Sukses

Update Virus Corona: 75.195 Terinfeksi, 2.009 Meninggal, 14.529 Sembuh

Liputan6.com, Jakarta - Provinsi Hubei di China melaporkan adanya 132 kasus kematian baru dan 1.693 kasus lainnya yang dikonfirmasi terkait dengan Virus Corona (COVID-19). Sebagian besar kematian terjadi di kota Wuhan, di mana penyakit ini pertama kali terdeteksi pada akhir Desember.

Angka terbaru itu membuat jumlah total korban tewas di Tiongkok sedikitnya berjumlah 2.000. 

Menurut Komite Kesehatan Provinsi Hubei, 1.921 orang telah meninggal di wilayah itu akibat infeksi dan sejauh ini ada 61.682 kasus yang dikonfirmasi. Sekitar 9.128 orang juga telah dikeluarkan dari rumah sakit.

Dilaporkan oleh CNBC, Rabu (19/2/2020), sebanyak 81 orang telah dipastikan terinfeksi pada Selasa siang, kata kementerian kesehatan Singapura yang menambahkan bahwa di antara mereka, 29 telah dipulangkan.

Di luar daratan China, Negeri Singa merupakan salah satu negara dengan jumlah kasus terbanyak, dengan beberapa di antaranya terjadi melalui penularan dari manusia ke manusia. Singapura telah mengumumkan rencana untuk menyisihkan anggaran sebesar $4 miliar untuk membantu bisnis dan rumah tangga akibat wabah tersebut.

Selain itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan mengatakan bahwa 15 pasien baru dipastikan telah terinfeksi. Itu membuat jumlah total kasus di negara itu menjadi 46. Sebagian besar kasus baru diidentifikasi di kota Daegu dan provinsi Gyengbuk, dan 11 di antaranya terkait dengan pasien sebelumnya, menurut pernyataan KCDC.

2 dari 3 halaman

Kebijakan Pemerintah Terhadap Bisnis di China

Dewan Negara memutuskan serangkaian langkah untuk memangkas biaya bisnis, setelah gangguan virus yang juga berimbas pada kegiatan ekonomi.

Pertemuan pada hari Selasa, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Li Keqiang, mengumumkan bahwa semua usaha menengah, kecil dan mikro tidak perlu memberikan kontribusi untuk pensiun hari tua, pengangguran dan rencana asuransi keselamatan kerja mulai Februari hingga Juni, menurut rilis dari Kementerian Luar Negeri.

Perusahaan yang lebih besar hanya perlu membayar separuh dari Februari hingga April, kata rilis itu.

“Dalam memutuskan kebijakan-kebijakan ini, pertimbangan penuh telah diberikan pada keberlanjutan dana jaminan sosial, yang sisanya cukup untuk mendukung pembayaran penuh pensiun tepat waktu dan tunjangan jaminan sosial lainnya secara nasional,” demikian informasi yang diungkapkan lewat rilis tersebut. 

Dewan Negara juga mengatakan perusahaan dapat menunda pembayaran ke dana perumahan, dan menekankan pekerjaan sebagai prioritas, menurut rilis.

Selain itu, pernyataan itu mengatakan para pemimpin China telah membuat rencana untuk meningkatkan produksi pertanian di awal musim semi, termasuk peningkatan pencegahan hama.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading