Sukses

2-8-1945: Berakhirnya Konferensi Potsdam Jadi Panggung Pembuka Perang Dingin

Liputan6.com, Potsdam - Konferensi masa Perang Dunia II terakhir dari "Tiga Negara Besar" --Uni Soviet, Amerika Serikat, dan Inggris-- berakhir setelah dua minggu perdebatan tegang dan terkadang sengit.

Pertemuan yang dikenal sebagai Konferensi Potsdam gagal menyelesaikan sebagian besar masalah penting yang ada dan dengan demikian membantu mengatur panggung untuk Perang Dingin yang akan dimulai tak lama setelah Perang Dunia II berakhir, demikian seperti dikutip dari History, Minggu (2/8/2020).

Pertemuan di Potsdam adalah konferensi ketiga antara para pemimpin Tiga Negara Besar. Uni Soviet diwakili oleh Joseph Stalin, Inggris oleh Winston Churchill, dan Amerika Serikat oleh Presiden Harry S. Truman.

Ini adalah pertemuan Tiga Negara Besar pertama Truman. Presiden Franklin D. Roosevelt, yang meninggal pada April 1945, menghadiri dua konferensi pertama --di Teheran pada 1943 dan Yalta pada Februari 1945.

Pada pertemuan Potsdam, masalah yang paling mendesak adalah nasib Jerman pasca-Perang Dunia II. Soviet menginginkan Jerman bersatu, tetapi mereka juga bersikeras bahwa Jerman sepenuhnya dilucuti.

Truman, bersama dengan banyak pejabat AS, memiliki kecurigaan yang mendalam tentang niat Soviet di Eropa. Tentara Soviet yang besar sudah menduduki sebagian besar Eropa Timur. Jerman yang kuat mungkin menjadi satu-satunya penghalang bagi dominasi Soviet di seluruh Eropa.

Pada akhirnya, Tiga Negara Besar setuju untuk membagi Jerman menjadi tiga zona pendudukan (satu untuk setiap negara), dan untuk menunda diskusi tentang penyatuan kembali Jerman sampai waktu kemudian.

 

2 dari 3 halaman

Persoalan yang Tak Terucapkan

Masalah penting lainnya di Potsdam adalah persoalan yang hampir tak terucapkan, terutama terkait bom atom.

Ketika tiba untuk konferensi, Presiden Truman diberitahu bahwa Amerika Serikat telah berhasil menguji bom atom pertama.

Berharap untuk menggunakan senjata itu sebagai pengungkit dengan Soviet di dunia pascaperang, Truman dengan santai mengatakan kepada Stalin bahwa Amerika sekarang memiliki senjata dengan kekuatan yang sangat menghancurkan.

Presiden kecewa ketika pemimpin Soviet hanya menjawab bahwa dia berharap Amerika Serikat akan menggunakannya untuk mengakhiri perang dengan Jepang.

The Potsdam Conference berakhir pada catatan muram. Pada saat itu berakhir, Truman menjadi semakin yakin bahwa ia harus mengadopsi kebijakan yang keras terhadap Soviet.

Stalin menjadi sangat percaya bahwa Amerika Serikat dan Inggris Raya berkonspirasi melawan Uni Soviet.

Sedangkan untuk Churchill, dia tidak hadir untuk upacara penutupan. Partainya kalah dalam pemilihan di Inggris, dan ia digantikan di tengah jalan melalui konferensi oleh perdana menteri baru, Clement Attlee. Potsdam adalah konferensi pascaperang terakhir dari Tiga Negara Besar.

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: