Sukses

BERITA TERKINIPARA MENTERI JOKOWI-MA'RUF DI KABINET INDONESIA MAJU

Asteroid Sebesar 2 Kali Gedung Empire State Papasan dengan Bumi Tadi Malam

Liputan6.com, Jakarta - Asteroid sebesar dua kali ukuran Empire State Building telah melintasi Bumi dengan kecepatan 14.400 mph, pada Minggu 15 September malam. Asteroid bernama 2000 QW7 itu berpapasan dengan planet manusia tepat sebelum tengah malam, tetapi berada pada jarak aman 3,3 juta mil.

Batu ruang angkasa ini berdiameter hingga 2.132 kaki (650 meter), sedikit lebih kecil dari bangunan tertinggi di dunia Burj Khalifa setinggi 2.722 kaki di Dubai.

Seperti dilansir thesun.co.uk, Senin (16/9/2019), 2000 QW7 merupakan asteroid pertama yang melintas sangat dekat dengan Bumi sejak September 2000. Peristiwa seperti ini diprediksi akan terjadi lagi pada 2038.

NASA bersama lembaga antariksa lainnya melacak dan mengidentifikasi asteroid untuk memastikan tidak ada yang mengancam Bumi.

 

2 dari 4 halaman

Asteroid Nakal

Batu luar angkasa yang nakal --berukuran lebih tinggi dari Menara Eiffel-- diperkirakan membuat beberapa lintasan dekat ke Bumi pada abad ini, yang paling berbahaya di antaranya pada 2068.

Sebuah video simulasi yang mengerikan menunjukkan apa yang akan terjadi jika asteroid bernama Apophis itu menghantam Bumi. Hantaman itu bakal memicu ledakan setara dengan 65.000 bom nuklir Hiroshima.

Dalam video simulasi itu menunjukkan, hanya dalam beberapa jam, bola api raksasa dan gelombang kejut yang dihasilkan menyebar sejauh Kansas, hampir 2.500 mil dari dampak awal.

Pengguna YouTube Space Sim, yang membuat video itu, mengatakan puing-puing dari ledakan akan turun kembali ke Bumi sebagai asteroid berapi-api. "Dalam simulasi ini asteroid pertama kali terkena dan kemudian mengirim fragmen dari tabrakan kembali ke ruang angkasa," tulis mereka dalam deskripsi video.

"Ini mengorbit Bumi untuk waktu yang singkat sebelum kembali ke Bumi."

Ilmuwan Rusia takut asteroid bernama lengkap Apophis 99942 ini menabrak Bumi dengan kecepatan 15.000 mil per jam. Mereka mengatakan, jalur batu mematikan di sekitar matahari berarti ada 100 kemungkinan tabrakan antara Apophis dan Bumi, yang paling berbahaya pada 2068.

 

 

3 dari 4 halaman

Belum Waktunya Panik

Namun, ini belum waktunya untuk panik - Apophis hanya memiliki peluang satu-di-250.000 untuk benar-benar bertabrakan dengan planet kita, menurut NASA.

"Apophis telah menjadi salah satu dari benda-benda angkasa yang telah menarik minat publik sejak ditemukan pada tahun 2004," kata Steve Chesley dari NASA.

"Teknik komputasi yang diperbarui dan data yang baru tersedia menunjukkan kemungkinan pertemuan Bumi pada 13 April 2036, karena Apophis telah turun dari satu dalam 45.000 menjadi sekitar empat dalam sejuta."

Batu luar angkasa selebar 370 meter itu ditemukan pada Juni 2017.

Itu hanya terlihat melalui teleskop ruang angkasa di Hawaii setelah melesat oleh planet kita, dan bisa menyebabkan kekacauan jika menabrak Bumi.

Itu berlalu hanya dalam 548.000 mil dari planet kita, relatif dekat dalam hal ruang.

Walaupun asteroid itu tidak cukup besar untuk melenyapkan Bumi, asteroid itu bisa menimbulkan kerusakan serius di tingkat lokal.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Top 3: Prabowo Jadi Menteri hingga Asteroid Besar Melintas Jumat Jadi Sorotan
Artikel Selanjutnya
Asteroid Besar Melintas Dekat Bumi pada Jumat Besok, Simak Cara Melihatnya