Sukses

Anggota NASA hingga Presiden yang Dikudeta, 7 Fakta di Balik Mendiang Morsi

Liputan6.com, Kairo - Nama Mohammed Morsi tengah jadi perbincangan karena pemimpin Mesir pertama yang terpilih secara demokratis itu meninggal dunia dalam persidangan. Ia mengembuskan napas terakhirnya setelah ambruk dan pingsaan beberapa menit setelah menyampaikan informasi bahwa dirinya menyimpan banyak rahasia.

Mohammed Morsi yang terlahir dengan nama lengkap Muḥammad Muḥammad Mursī ʿIssā al-ʿAyyāṭ ini adalah anak seorang petani miskin, yang dulunya semasa kecil bersekolah menunggang keledai. Rakyat Mesir kemudian mengenalnya sebagai pemimpin kelompok Ikhwanul Muslimin yang menjelma menjadi presiden Mesir terpilih.

Selain fakta tersebut, berikut ini sejumlah fakta lain terkait Morsi yang Liputan6.com kutip dari Brittanica, Rabu (19/6/2019):

1. Anak Teknik

Jauh sebelum berkecimpung di bidang politik, pria kelahiran 20 Agustus 1951 di Al-Sharqiyyah, pernah bergelut di bidang teknik.

Dia belajar teknik di Universitas Kairo, mendapatkan gelar sarjana pada tahun 1975 dan gelar master dalam bidang teknik metalurgi pada tahun 1978.

Dia kemudian melakukan perjalanan ke Amerika Serikat untuk melanjutkan pendidikannya, mendapatkan gelar Ph.D. dalam bidang teknik dari University of Southern California pada tahun 1982.

Setelah menerima gelar doktor, ia mengajar teknik di California State University, Northridge, hingga 1985.

2. Anggota NASA

Selama mengajar teknik di California State University, Northridge, Mohammed Morsi juga bekerja untuk Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (NASA). Ia bergabung di unit pengembangan mesin untuk program pesawat ulang-alik.

2 dari 6 halaman

3. Professor dan Awal Berpolitik

Pada tahun 1985 ia kembali ke Mesir dan menjadi profesor teknik di Universitas Zagazig, posisi yang ia pegang hingga 2010. Morsi juga aktif dalam politik sebagai anggota Ikhwanul Muslimin.

Pada tahun 2000 ia terpilih menjadi anggota Majelis Rakyat; karena Ikhwanul Muslimin, sebuah organisasi Islam, secara resmi dilarang di Mesir, ia memegang kursi lewat jalur independen.

Selama masa ini Morsi mendesak pemerintah untuk memberlakukan reformasi politik, menyerukan pencabutan langkah-langkah represif, termasuk hukum darurat, yang memberi polisi wewenang tak terbatas untuk penangkapan dan penahanan, dan undang-undang yang membatasi pembentukan partai politik. Dia juga membuktikan dirinya sebagai konservatif sosial, menyerukan pemerintah untuk menempatkan pembatasan ketat pada hiburan yang dia anggap tidak senonoh.

Morsi kehilangan kursinya pada 2005, ketika kepemimpinan Presiden Hosni Mubarak menggunakan penipuan pemilu untuk membalikkan perolehan suaranya dari Ikhwanul Muslimin pada tahun 2000.

3 dari 6 halaman

4. Menjadi Presiden Terpilih

Morsi kemudian diangkat ke Biro Bimbingan Ikhwanul Muslimin, badan eksekutif tertinggi organisasi. Pada tahun 2006 ia ditangkap dan dipenjara selama tujuh bulan setelah berpartisipasi dalam protes yang menyerukan pembentukan pengadilan independen di Mesir.

Dia juga ditangkap saat protes pada Januari 2011 yang memaksa Mubarak untuk mundur sebagai presiden.

Pemecatan Mubarak membuka jalan bagi Ikhwanul Muslimin untuk berpartisipasi secara terbuka dalam politik Mesir, dan untuk itu kelompok tersebut membentuk Freedom and Justice Party. Pada April 2012, partai itu memilih Morsi untuk menjadi kandidatnya dalam pemilihan presiden Mesir setelah Khayrat al-Shater, kandidat asli partai, didiskualifikasi dari pencalonan.

Morsi meraih suara terbesar dalam putaran pertama pemilihan pada Mei dan mengalahkan Ahmed Shafiq, mantan perdana menteri di bawah Mubarak pada putaran kedua yang diadakan pada 16 dan 17 Juni.

Pada 30 Juni Morsi dilantik sebagai presiden terpilih pertama Mesir.

