Sukses

San Diego Laporkan Kasus Pertama Positif Virus Corona Wuhan

Liputan6.com, San Diego - Seorang pasien sedang dirawat karena Virus Corona di UC San Diego Medical Center di Hillcrest, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mengonfirmasi. Ini adalah kasus pertama yang dikonfirmasi di daerah itu sejak wabah mematikan dimulai.

NBC San Diego yang dikutip Selasa (11/2/2020) melaporkan, pasien itu termasuk di antara 232 orang Amerika yang dievakuasi dari Wuhan, China pekan lalu dan diterbangkan ke Marine Corps Air Station (MCAS) Miramar atau Stasiun Udara Korps Marinir -- tempat mereka ditempatkan dalam karantina federal selama 14 hari.

Sebuah pesawat yang membawa 167 warga AS mendarat di pangkalan militer itu pada Rabu 5 Februari, dan pesawat kedua yang membawa 65 orang lainnya mendarat pada hari Jumat.

Pada Minggu 9 Februari, tujuh orang - semua penumpang pesawat pertama - dikeluarkan dari karantina di pangkalan militer itu dan ditempatkan di isolasi di rumah sakit daerah untuk pengujian Virus Corona lebih lanjut.

Empat orang dipindahkan pada Rabu 5 Februari, ketika penerbangan mendarat, dua di antaranya ke Pusat Medis UC San Diego dan seorang ayah dan anak ke Rady Children Hospital; seperlima sisanya dikirim ke UC San Diego Medical Center Kamis 6 Februari sore; dan dua di antaranya diisolasi pada Jumat 7 Januari, satu di UC San Diego Medical Center dan satu di Rady Children Hospital.

"Penumpang itu menderita demam atau batuk yang memerlukan pemeriksaan lebih lanjut," kata CDC.

"Pada Minggu 9 Februari, CDC mengatakan empat pasien yang dibawa ke Pusat Medis UC San Diego dinyatakan negatif Virus Corona dan mengeluarkan mereka kembali ke pangkalan," kata juru bicara rumah sakit Michelle Brubaker.

Kemudian pada Senin 10 Februari pagi, CDC melaporkan pengujian lebih lanjut mengungkapkan satu dari empat pasien dinyatakan positif dan mereka dibawa kembali ke rumah sakit, menurut Brubaker.

Orang lain yang dikarantina di pangkalan itu diisolasi di UC San Diego Medical atau Pusat Medis UC San Diego pada Senin 10 Februari, untuk evaluasi lebih lanjut, kata Brubaker.

"Baik mereka dan pasien yang dites positif sejauh ini "baik-baik saja dan memiliki gejala minimal," jelas Brubaker.

Ayah dan anak perempuan yang diisolasi di Rady Children Hospital sudah dibebaskan Jumat lalu dan kembali ke MCAS Miramar untuk melanjutkan karantina mereka.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

2 dari 2 halaman

1.000 Orang Tewas Akibat Virus Corona

Di China, lebih dari 1.000 orang telah meninggal akibat Virus Corona per Senin 10 Februari. Lebih dari 440 kasus telah dikonfirmasi di luar daratan China, termasuk dua kematian di Hong Kong dan Filipina.

Hingga Selasa (11/2/2020) dini hari, total jumlah kematian pasien Virus Corona mencapai 1.016 orang setelah 108 orang meninggal dunia pada Senin 10 Februari.

Angka kematian ini merupakan jumlah harian tertinggi sejak wabah di Wuhan dimulai pada akhir 2019. Dari jumlah kematian baru, 103 dilaporkan berada di Provinsi Hubei, termasuk 67 di Ibu kota Provinsi Wuhan.

Kasus infeksi baru juga dikonfirmasi telah mencapai 2.478, sehingga total menjadi 42.638.

Komisi Kesehatan Nasional di China juga melaporkan, bahwa pada 10 Febuari, Kematian karena Virus Corona juga terjadi di provinsi Heilongjiang, Anhui dan Henan dan kota-kota Tianjin dan Beijing, seperti dikutip dari Aljazeera.