Sukses

Melania Trump Dicemooh Saat Pidato, Responsnya Tak Terduga

Liputan6.com, Baltimore - Ibu negara AS Melania Trump jadi korban cemoohan saat berpidato di wilayah Baltimore pada Selasa 26 November 2019. Pelakunya adalah para peserta di sebuah youth summit yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran terkait krisis opioid bangsa.

Cemoohan berlangsung sekitar satu menit, menurut kontributor CNN Kate Bennett, yang berada di ruangan itu. Tetapi para penonton tetap parau, berbicara menanggapi ucapannya sepanjang pidatonya di B'More Youth Summit.

Meski dicemooh, Melania Trump tak gentar, ibu negara AS itu tetap melanjutkan pidatonya hingga selesai. Responsnya boleh dibilang bijak.

"Terima kasih kepada semua siswa yang ada di sini. Saya sangat bangga dengan Anda atas keberanian yang diberikan untuk berbagi bahwa Anda telah sangat dipengaruhi oleh epidemi opioid dalam beberapa cara," katanya di atas dengan keras, berbicara dengan gigih di antara hadirin. di sebuah auditorium di University of Maryland, Baltimore County.

"Kita hidup dalam demokrasi dan semua orang berhak atas pendapat mereka, tetapi kenyataannya kita mengalami krisis serius di negara kita dan saya tetap berkomitmen untuk mendidik anak-anak tentang bahaya. Dan konsekuensi mematikan dari penyalahgunaan narkoba," demikian Ibu negara kemudian menanggapi cemoohan dalam sebuah pernyataan kepada CNN yang dikutip Rabu (27/11/2019).

2 dari 4 halaman

Detik-Detik Cemooh untuk Melania Trump

Sebelumnya pada bulan November, Melania Trump bertemu dengan pengunjuk rasa selama kunjungan ke Boston Medical Center, yang terletak di Kota South End. Para pengunjuk rasa di daerah berumput di depan gedung memegang tanda-tanda dan meneriakkan, sebagian besar mengutuk sikap imigrasi dan kebijakan suaminya, Presiden Donald Trump.

Mereka yang berada di kerumunan terutama karyawan rumah sakit, kecewa bahwa kunjungan Melania Trump akan menciptakan peluang foto publik menyelaraskan anggota administrasi Trump dengan Boston Medical Center, 30% dari pasien yang tidak berbicara bahasa Inggris sebagai bahasa utama, menurut rumah sakit itu. situs web.

Di Baltimore pada hari Selasa, ibu negara menggembar-gemborkan karyanya dengan "Be Best," yang berfokus pada kesejahteraan anak-anak, keamanan online, dan penyalahgunaan opioid.

"Mempromosikan pendidikan dan kesadaran tentang masalah-masalah ini akan selalu menjadi salah satu prioritas utama saya. Dalam pertarungan ini dengan Anda, saya berjuang untuk Anda," katanya kepada orang banyak.

"Saya mendukung Anda, jika Anda berjuang dengan kecanduan sekarang, coba cari dukungan - apakah itu seorang guru, orang tua, teman, kakek nenek, pelatih atau pendeta, berbicara dengan orang dewasa dalam hidup Anda yang Anda percayai. Tidak ada kata terlambat untuk meminta bantuan," imbuh wanita nomor satu di AS itu.

Dia sekali lagi dicemooh dengan keras, dan juga disoraki, saat meninggalkan panggung pada akhir pidatonya.

 

3 dari 4 halaman

Pertama Kali Dicemooh pada Forum Terbuka Solo

Ini adalah pertama kalinya ibu negara AS dicemooh secara terbuka di sebuah acara solo, di mana hubungan pemerintahan Trump dan Kota Baltimore berlangsung tegang.

Donald Trump menyebut Baltimore sebagai "Tikus dan hewan pengerat yang dikeroyok tikus" dalam sebuah twitt pada bulan Juli, secara khusus merujuk pada distrik terakhir Demokrat,

Elijah Cummings, yang mencakup beberapa bagian dari Baltimore, sebagai tempat di mana "tidak ada manusia yang ingin hidup." 

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
7 Juta Rakyat Akan Sambut Donald Trump Saat Berkunjung ke India
Artikel Selanjutnya
Tampil Menawan Saat Kunjungi Rumah Sakit Anak, Melania Trump Banjir Pujian