Sukses

Usai Gempa di Mindanao, Tim Penyelamat Filipina Cari Korban

Liputan6.com, Davao City - Tim penyelamat di Filipina selatan mencari tanda-tanda kehidupan pada Senin (16/12/2019), di pusat perbelanjaan yang runtuh setelah gempa dengan magnitudo 6,9 di Mindanao yang menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai puluhan lainnya.

Pasukan tentara, polisi, dan petugas pemadam kebakaran semuanya terlibat dalam operasi pencarian.

Para pejabat tanggap bencana mengatakan lima orang diyakini terjebak di puing-puing pusat perbelanjaan perdagangan selatan di Padada, sebuah kota di pulau Mindanao yang terletak sekitar 20 km dari pusat gempa pada Minggu 15 Desember. Demikian mengutip dari Channelnewsasia, Senin, 16 Desember 2019.

Tayangan televisi awal pada hari Senin menunjukkan petugas kebakaran dan penyelamatan korban gempa menggunakan obor untuk mencari di luar pusat perbelanjaan, sebuah bangunan dua lantai kecil dalam kegelapan. Jalan-jalan pun tertutup oleh puing-puing dan logam yang hancur.

Meskipun hanya ada sedikit harapan untuk menemukan orang yang masih hidup, sebagian dari tim penyelamat tetap berusaha dan menggunakan gergaji mesin juga peralatan lain.

2 dari 3 halaman

Wilayah Davao Telah Dilanda Beberapa Gempa Bumi

Pejabat Bencana Regional Christopher Tan mengatakan, "Ini sangat menyedihkan, ada peluang yang sangat tipis untuk menemukan orang yang selamat."

Dilaporkan ABC News, Biro Perlindungan Kebakaran mengatakan enam orang telah diselamatkan dari bangunan di kota Padada provinsi Davao del Sur sejak gempa berkekuatan magnitudo 6,9.

Wilayah Davao telah dilanda beberapa gempa bumi dalam beberapa bulan terakhir, menyebabkan beberapa kematian dan sejumlah luka-luka serta kerusakan parah pada rumah, hotel, pusat perbelanjaan, dan rumah sakit. Ada pemadaman listrik yang meluas dan kerusakan kecil pada lebih dari 300 rumah dan delapan bangunan pemerintah, menurut laporan lembaga bencana Minggu malam.

Kepulauan Filipina terletak di Cincin Api Pasifik, yang disebut busur kesalahan di sekitar Samudra Pasifik tempat sebagian besar gempa bumi dunia terjadi. Ini juga dilanda oleh sekitar 20 topan dan badai hebat lainnya setiap tahun, menjadikan negara Asia Tenggara lebih dari 100 juta orang menjadi salah satu negara paling rawan bencana di dunia.

 

 

Reporter: Jihan Fairuzzia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Gempa Berkekuatan Magnitudo 6,6 Goyang Bolsel Sulawesi Utara
Artikel Selanjutnya
4 Kisah WNI Kabur dari Penyanderaan Kelompok Abu Sayyaf