Sukses

Terapi Plasma Jadi Cara Dokter di China Tangani Pasien Virus Corona

Liputan6.com, Shanghai - Para dokter di Shanghai menggunakan infus plasma darah dari orang-orang yang telah pulih dari Virus Corona COVID-19 untuk mengobati mereka yang masih berjuang melawan penyakit tersebut. Hal tersebut dilaporkan sebagai hasil awal yang menggembirakan oleh seorang profesor China pada Senin 17 Februari.

Seorang ahli darurat utama di Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, menggunakan plasma konvalesen adalah pendekatan yang "sangat valid" untuk menguji, tetapi penting untuk mendapatkan waktu yang tepat demi bisa memaksimalkan peningkatan imunitas pasien. Demikian seperti dikutup dari Channel News Asia, Selasa (18/2/2020). 

Lu Hongzhou, profesor dan co-direktur Pusat Klinik Kesehatan Masyarakat Shanghai, mengatakan bahwa 184 kasus masih dirawat di rumah sakit, termasuk 166 kasus ringan, sementara 18 dalam kondisi serius dan kritis.

Dia mengatakan, rumah sakit telah mendirikan klinik khusus untuk memberikan terapi plasma dan sedang memilih pasien yang bersedia untuk mendonorkan darahnya. Darah akan disaring untuk memeriksa apakah ia memiliki penyakit lain seperti hepatitis B atau C, tambahnya.

"Kami yakin metode ini bisa sangat efektif pada pasien kami," katanya.

Tidak ada perawatan atau vaksin berlisensi penuh terhadap Virus Corona baru, dan proses pengembangan serta pengujian obat-obatan dapat memakan waktu berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun.

Epidemi Virus Corona diyakini berasal dari pasar makanan laut di pusat kota Wuhan, ibukota provinsi Hubei, dan sejauh ini telah menewaskan 1.770 orang dan menginfeksi lebih dari 70.000 di daratan Cina.

Pusat keuangan China di Shanghai pada hari Senin memiliki 332 kasus yang terinfeksi, salah satunya meninggal dalam beberapa pekan terakhir.

2 dari 3 halaman

Terbukti Efektif

Plasma konvalesen telah terbukti "efektif dan dapat menyelamatkan jiwa" terhadap penyakit menular lainnya, termasuk rabies dan difteri, Dr Mike Ryan, kepala program kedaruratan kesehatan WHO, mengatakan kepada wartawan di Jenewa.

"Ini area yang sangat penting untuk dikejar," kata Ryan.

"Karena apa yang globulin hyperimmune lakukan adalah mengkonsentrasikan antibodi pada pasien yang pulih. Anda pada dasarnya memberi sistem kekebalan korban baru dorongan antibodi agar mudah-mudahan mereka dapat melalui fase yang sangat sulit."

"Jadi itu harus diberikan pada waktu yang tepat, karena itu menghilangkan virus dalam sistem, dan hanya memberi sistem kekebalan bagi pasien baru dan dorongan vital pada saat dibutuhkan. Tetapi itu harus diatur dengan hati-hati dan tidak selalu sukses."

Ryan menambahkan: "Jadi ini adalah bidang penemuan yang sangat penting, dan saya percaya mereka sedang memulai uji coba di China. Tetapi itu adalah cara yang sangat valid untuk mengeksplorasi terapi, terutama ketika kita tidak memiliki vaksin dan tidak memiliki antivirus khusus. "

Selain menggunakan terapi plasma, para dokter China juga mencoba obat antivirus berlisensi untuk digunakan melawan infeksi lain untuk melihat apakah mereka dapat membantu.

Para ilmuwan sedang menguji dua obat antivirus dan hasil pendahuluan akan jatuh tempo dalam beberapa minggu, sementara kepala rumah sakit Wuhan mengatakan bahwa infus plasma dari pasien yang pulih telah menunjukkan beberapa hasil awal yang menggembirakan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Tetap Penuhi Kebutuhan Anak di Tengah Pandemi Virus Corona dengan Belanja Online
Artikel Selanjutnya
12 Gejala Dehidrasi pada Ibu Hamil, Apa Saja?