan di Ibu Kota

Walikota London Sadiq Khan mengatakan "semakin mungkin" bahwa sembilan juta orang di ibu kota perlu mengikuti daerah-daerah seperti timur laut Inggris dan mengambil tindakan tambahan.

Ia menjelaskan bahwa kebijakan perisai pemerintah juga "sedang ditinjau secara aktif" dan keputusan dapat segera diambil tentang tindakan lebih lanjut untuk melindungi mereka yang rentan.

Setiap keputusan perlindungan lebih lanjut diharapkan mengambil pendekatan yang jauh lebih disesuaikan daripada sebelumnya.

Dengan virus yang diperkirakan akan menjadi lebih parah selama musim dingin, para pejabat sedang mempertimbangkan untuk mengambil tindakan yang bisa bertahan hingga musim semi.

Direktur medis Kesehatan Masyarakat Inggris, Yvonne Doyle memperingatkan "hal-hal yang jauh lebih buruk yang akan datang" karena Inggris mencatat pertumbuhan virus yang meluas di seluruh negeri .

"Jelas ketika Anda melihat apa yang terjadi, Anda harus bertanya-tanya apakah kami perlu melangkah lebih jauh dari aturan yang kami buat," kata perdana menteri, mengacu pada langkah-langkah yang diberlakukan pada hari Senin.

Dia menambahkan bahwa "orang Inggris telah melakukan pekerjaan luar biasa - mereka telah menurunkan puncak kasus dengan disiplin" tetapi bahwa "orang merasa sulit untuk mempertahankan ini, sulit untuk mempertahankan disiplin itu untuk waktu yang lama".

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: