Sukses

AS Desak PBB Akui Juan Guaido Jadi Presiden Venezuela, Kenapa?

Liputan6.com, Caracas - Wakil Presiden AS Mike Pence meminta PBB pada Rabu, 10 April 2019 untuk mengakui pemimpin oposisi Juan Guaido sebagai presiden sah Venezuela.

"Sudah tiba waktunya bagi PBB untuk mengakui presiden sementara Juan Guaido sebagai presiden Venezuela yang sah dan mendudukkan wakilnya dalam badan ini," kata Pence kepada Dewan Keamanan PBB, mengutip Al Jazeera pada Kamis (11/4/2019).

Dalam kesempatan itu, ia menambahkan pihaknya telah menyusun resolusi mengenai Venezuela. Tidak jelas kapan dan di mana Pence akan memperkenalkan resolusi yang dimaksud kepada DK PBB.

Ia juga mengumumkan, pmerintah Amerika Serikat akan memberikan US$ 60 juta kepada Venezuela sebagai "bantuan kemanusiaan".

Pence sepertinya optimistis, ia mengatakan kepada wartawan bahwa dia percaya "momentumnya ada di pihak pendukung kebebasan".

Sementara itu, Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia mengatakan AS harus berhenti mencampuri urusan negara lain. Sebagaimana diketahui, Nicolas Maduro, presiden Venezuela saat ini, mendapatkan dukungan dari Kuba, Rusia, Turki dan China.

"Kami menyerukan Amerika Serikat untuk sekali lagi mengakui bahwa rakyat Venezuela dan masyarakat lain memiliki hak untuk menentukan masa depan mereka sendiri," kata Nebenzia.

"Jika Anda ingin membuat Amerika hebat lagi (Make America Great Again - jargon kampanye Donald Trump), kami semua dengan tulus tertarik melihatnya, maka berhenti mencampuri urusan negara lain."

2 dari 3 halaman

AS Memaksakan Kehendak?

Maria Alejandra Diaz, seorang analis Venezuela, mengatakan kepada Al Jazeera, panggilan Pence adalah "tanda keputusasaan dari Amerika Serikat".

"Mereka berusaha memaksakan kehendaknya sendiri," kata Diaz.

"AS berusaha untuk memaksakan dugaan krisis, mereka melanggar prinsip kedaulatan, dan memaksa dunia internasional untuk mengambil pendekatannya," tambahnya.

"Ini adalah momen penting bagi dunia, momen ini akan menentukan ke arah mana keseimbangan akan dimiringkan, menuju unipolaritas atau multipolaritas."

Pendapat ini tentu sangat kontras dengan pendukung Guaido yang melihat ketidakmampuan Maduro dalam memimpin negara itu, serta pemilihan yang tidak sah.

3 dari 3 halaman

Konflik Venezuela

Konflik Venezuela belum usai hingga saat ini. Seorang presiden interim dan ketua oposisi, Juan Guaido menentang pemerintahan Nicolas Maduro.

Saat ini, lebih dari 50 negara telah mengakui Guaido sebagai pemimpin Venezuela sejak pemimpin oposisi menyatakan dirinya sebagai presiden sementara pada 23 Januari lalu.

Guaido menyebut kepresidenan Maduro tidak sah. Pada Selasa, Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) mengakui utusan Guaido sebagai delegasi resmi kelompok regional Venezuela.

Sedangkan Maduro menuduh Guaido dan AS berupaya melakukan kudeta, dan banyak yang percaya resolusi apa pun yang diperkenalkan AS di PBB akan gagal memenuhi dukungan yang diperlukan untuk lulus.

 

Simak pula video pilihan berikut:

Loading
Artikel Selanjutnya
Perang Dagang Berpotensi Picu AS Menuju Resesi
Artikel Selanjutnya
Eksperimen Baterai Tanpa Perlu Isi Ulang di Amerika Serikat