4 dari 6 halaman

5. Presiden Dikudeta

Baru setahun memerintah, Morsi didemo besar-besaran. Puncaknya terjadi pada akhir Juni 2013, pada peringatan pertama pelantikannya.

Pada tanggal 1 Juli kepala Angkatan Bersenjata Mesir, Jenderal Abdel Fattah al-Sisi, mengeluarkan ultimatum, menyatakan bahwa militer siap melakukan intervensi untuk mencegah kekacauan di negara itu jika Morsi tidak dapat menenangkan para pengunjuk rasa.

Morsi menanggapi protes dengan menawarkan negosiasi dengan oposisi tetapi menolak untuk mundur. Pada 3 Juli, militer memperbaiki ultimatumnya, menangguhkan konstitusi, mencopot Morsi dari kursi kepresidenan. Ia dikudeta.

Morsi kemudian ditahan, bersama dengan beberapa pemimpin Ikhwanul Muslimin lainnya.

Tiga perwira senior mendatangi kantor Morsi, tempatnya mengadakan pertemuan. Mereka mengatakan bahwa dia bukan lagi presiden, dan dia merespons dengan tertawa terbahak-bahak. "Tidak dapat diterima apa yang sedang terjadi. Ini kudeta," teriaknya.

Morsi kemudian dibawa ke markas Garda Republik di timur Kairo, di mana banyak pendukungnya kemudian ditembak mati oleh tentara.

5 dari 6 halaman

6. Jadi Pesakitan

Bulan-bulan berikutnya, pendukung Morsi dan Ikhwanul Muslimin kembali beraksi. Pada akhir Juli dan Agustus pasukan keamanan dengan keras menekan demonstrasi menentang pemindahan Morsi, menewaskan lebih dari 1.000 pengunjuk rasa.

Ikhwanul Muslimin secara resmi dilarang pada bulan September. Sisi -- yang memimpin pemecatan Morsi -- meninggalkan militer untuk mencalonkan diri sebagai presiden dan terpilih pada 2014.

Sementara Morsi menghadapi persidangan terpisah untuk berbagai pelanggaran, termasuk menghasut pendukung Ikhwanul Muslimin untuk membunuh demonstran yang melakukan protes anti-Morsi pada 2012 dan berkolusi dengan kelompok-kelompok asing seperti Hamas, Hezbollah, dan Pengawal Revolusi Iran.

Dalam pernyataannya di pengadilan, Morsi menolak untuk mengakui keabsahan proses persidangan terhadapnya dan bersikeras bahwa ia tetap menjadi presiden Mesir.

Morsi ditahan di dalam sangkar kaca kedap suara di ruang sidang pada akhir Januari 2014 selama persidangan (yang disiarkan televisi sebentar sebelum akhirnya tak ditayangkan) karena ia telah mengganggu pengadilan selama persidangan di bulan November 2013.

Saat itu Morsi bergabung dengan 19 terdakwa di pengadilan, sementara 110 terdakwa lainnya - termasuk anggota kelompok militan Hamas dan Hizbullah - diadili secara in absentia.

Pada sidang pertama, Morsi berteriak dari kursi terdakwa bahwa dirinya adalah korban "kudeta militer" dan menolak aparat hukum mengadilinya.

Pada April 2015, dia dijatuhi hukuman 20 tahun penjara karena menghasut kekerasan terhadap pengunjuk rasa.

Sebulan kemudian dia dijatuhi hukuman mati karena perannya yang diduga dalam tindakan kekerasan yang dilakukan dalam pembobolan penjara massal yang terjadi pada Januari 2011, selama pemberontakan terhadap Mubarak.

Pada Juni 2015 dia juga dijatuhi hukuman penjara seumur hidup karena berkonspirasi dengan kelompok-kelompok militan asing untuk melakukan tindakan terorisme di Mesir.

6 dari 6 halaman

7. Akhir Hayat di Ruang Sidang

Pada 2016, sebuah pengadilan Mesir membatalkan hukuman mati Morsi dan hukuman seumur hidup terhadapnya karena berkonspirasi dengan kelompok-kelompok asing dan memerintahkan pengadilan ulang.

Morsi tak pernah diberitakan publik selain pada persidangan, termasuk yang terbaru pada 17 Juni.

Kondisi penjara yang sangat keras, diduga membuatnya tak mendapatkan perawatan medis yang memadai untuk mengobati sejumlah penyakit yang dideritanya.

Pada 17 Juni 2019, ia pingsan ketika berada di pengadilan dan dinyatakan meninggal akibat serangan jantung tidak lama setelah itu.

Loading
Artikel Selanjutnya
PBB Serukan Penyelidikan Atas Kematian Mohammed Morsi
Artikel Selanjutnya
Ironi Meninggalnya Mohammed Morsi