Sukses

AS: China Menembakkan Rudal ke Laut China Selatan Pekan Ini

Liputan6.com, DC - China meluncurkan serangkaian rudal balistik ke Laut China Selatan pekan ini, menurut pejabat pertahanan Amerika Serikat. Peluncuran itu, kata AS, merupakan bagian dari kesibukan latihan militer yang membentang ribuan mil di sepanjang garis pantai negara itu, menyusul eskalasi ketegangan Beijing dengan Washington atas laut yang disengketakan beberapa negara.

Beijing mengklaim hampir semua Laut China Selatan yang luas sebagai wilayah kedaulatannya dan telah meningkatkan upaya untuk menegaskan dominasinya atas perairan kaya sumber daya dalam beberapa tahun terakhir, mengubah serangkaian terumbu karang dan atol yang tidak dikenal menjadi pulau-pulau buatan manusia yang dimiliterisasi serta meningkatkan aktivitas angkatan lautnya di wilayah tersebut.

Ambisi teritorial China diperebutkan oleh setidaknya lima negara lain, dan telah ditolak mentah-mentah oleh Washington yang telah menyatakan klaim Beijing sebagai ilegal berdasarkan hukum internasional.

Seorang pejabat pertahanan AS mengatakan kepada CNN bahwa militer China meluncurkan empat rudal jarak menengah dari daratan China pada Rabu 26 Agustus 2020. Rudal itu mendarat di bagian utara Laut China Selatan antara Pulau Hainan dan Kepulauan Paracel, yang dikenal sebagai Kepulauan Xisha di China, kata pejabat itu, sebagaimana dikutip dari CNN, Sabtu (29/8/2020).

Dalam sebuah pernyataan pada Kamis 27 Agustus, Pentagon menggambarkan latihan itu sebagai yang terbaru dari serangkaian tindakan China yang dimaksudkan untuk "menegaskan klaim maritim yang melanggar hukum" yang merugikan negara-negara tetangga.

Komentar tersebut menyusul pengumuman pada Rabu pemerintah AS akan menjatuhkan sanksi kepada puluhan perusahaan China karena membantu Beijing dalam pengembangan dan militerisasi pulau buatan di Laut China Selatan.

2 dari 4 halaman

Kata China

Kolonel Senior Wu Qian, juru bicara Kementerian Pertahanan Nasional China, mengatakan pada Kamis 27 Agustus bahwa China telah melakukan latihan di perairan dan wilayah udara antara Qingdao di timur laut China dan pulau-pulau Spratly yang disengketakan --yang dikenal sebagai Nansha di China-- di Laut China Selatan, tetapi tidak menyebutkan peluncuran rudal secara langsung.

Menurut Wu, latihan itu "tidak menargetkan negara mana pun."

Meskipun Kementerian Pertahanan China belum mengonfirmasi uji coba rudal tersebut, media yang dikendalikan pemerintah China membuat beberapa referensi rinci tentang peluncuran tersebut, mengutip laporan di media luar negeri.

Laporan tersebut mengatakan rudal yang terlibat adalah rudal DF-21D dan DF-26, dalam propaganda China , keduanya telah disebut-sebut sangat akurat dan mampu mengenai kapal yang bergerak di laut.

"DF-26 dan DF-21D China adalah rudal balistik pertama di dunia yang mampu menargetkan kapal berukuran besar dan menengah, yang membuat mereka mendapat gelar 'pembunuh kapal induk'," kata Global Times yang dikelola pemerintah pada hari Kamis, mengutip pengamat militer.

Sebuah editorial terpisah di outlet yang sama mengakui spekulasi seputar peluncuran rudal DF-21D dan DF-26, hanya mengatakan bahwa "pihak China tidak mengkonfirmasi atau membantahnya."

Editorial menambahkan bahwa China "harus meningkatkan tindakannya di perairan yang sesuai untuk menekan arogansi AS dan memperkuat pemahaman AS bahwa China tidak takut akan perang."

Lebih banyak manuver diharapkan di hari-hari mendatang. Beijing mengumumkan latihan baru akan dimulai di Laut Kuning pada Sabtu dan berlangsung hingga Kamis depan.

Itu mengikuti setidaknya empat latihan yang sedang berlangsung pada hari Selasa, ketika Beijing mengatakan sebuah pesawat mata-mata U-2 AS melanggar batas dalam latihan di lepas pantai utara.

"Pelanggaran itu sangat mempengaruhi latihan normal dan kegiatan pelatihan China, dan melanggar aturan perilaku untuk keselamatan udara dan maritim antara China dan Amerika Serikat, serta praktik internasional yang relevan," kata Wu, juru bicara Kementerian Pertahanan.

Pernyataan dari Pasukan Udara Pasifik AS kepada CNN mengkonfirmasi penerbangan U-2 - tetapi mengatakan itu tidak melanggar aturan apa pun.

"Sortie U-2 dilakukan di wilayah operasi Indo-Pasifik dan dalam aturan dan regulasi internasional yang diterima yang mengatur penerbangan pesawat. Personel Angkatan Udara Pasifik akan terus terbang dan beroperasi di mana saja yang diizinkan oleh hukum internasional, pada waktu dan tempo kami. memilih," kata pernyataan itu.

 

3 dari 4 halaman

Kata Militer AS

Rumah bagi jalur pelayaran internasional yang vital, Laut China Selatan secara luas dianggap sebagai titik nyala potensial untuk konflik militer antara AS dan China.

Tes senjata pada Rabu 26 Agustus dilakukan sebulan setelah dua armada kapal induk AL AS, yang dipimpin oleh USS Nimitz dan USS Ronald Reagan, menyelesaikan latihan gabungan di Laut China Selatan untuk pertama kalinya dalam enam tahun.

AS telah meningkatkan aktivitas angkatan lautnya di wilayah tersebut dalam beberapa bulan terakhir, melakukan patroli rutin, yang disebut sebagai operasi kebebasan navigasi. Pada hari Kamis sebuah kapal perusak berpeluru kendali AS berlayar di dekat Kepulauan Paracel yang diklaim China.

Dalam sebuah konferensi pers pada Kamis 27 Agustus, Wakil Laksamana AS Scott Conn, komandan Armada Ketiga Angkatan Laut AS, berbicara tentang kehadiran angkatan laut AS di wilayah tersebut dan kemampuannya untuk menanggapi ancaman China.

"Dalam hal peluncuran rudal balistik, Angkatan Laut AS memiliki 38 kapal yang sedang berlangsung hari ini di kawasan Indo-Pasifik, termasuk Laut China Selatan, dan kami terus terbang dan berlayar serta beroperasi di mana saja yang diizinkan oleh hukum internasional untuk menunjukkan komitmen kami terhadap sebuah bebas dan terbuka Indo-Pasifik dan yakinkan sekutu dan mitra kita," katanya.

4 dari 4 halaman

Simak video pilihan berikut: