Sukses

Donald Trump Gelar Hari Kemerdekaan AS di Gedung Putih, Meski Masih Ada Corona

Liputan6.com, DC - Presiden AS Donald Trump menjadi tuan rumah sebuah acara di Gedung Putih untuk menandai perayaan 4 Juli yang memperingati kemerdekaan negara itu, ketika Negeri Paman Sam masih memulihkan diri dari lonjakan baru kasus virus corona.

Perayaan Hari Kemerdekaan di Washington DC akan ditandai dengan parade militer, kembang api, dan pidato Trump.

Para tamu termasuk ratusan petugas medis yang telah bekerja melalui pandemi Covid-19.

Ribuan orang berkumpul di luar Gedung Putih, meskipun walikota kota itu menyoroti risiko kesehatan di tengah pandemi virus corona, demikian seperti dilansir BBC, Minggu (5/7/2020).

Sebelumnya, Trump mengatakan AS sedang menuju "kemenangan luar biasa" atas "wabah mengerikan dari China".

Penilaian optimisnya bertentangan dengan pandangan para pejabat kesehatan, yang telah menyatakan keprihatinan tentang lonjakan infeksi baru-baru ini di negara bagian barat dan selatan.

Penghitungan harian infeksi virus corona di AS mencapai rekor baru 52.300 pada hari Jumat, menurut angka dari Universitas Johns Hopkins.

Florida, di mana wabah ini sangat akut, mencatat 11.458 kasus baru yang dikonfirmasi pada hari Sabtu.

Sejumlah perayaan 4 Juli telah dibatalkan karena alasan kesehatan masyarakat, dengan pantai-pantai di Florida dan California ditutup, parade kota dibatalkan dan pertunjukan kembang api dibatasi.

Jumlah kasus meningkat di 39 negara bagian, dan setidaknya lima - Alabama, Alaska, Kansas, North Carolina dan South Carolina - memiliki catatan kasus satu hari pada hari Jumat, New York Times melaporkan.

Menurut penelitian Johns Hopkins, hampir 130.000 orang telah meninggal karena virus corona di AS, menjadikannya negara dengan kasus terbanyak di dunia --2,8 juta kasus yang dikonfirmasi.

Menjelang pidato Trump, para demonstran Black Lives Matter berkumpul di luar Gedung Putih --tempat banyak demonstrasi anti-rasisme baru-baru ini setelah pembunuhan George Floyd dalam tahanan polisi.

 

2 dari 3 halaman

Perayaan 4th of Juli di Tengah Pandemi

Di Washington, Gedung Putih telah mengundang ratusan paramedis, dokter, dan perawat ke pesta 4 Juli, meskipun ada masalah keamanan Walikota Washington DC Muriel Bowser.

"Kami memberi penduduk DC pesan yang sama tentang acara jalan-jalan mereka untuk liburan akhir pekan," kata Ms Bowser kepada wartawan. "Tanyakan pada dirimu sendiri, 'Apakah kamu perlu berada di sana?'"

Pertarungan melawan pandemi adalah tema yang oleh Gedung Putih disebut Hari Kemerdekaannya "Salute to America". Ribuan orang diperkirakan akan berkemas di jalan-jalan terdekat untuk menyaksikan flypast militer dan kembang api.

Kementerian Dalam Negeri AS berencana untuk membagikan 300.000 masker wajah kepada para penonton yang berkumpul di National Mall. Mereka juga akan didesak untuk menjaga jarak sejauh 6 kaki (1,8 m).

Joe Biden, saingan Partai Demokrat dengan Trump dalam pemilihan presiden tahun ini, men-tweet bahwa "Empat Juli ini, salah satu hal paling patriotik yang dapat Anda lakukan adalah mengenakan topeng."

Pertunjukan kembang api adalah sorotan tradisional pada 4 Juli, tetapi sekitar 80% kota telah membatalkan pertunjukan mereka.

New York City biasanya mengadakan ekstravaganza selama satu jam, tetapi tahun ini digantikan oleh tampilan lima menit sepanjang minggu, yang diselenggarakan oleh department store Macy, dengan televisi yang ditayangkan pada hari Sabtu --semua di lokasi yang dirahasiakan.

Major League Baseball membatalkan Game All-Star 2020 untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia Kedua.

Menentang peringatan kesehatan, Presiden Trump pada hari Jumat berpidato di depan kerumunan besar di Mount Rushmore di South Dakota, mengutuk "gerombolan massa yang marah" yang telah menjatuhkan patung-patung dalam protes anti-rasisme.

Situs itu, dengan ukiran gunung raksasa mantan presiden AS, dipilih untuk memperkuat klaimnya bahwa warisan AS sedang diserang.

Dua presiden yang wajahnya diukir di Gunung Rushmore - George Washington dan Thomas Jefferson - adalah pemilik budak.

Trump, bersiap untuk pertempuran pemilihan ulang yang sulit, menuduh pengunjuk rasa melakukan "kampanye tanpa ampun untuk menghapus sejarah kita, mencemarkan nama baik pahlawan kita, menghapus nilai-nilai kita dan mengindoktrinasi anak-anak kita".

3 dari 3 halaman

Simak video pilihan berikut: