Sukses

Melakukan Kejahatan di Angkasa Luar Tetap Dihukum, Ini Sanksinya

Liputan6.com, Jakarta - Mengingat bahwa manusia saat ini sudah berada di ruang angkasa dan pariwisata ke sana segera dimungkinkan, itu artinya hanya masalah waktu sebelum seseorang melakukan kejahatan di angkasa luar.

Dugaan kejahata di angkasa luar yang pertama bahkan sudah terjadi pada 2019.

Jadi apa yang sebenarnya terjadi jika seseorang melanggar hukum di angkasa luar? Bisakah seseorang yang melakukan pembunuhan bebas dari hukuman?

Mengutip todayifoundout.com, Kamis (2/1/2020), jika Anda berpikir melakukan kejahatan di luar angkasa tak ada sanksi hukumnya, karena tidak ada negara yang memiliki yurisdiksi di sana, Anda salah. Mengapa demikian?

Begini kira-kira penjelasannya. Seperti mitos bahwa Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan di perairan internasional karena tidak ada negara yang memegang kekuasaan, tapi ternyata ada perjanjian dan aturan lainnya, ada hukum internasional di baliknya.

Berdasarkan hal tersebut, saat seseorang berada di atas kapal tertentu, kapal yang Anda gunakan itu sejatinya sudah secara resmi terdaftar dari beberapa negara atau kelompok negara (seperti Uni Eropa) dan undang-undang dari entitas tersebut mengikat di atas kapal itu dalam banyak kasus ketika sedang berada di lautan. Ini diuraikan dalam United Nations Convention for the Law of the Sea atau Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Hukum Laut. Berikut ini petikannya:

"Setiap Negara akan secara efektif menjalankan yurisdiksinya dan kontrol dalam masalah administrasi, teknis dan sosial atas kapal yang mengibarkan benderanya."

Walaupun jelas tidak ada sejarah kasus pengadilan yang mendukung hal ini, konsensus umum adalah bahwa ide dasar yang sama akan berlaku untuk kapal di ruang angkasa, dan perjanjian tertentu sampai saat ini mengenai kapal angkasa luar tampaknya mendukung hal itu. Aturan tersebut juga membantu memberikan kerangka kerja parsial bagi hakim untuk menangani sebuah kasus.

Sebagai contoh, dalam Outer Space Treaty atau Perjanjian Luar Angkasa, ada perjanjian memastikan ruang tetap bebas dari klaim kedaulatan nasional, yang paling berkaitan dengan topik yang dihadapi.

Perjanjian terkait siapa yang mendaftarkan benda yang diluncurkan ke luar angkasa, harus memiliki yurisdiksi dan kontrol atas objek tersebut, dan atas personelnya, saat berada di luar angkasa atau di badan angkasa.

Kurang lebih mencerminkan gagasan ini, di International Space Station (ISS) atau Stasiun Luar Angkasa Internasional, negara-negara mitra muncul dengan Perjanjian Antarpemerintah tentang Kerjasama Stasiun Luar Angkasa, yang menyatakan, sebagian, negara-negara, "dapat menggunakan yurisdiksi kriminal atas personel dalam atau pada elemen penerbangan yang adalah warga negara masing-masing. "

Seperti ini kira-kira gambaran editor Journal of Space Law  Joanne Gabrynowicz:

"Hukum bangsa yang berkontribusi dan mendaftarkan modul berlaku untuk modul itu ... Selanjutnya, setiap astronot diatur oleh hukum bangsa yang mereka wakili. Oleh karena itu, yurisdiksi kriminal negara mana yang akan diterapkan tergantung pada modul negara mana dugaan kejahatan itu dilakukan dan dari negara mana orang yang diduga merupakan pelaku kejahatan tersebut. "

Juga patut dicatat bahwa Perjanjian Stasiun Luar Angkasa ini telah mengantisipasi banyak hal lain yang mungkin terjadi di ruang angkasa. Termasuk bagaimana berbagai negara dapat bekerja sama secara damai untuk menyelesaikannya, memimpin banyak pengacara ruang angkasa untuk berspekulasi bahwa unsur-unsur perjanjian ini kemungkinan akan diadopsi menjadi kesepakatan universal yang lebih umum.

Dan sementara itu, hakim mungkin bersandar pada aturan tersebut, di antara perjanjian lain yang ada dan kasus-kasus analog di sini di Bumi, ketika mencoba untuk memutuskan masalah hukum ketika mereka mulai terjadi di angkasa luar seperti ISS.

2 dari 3 halaman

Tetap Ada Sanksi

Berbicara tentang kasus-kasus analog ini, sama seperti ketika seseorang bepergian ke negara lain dan kemudian melakukan kejahatan, ada banyak perjanjian dan cara pihak berwenang ketika kejahatan dilakukan di angkasa luar.

