Sukses

Amerika Evakuasi Warganya dari China Pakai Pesawat Sewaan

Liputan6.com, Wuhan - Virus Corona telah menyebar dari Wuhan, China, ke sejumlah negara di dunia. Konsulat Amerika Serikat di pusat kota Wuhan, mengumumkan akan mengevakuasi diplomat dan beberapa warganya menggunakan pesawat sewaan.

Sebuah pemberitahuan dari Kedutaan Besar AS di Beijing mengatakan, akan ada kapasitas terbatas untuk mengangkut warga Amerika pada penerbangan Selasa 28 Janurai dari Wuhan yang akan dilanjutkan langsung ke San Francisco. Dikatakan bahwa dalam evakuasi tersebut tidak ada cukup kursi, prioritas akan diberikan kepada individu "yang berisiko lebih besar dari Virus Corona," seperti dilansir AP, Minggu (26/1/2020)

Presiden Cina Xi Jinping menyebut wabah itu sebagai situasi yang serius. Pemerintah China langsung meningkatkan upaya untuk membatasi perjalanan dan pertemuan publik serta mengirim staf medis dan pasokan obat ke Wuhan.

Siapa pun yang bepergian dari Wuhan, saat ini harus mendaftar ke pos kesehatan masyarakat dan mengarantina diri di rumah selama 14 hari, menurut perintah dari Komisi Kesehatan Nasional.

Angka-angka terbaru yang dilaporkan Minggu pagi mencakup 24 jam sebelumnya dan menandai peningkatan 15 kematian menjadi 56 dan 688 kasus dengan total 1.975 infeksi.

Pemerintah juga melaporkan lima kasus di Hong Kong, dua di Makau dan tiga di Taiwan. Sejumlah kecil kasus telah ditemukan di Thailand, Jepang, Korea Selatan, A.S., Vietnam, Singapura, Malaysia, Nepal, Prancis dan Australia.

Kanada mengatakan menemukan kasus infeksi Virus Corona pertamanya, pria berusia 50-an yang baru-baru ini terbang dari Wuhan ke Guangzhou, Cina, dan kemudian ke Toronto.

 

2 dari 4 halaman

Prancis Juga Evakuasi Warganya

Konsulat Prancis juga mempertimbangkan evakuasi warga negaranya dari kota. Mereka sedang berupaya mengatur layanan bus untuk membantu warga Prancis meninggalkan Wuhan.

Produsen mobil Prancis PSA Group mengatakan akan mengevakuasi karyawannya dari Wuhan, mengkarantina mereka dan kemudian membawa mereka ke Prancis. Kementerian Luar Negeri mengatakan sedang bekerja pada "opsi akhirnya" untuk mengevakuasi warga Prancis dari Wuhan "yang ingin pergi."

Seorang mahasiswa Ethiopia di Wuhan mengatakan kepada The Associated Press bahwa semakin sulit untuk membeli makanan dan situasinya semakin memburuk.

"Ada lebih dari 100 siswa Ethiopia yang belajar di Wuhan, dan 300 di provinsi Hubei," kata siswa itu, yang berbicara dengan syarat anonim karena keselamatannya. "Kami takut akan segera sakit. Sekolah kami tidak mengatur apa pun ... (selain) memberi kami topeng."

 

Singapura melaporkan kasus keempat pada hari Minggu, seorang pria berusia 36 tahun dari Wuhan. Kementerian Kesehatan mengatakan dia tidak menunjukkan gejala apa pun dalam penerbangannya. Dia menderita batuk pada hari berikutnya, mencari pengobatan pada 24 Januari dan segera diisolasi.

Korea Selatan mengkonfirmasi kasus ketiganya, menurut kantor berita Yonhap.

 

3 dari 4 halaman

Situasi di Wuhan

Di jantung wabah di mana 11 juta penduduk sudah terkunci, Wuhan melarang sebagian besar penggunaan kendaraan, termasuk mobil pribadi, di pusat kota mulai hari Minggu. Kota akan menugaskan 6.000 taksi ke lingkungan untuk membantu orang-orang berkeliling jika mereka perlu.

Wuhan berencana membangun rumah sakit darurat kedua dengan sekitar 1.000 tempat tidur untuk menangani meningkatnya jumlah pasien. Kota itu mengatakan rumah sakit lain diharapkan akan selesai 3 Februari.

Petugas medis di Wuhan termasuk di antara mereka yang terinfeksi dan media setempat melaporkan seorang dokter meninggal pada Sabtu pagi. Dokter berusia 62 tahun itu bekerja di departemen telinga, hidung dan tenggorokan di Rumah Sakit Hubei Xinhua. Dia dirawat di rumah sakit pada 18 Januari dan meninggal seminggu kemudian.

Xinhua juga mengatakan pasokan medis dilarikan ke kota, termasuk 14.000 jas pelindung, 110.000 pasang sarung tangan dan topeng serta kacamata.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pihaknya membawa tim medis untuk membantu menangani wabah, sehari setelah video yang beredar online menunjukkan kerumunan orang-orang yang panik dalam masker berbaris untuk pemeriksaan dan keluhan bahwa anggota keluarga telah ditolak di rumah sakit yang berkapasitas.

Militer Cina mengirim 450 staf medis, beberapa di antaranya memiliki pengalaman dalam wabah masa lalu, termasuk SARS dan Ebola, yang tiba di Wuhan Jumat malam untuk membantu merawat banyak pasien yang dirawat di rumah sakit karena pneumonia karena virus, lapor Xinhua.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Xi Jinping Akui Tahu Virus Corona 2 Pekan Sebelum Ia Umumkan ke Publik
Artikel Selanjutnya
80 Persen Elang Gundul di AS Sekarat Akibat Keracunan Timah