Sukses

Meski ISIS Kalah Telak, Namun Pengaruh Pemimpinnya Diyakini Belum Lenyap

Liputan6.com, Bagdad - Menurut beberapa pengamat, ISIS telah kehilangan semua wilayah yang pernah dikuasainya di Irak dan Suriah, tetapi bayangan pengaruh pemimpinnya diperkirakan masih meluas.

Dengan tawaran hadiah senilai US$ 25 juta (setara Rp 357 miliar), pemimpin ISIS Abu Bakar al-Baghdadi adalah orang yang paling dicari di dunia, dan bertanggung jawab telah mengarahkan organisasinya bertindak kejam, seperti melakukan pembantaian massal pada lawan dan menginspirasi serangan teror ke banyak tempat di dunia.

Meskipun banyak klaim tentang kematiannya dalam beberapa tahun terakhir, keberadaan al-Baghdadi tetap menjadi misteri, demikian sebagaimana dikutip dari Military Times pada Minggu (24/3/2019).

Dia muncul di depan umum hanya sekali pada 2014. Sejak itu, banyak pembantu utamanya telah terbunuh, sebagian besar dalam serangan udara koalisi yang dipimpin Amerika Serikat (AS).

Sosok al-Baghdadi adalah salah satu dari beberapa komandan senior ISIS yang masih bebas, setelah dua tahun terakhir semakin kehilangan wilayah kekuasannya, hingga ke titik kecil di lembah Sungai Eufrat.

Kantong terakhir ISIS, di desa timur Baghouz, dinyatakan telah dibebaskan pada Sabtu 23 Maret, setelah beberapa pekan pertempuran.

Selama pengepungan, warga sipil mengalir keluar dari kantong pertahanan ISIS dan menyerah. Mereka yang mengangkat bendera putih diperkirakan berjumlah lebih dari 30.000 orang, sebagian besar keluarga ISIS. Namun belum ada tanda-tanda keberadaan al-Baghdadi.

"Koalisi tidak menahannya, dan kami pun tidak tahu di mana dia berada," kata juru bicara koalisi yang dipimpin AS, Sean Ryan kepada kantor berita Associated Press.

Ilustrasi Anggota ISIS (AFP Photo)

Mohammed Kheder, salah satu pendiri kelompok Sound and Picture yang mendokumentasikan ISIS, mengatakan bahwa terakhir kali al-Baghdadi ditemukan di daerah itu sekitar 15 bulan lalu, mengutip sumber-sumber di lapangan dan kesaksian orang-orang yang meninggalkan daerah tersebut.

Dalam unggahan di Twitter, tim Kheder mengatakan tidak dapat mengesampingkan kemungkinan al-Baghdadi ditahan sejak lama. "terutama karena banyak serangan udara dan operasi malam AS, yang menargetkan para pemimpin ISIS di sepanjang perbatasan Irak, belum diungkapkan oleh koalisi."

Al-Baghdadi Diyakini Bersembunyi

Para pejabat intelijen Irak yakin al-Baghdadi bersembunyi di suatu tempat di padang pasir yang membentang melintasi perbatasan Suriah-Irak, menggunakan terowongan untuk bergerak.

"Dia tidak menggunakan peralatan komunikasi atau internet untuk menghindari deteksi oleh pesawat koalisi," kata seorang pejabat intelijen senior.

Pejabat lain, seorang kolonel, mengatakan AS baru-baru ini menargetkan beberapa orang terdekat al-Baghdadi, termasuk pengawal pribadinya Khaled al-Saudi --dikenal sebagai Khallad-- yang tewas pekan lalu di dekat daerah al-Baaj di sepanjang perbatasan Irak-Suriah.

Istri Khallad ditangkap. Seorang pembantu yang dekat dengan al-Baghdadi juga baru-baru ini terbunuh dan istrinya ditangkap, kata sang kolonel, menambahkan bahwa AS percaya target tersebut akan segera membawa mereka ke al-Baghdadi.

Kedua pejabat berbicara dengan syarat anonim untuk berbagi informasi intelijen di atas.