Walaupun pasti akan ada pertikaian sesekali, seperti yang bahkan terjadi di antara negara-negara di Bumi mengenai masalah-masalah seperti saat ini, sudah ada garis besar yang cukup bagus tentang bagaimana kejahatan di angkasa luar mungkin akan diselesaikan.

Bahkan jika Anda meninggalkan kewarganegaraan dan berada di atas kapal Anda sendiri yang juga tidak memiliki ikatan dengan negara mana pun (mungkin bahkan dengan Anda mendeklarasikan kapal negara itu sendiri), kemungkinan jika Anda melakukan sesuatu yang serius, terutama terhadap seseorang yang masih memiliki kewarganegaraan dengan beberapa negara, Anda masih akan menghadapi penuntutan atas kejahatan.

Kasusnya mungkin akan melalui Pengadilan Kriminal Internasional atau bahkan pengadilan khusus. (Meskipun, dalam hal ini, kami berharap pengadilan seperti itu akan diberikan moniker baru yang jauh lebih keren dari Galactic Criminal Court)

Sebagai direktur Institut Kebijakan Luar Angkasa di Universitas George Washington, Henry Hertzfeld, menyatakan:

Meskipun tidak ada kedaulatan di luar pesawat ruang angkasa, ada analogi dengan undang-undang tentang kapal di perairan internasional dan juga masalah yang mungkin terjadi di Antartika; kedua tempat tanpa kedaulatan nasional. Jadi, meskipun ini bukan masalah yang diselesaikan, menurut saya berada di ruang angkasa dan secara teknis di luar kedaulatan atau yurisdiksi negara mana pun tidak cukup untuk menghindari tuduhan kejahatan… 

Meski masih banyak potensi area abu-abu atas aturan tersebut. Sebagai contoh, salah satu pengacara ruang angkasa terkemuka dunia, Joanne Gabrynowicz, menguraikan satu skenario seperti itu bagi orang-orang di Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang memiliki seperangkat aturan yang didefinisikan dengan cukup baik seperti yang disebutkan sebelumnya,

Tapi, tentu saja, itu hanya masalah yurisdiksi. Jika kejahatan yang cukup serius dilakukan, orang tersebut akan dituntut di suatu tempat.

Ketika pindah ke skenario seperti kolonisasi aktual tempat-tempat seperti Mars, begitu sebuah koloni diatur, tidak diragukan lagi akan memberlakukan hukumnya sendiri, yang harus disetujui oleh mereka yang tinggal di sana, baik secara eksplisit maupun implisit, tidak terlalu berbeda dengan pindah ke sebuah negara baru di Bumi. Dan juga kemungkinan bahwa perjanjian ekstradisi dan sejenisnya akan diatur sedikit berbeda dari perjanjian antar negara di Bumi.

Kembali ke pertanyaan apakah pernah ada kejahatan yang dilakukan di luar angkasa, ini diduga terjadi selama enam bulan saat astronot Anna McClain bertugas di ISS pada 2019. (Baca: NASA Selidiki Kasus Dugaan Kejahatan Pertama di Angkasa Luar)

3 dari 3 halaman

Sederhananya...

Singkatnya, di mana pun Anda berada di alam semesta, Anda dapat yakin bahwa hakim di seluruh dunia akan dengan senang hati mengutip skenario sejenis yang telah terjadi di Bumi dan perjanjian yang ada untuk memastikan Anda dituntut atas kejahatan yang dilakukan.

Dan sementara masih ada banyak ketidakjelasan, begitu pariwisata antariksa menjadi hal yang relatif umum dan orang-orang mulai melakukan kejahatan di luar angkasa, nampaknya berbagai negara di dunia akan dengan cepat mengembangkan seperangkat aturan yang komprehensif dan lebih pasti untuk mengatur hal-hal seperti itu ketika dibutuhkan.

Semua yang dikatakan, ada banyak cara yang mengerikan, urutan kejadian yang tampaknya tidak berbahaya dapat menyebabkan kematian seseorang di luar angkasa.

Sebut saja bisa terjadi kecelakaan - katup yang rusak belum tentu membuktikan seseorang membunuh orang lain, bahkan jika mereka saling membenci. Dalam beberapa cara seseorang dapat mati di ruang angkasa, pengacara pun dapat menanamkan keraguan yang wajar dalam pikiran para juri, terutama jika bukti fisik tidak dapat diperoleh.

Lagi pula, biaya untuk menginvestigasi kejahatan semacam itu secara menyeluruh mungkin sangat besar dalam beberapa kasus, sehingga menjadikan investigasi terperinci semacam itu tidak dapat dilakukan.

Jadi katakan saja dalam banyak kasus itu akan menjadi jauh lebih sulit untuk mengetahui apakah ada seseorang di balik peristiwa semacam itu, atau jika itu hanya kecelakaan. Bisa saja hal itu menciptakan salah satu pekerjaan baru yang lebih keren dalam beberapa dekade mendatang --detektif ruang angkasa.

Loading