Sukses

Bawa Setengah Ton Kokain, Sebuah Pesawat Jatuh di Papua Nugini

Liputan6.com, Port Moresby - Sebuah pesawat ringan menabrak lapangan terbang ilegal di luar Port Moresby, Papua Nugini (PNG).

Mengutip The Guardian, Senin (3/8/2020), beberapa hari kemudian, penghancuran narkoba terbesar dalam sejarah Papua Nugini dilakukan, yakni lebih dari 500 kg kokain.

Seorang pria Australia yang tak memiliki paspor pun menyerahkan diri pada komisi tinggi.

Hampir seminggu setelah sebuah pesawat bermesin ganda Cessna 402C jatuh dalam keadaan misterius di lapangan terbang darurat di scrubland di Papa Lealea di pinggiran ibu kota PNG, polisi percaya mereka telah mengetahui apa yang dilakukan pesawat itu, dan mengapa pesawat tersebut terbang ke negara tersebut.

Polisi mengatakan mereka yakin pesawat itu terlibat dalam upaya penyelundupan sejumlah besar obat-obatan ke Australia. Insiden ini pun kemudian menjadi bukti bahwa PNG telah menjadi titik transit bagi sindikat kejahatan transnasional.

Dalam operasi yang melibatkan Polisi Federal Australia (AFP), Komisi Intelijen Kriminal Australia (ACIC) dan Royal Papua New Guinea Constabulary (RPNGC), lima pria di Queensland dan Victoria telah didakwa dengan pelanggaran termasuk keterlibatan dalam konspirasi untuk mengimpor jumlah komersial obat-obatan dan mengarahkan atau membantu organisasi kriminal. 

Beberapa dakwaan menjatuhkan hukuman seumur hidup yang potensial di penjara.

Seorang pria Australia didakwa melakukan pelanggaran keimigrasian di PNG, tetapi polisi mengatakan bahwa dakwaan lebih lanjut, terkait dengan dugaan impor obat-obatan, diperkirakan akan diajukan terhadapnya.

2 dari 4 halaman

Terbang Secara Ilegal

Polisi menuduh bahwa pesawat Cessna lepas landas dari Mareeba di Queensland pada 26 Juli, terbang secara ilegal dengan ketinggian hanya 3.000 kaki di atas tanah sampai ke PNG, dalam upaya untuk menghindari deteksi radar.

Dalam sebuah pernyataan, polisi mengatakan bahwa dugaan pilot berusaha untuk “mengumpulkan obat-obatan” antara jam 13.00 siang dan  14.30 siang waktu setempat, pada tanggal 26 Juli.

Pesawat itu diyakini telah jatuh ketika berusaha lepas landas. Polisi menuduh "keserakahan memainkan peran penting dalam kegiatan sindikat dan tidak dapat mengesampingkan bahwa bobot kokain berdampak pada kemampuan pesawat untuk lepas landas".

Komisaris polisi PNG, David Manning, mengatakan obat-obatan terlarang itu kemudian disembunyikan.

"Kami percaya warga PNG dari kelompok kriminal ini membantu pilot dan mengambil obat-obatan dari pesawat," katanya.

"Polisi memiliki informasi terkait dugaan warga PNG dari kelompok yang telah terlibat dalam kegiatan kriminal ini, termasuk deskripsi, fitur unik, dan tato."

Sindikat itu diduga menyiapkan sebuah truk dengan kompartemen tersembunyi untuk mengangkut obat-obatan ke selatan dari Queensland.

Jumat malam, Manning mengumumkan polisi yang menggunakan anjing pelacak yang mendeteksi jejak kokain di lokasi kecelakaan pesawat, telah menemukan 28 kantong kokain seberat 500 kg. Dengan nilai lebih dari $ 80 juta, ini adalah misi penghancuran narkoba terbesar dalam sejarah PNG.

Pada jumpa pers, Manning mengatakan penemuan kokain itu adalah konfirmasi bahwa PNG digunakan sebagai titik transit oleh pengedar narkoba.

3 dari 4 halaman

Misteri Pemilik Pesawat

Dua hari setelah kecelakaan itu, pria Australia yang dituduh telah menerbangkan pesawat ke PNG, David John Cutmore, menyerahkan diri ke komisi tinggi Australia di Port Moresby. Dia didakwa secara ilegal memasuki PNG, dan didenda 3.000 Kina.

Polisi mengatakan Cutmore diperkirakan akan menghadapi hukuman tambahan terkait pengangkutan obat-obatan terlarang.

Sementara polisi percaya mereka telah menetapkan alasan di balik penerbangan pesawat rahasia, masih ada misteri yang belum terpecahkan.

Pesawat tersebut terdaftar di perusahaan PNG, Ravenpol No 69 Ltd, direktur tunggal dan pemegang sahamnya Geoffrey Bull Paul.

Namun Paul dilaporkan meninggal pada Agustus tahun lalu, ditikam hingga mati di Port Moresby. Pesawat itu didaftarkan atas nama perusahaannya - di mana ia menjadi direktur tunggal dan pemegang saham - pada Januari tahun ini, lima bulan setelah ia meninggal.

Perdana menteri PNG, James Marape, mengatakan bahwa ia marah karena PNG digunakan sebagai titik transit untuk sindikat kriminal internasional.

"Kami bukan negara di mana siapa pun dapat mengambil pesawat dan hanya datang ke PNG tanpa pemberitahuan sebelumnya," katanya. "Kami tidak akan memiliki tempat bagi mereka yang berpikir mereka bisa menjajakan narkoba di negara ini."

Asisten komisioner Angkatan Perbatasan Australia, Peter Timson, mengatakan organisasi itu tetap fokus pada perlindungan perbatasan Australia untuk mencegah impor obat-obatan terlarang.

"Upaya yang sangat berani ini menunjukkan seberapa berani usaha kriminal, tetapi juga menyoroti seberapa efektif respon penegakan hukum ketika kita semua bekerja sama," kata Peter Timson.

Sementara itu, Komisaris polisi PNG, David Manning, mengatakan polisi Australia dan PNG memiliki sejarah panjang bekerja secara kolaboratif untuk memerangi kejahatan lintas negara.

"Penangkapan ini mengirim pesan yang jelas bahwa PNG tidak akan mentolerir sindikat kejahatan lintas negara menggunakan negara kita sebagai titik transit untuk komoditas ilegal yang ditujukan untuk Australia," katanya. 

"Kami akan melanjutkan upaya bersama kami untuk memastikan bahwa mereka yang terlibat dalam PNG diadili."

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: