Sukses

Bandingkan dengan AS, Putin Sebut Rusia Lebih Unggul Tangani Corona COVID-19

Liputan6.com, Moskow - Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan lebih berhasil dalam menangani Virus Corona COVID-19 daripada Amerika Serikat.

Dikutip dari laman Channel News Asia, Senin (15/6/2020), ia membandingkan situasi di kedua negara, dengan mengatakan di Rusia, "Kami keluar dari situasi Virus Corona baru terus dengan kerugian minimal, jika Tuhan mengizinkan, di Amerika itu tidak terjadi seperti itu."

Pada Minggu 14 Juni, kemarin, Rusia mengkonfirmasi 8.835 kasus virus baru, sehingga totalnya menjadi 528.964. Angka tersebut menjadi yang tertinggi ketiga di dunia.

Daerah-daerah di sana secara bertahap mengangkat pembatasan dan Moskow pun telah membuka kembali toko-toko non-esensial. 

Sebagai perbandingan, Amerika Serikat memiliki jumlah kasus terbesar di dunia hingga lebih dari 2 juta.

2 dari 3 halaman

Krisis Internal AS

Putin mengatakan bahwa pandemi Virus Corona COVID-19 telah mengekspos "krisis internal yang mendalam" di AS.

Dia mengkritik kurangnya kepemimpinan yang kuat selama pandemi, serta mengatakan bahwa "presiden (AS) mengatakan kita perlu melakukan ini dan itu, tetapi gubernur di suatu tempat mengatakan kepadanya tentang apa yang harus dilakukan."

"Saya pikir masalahnya adalah kepentingan kelompok, kepentingan partai diletakkan lebih tinggi dari kepentingan seluruh masyarakat dan kepentingan rakyat," katanya.

Namun di Rusia, ia berpendapat, pemerintah dan para pemimpin regional bekerja "sebagai satu tim" dan tidak berbeda dari garis resmi.

"Saya ragu seseorang di pemerintahan atau daerah akan mengatakan 'kami tidak akan melakukan apa yang pemerintah katakan, apa yang dikatakan presiden, kami pikir itu salah,'" kata Putin tentang strategi virus.

Ketika wilayah Kaukasus utara Dagestan sangat menderita akibat virus itu, "seluruh negara berkumpul untuk membantu", katanya.

Rusia sejauh ini melaporkan 6.948 kematian COVID-19, sebagian kecil dari total 115.436 kematian di AS, meskipun para kritikus berpendapat bahwa jumlah yang sangat rendah itu bisa jadi karena kurangnya pelaporan.

Rusia sekarang telah mulai memberikan informasi yang lebih lengkap tentang angka kematian, termasuk kasus-kasus di mana Virus Corona baru tampaknya menjadi penyebabnya tetapi tidak terdeteksi oleh tes, serta kasus-kasus di mana virus itu dikonfirmasi tetapi tidak dianggap sebagai penyebab utama kematian.

Dengan menggunakan metode baru ini, Rusia menerbitkan angka resmi untuk kematian virus pada bulan April 2.712, lebih dari dua kali lipat angka 1.152 yang sebelumnya dilaporkan oleh satuan tugas.

Ini mewakili tingkat kematian 2,6 persen di antara mereka yang terinfeksi, sementara para pejabat mengatakan tingkat kematian untuk Mei dan awal Juni akan lebih tinggi.

 

 

3 dari 3 halaman

Kritik Aksi Protes di AS

Putin juga mengkritik protes anti-rasisme yang terjadi di Amerika Serikat karena memicu kekerasan massa, dalam komentar pertamanya tentang masalah ini.

"Jika perjuangan ini untuk hak-hak alami, hak-hak hukum, berubah menjadi kekacauan dan kerusuhan, saya melihat tidak ada yang baik bagi negara ini," kata pemimpin Rusia itu dalam siaran televisi yang disiarkan.

Dia menekankan bahwa ia mendukung perjuangan orang kulit hitam Amerika terkait hal kesetaraan, dan menyinggung bahwa hal ini merupakan "masalah lama Amerika Serikat".

"Kami selalu berada di Uni Soviet dan di Rusia modern memiliki banyak simpati untuk perjuangan Afrika-Amerika untuk hak-hak alami mereka," tegasnya.

Tetapi Putin menambahkan bahwa "ketika - bahkan setelah kejahatan dilakukan - ini mengambil elemen nasionalisme radikal dan ekstremisme, tidak ada yang baik akan terjadi dari ini."

Putin juga menggambarkan protes sebagai tanda "krisis internal yang mendalam" di Amerika Serikat, yang menghubungkan kerusuhan dengan pandemi Virus Corona baru, yang katanya "telah menyorot masalah umum".

Namun dia mengatakan dia berharap bahwa "dasar fundamental demokrasi Amerika akan memungkinkan negara tersebut untuk keluar dari serangkaian peristiwa krisis ini".