Sukses

Susul AS, Brasil Pindahkan Kedutaan Besar ke Yerusalem pada 2020

Liputan6.com, Jakarta - Brasil akan menyusul Amerika Serikat (AS) dengan memindahkan kedutaan besar mereka di Israel ke Yerusalem pada 2020. Hal itu diungkapkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu yang mengaku telah diberi jaminan oleh Eduardo Bolsonaro, putra Presiden Brasil Jair Bolsonaro. 

Presiden Jair Bolsonaro sudah memberikan tanda-tanda akan memindahkan kedutaan besar Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem. Tetapi sejumlah pejabat senior memilih mundur karena khawatir langkah itu akan merusak kemitraan perdagangan dengan negara-negara Arab.

Namun, Brasil tetap membuka misi perdagangan ke Israel di Yerusalem pada 2019.

Eduardo Bolsonaro, yang juga anggota parlemen Brasil mengatakan, sebelum melakukan perjalanan, sang ayah memberi tahunya, "Bahwa sebagai sebuah komitmen ia akan memindahkan kedutaan besar ke Yerusalem."

Eduardo tidak menyebutkan tanggal pasti pemindahan itu.

 

2 dari 3 halaman

Ikuti Amerika

Netanyahu kemudian mengeluarkan pernyataan ia telah bertemu dengan Eduardo Bolsonaro, yang mengatakan kepadanya bahwa mereka "berkomitmen untuk memindahkan kedutaan besar Brasil ke Yerusalem pada 2020," seperti dilansir Antara.

Presiden AS Donald Trump merusak kesepakatan dunia dengan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel pada akhir 2017 dan memindahkan kedutaan besar AS di wilayah itu pada Mei.

Mayoritas negara besar dunia menyebutkan status kota tersebut harusnya diputuskan sebagai bagian dari proses perdamaian dengan rakyat Palestina.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Palestina Kecam Rencana Israel bangunan 7 Cagar Alam di Tepi Barat
Artikel Selanjutnya
Parlemen Israel Dikuasai Oposisi, Permintaan Imunitas Netanyahu Bakal Ditolak?