 

Simak video pilihan berikut: 

2 dari 3 halaman

Sepak Terjang al-Baghdadi

Al-Baghdadi lahir sebagai Ibrahim Awwad Ibrahim Ali al-Badri al-Samarrai pada 1971 silam di Samarra, Irak, dan mengadopsi nom de guerre (nama samaran) sejak awal terlibat ekstremisme.

Menurut situs web yang berafiliasi dengan ISIS, ia ditahan oleh pasukan Negeri Paman Sam di Irak dan dikirim ke penjara Bucca pada Februari 2004 karena anti-AS, dan bertanggung jawab pada banyak aktivitas militan.

Dia dibebaskan 10 bulan kemudian, setelah itu dia bergabung dengan cabang al-Qaeda di Irak pimpinan Abu Musab al-Zarqawi. Dia kemudian mengambil alih kendali kelompok tersebut, yang pada waktu itu dikenal sebagai Negara Islam Irak.

Setelah perang saudara Suriah meletus pada 2011, al-Baghdadi mengirim para pendukungnya ke negara tetangga untuk membentuk kelompok ekstrimis Sunni yang berpikiran sama di sana.

Kelompok itu, yang kemudian dikenal sebagai Front Nusra, awalnya menyambut pemberontak Sunni moderat yang merupakan bagian dari pemberontakan terhadap Presiden Suriah Bashar Assad.

Seiring waktu, lebih banyak anggotanya, dan mungkin al-Baghdadi sendiri, pindah ke Suriah, mengejar rencananya untuk memulihkan negara Islam abad pertengahan, atau kekhalifahan.

Pada April 2013, al-Baghdadi mengumumkan jumlah pengambilalihan Front Nusra yang bermusuhan, dengan mengatakan ia menggabungkannya menjadi kelompok baru yang dikenal sebagai Negara Islam Irak dan Levant.

Pemimpin Front Nusra Abu Mohammad al-Golani menolak untuk menerima pengambilalihan - seperti halnya kepemimpinan pusat al-Qaeda, yang memutuskan hubungan dengan al-Baghdadi.

Para militan Al-Baghdadi pergi untuk menangkap bentangan wilayah yang berdekatan di seluruh Irak dan Suriah, termasuk kota-kota utama seperti Raqqa di Suriah dan Mosul di Irak.

Pada Juni 2014, kelompok itu mengumumkan negara bagiannya, atau kekhalifahan. Al-Baghdadi menjadi khalifah yang dinyatakan dari kelompok Negara Islam yang baru berganti nama menjadi ISIS.

Kelompok ini memerintah dengan interpretasi yang sangat keras terhadap hukum Islam. Kekejaman, pembantaian, dan pemenggalan kepala oleh militan al-Baghdadi --banyak disiarkan dalam unggahan video mengerikan di situs webnya-- membuat ISIS mendapat sorotan paling gelap dan brutal dalam sejarah modern.

Satu-satunya penampilan publiknya yang dikenal di video adalah pada 29 Juni 2014, ketika al-Baghdadi tampil sebagai sosok berjubah hitam yang menyampaikan khotbah dari mimbar Masjid Agung Mosul al-Nuri, di mana ia mendesak umat Islam di seluruh dunia untuk bersumpah setia kepada kekhalifahan, dan menaatinya sebagai pemimpinnya.

3 dari 3 halaman

Rekaman Suara Terakhir al-Baghdadi

Sedikit yang diketahui tentang keluarga al-Baghdadi. Mantan istri, Saja al-Dulaimi, dan putrinya dari al-Baghdadi, ditahan di Lebanon pada 2014. Dia dibebaskan setahun kemudian sebagai bagian dari pertukaran dengan al-Qaeda, sebagai imbalan atas pengembalian tentara dan polisi Lebanon yang diculik.

Pada Juli 2018, ISIS mengumumkan bahwa putra al-Baghdadi, Huthaifa al-Badri, telah terbunuh dalam pertempuran melawan pasukan pemerintah di Suriah tengah.

Tidak ada laporan berikutnya tentang al-Baghdadi yang terbunuh atau terluka yang dikonfirmasi.

Pada 2017, para pejabat Rusia mengatakan ada "kemungkinan besar" al-Baghdadi terbunuh dalam serangan udara pasukan Negeri Beruang Merah di pinggiran Raqqa, tetapi pejabat AS kemudian meyakini bahwa dia masih hidup.

Sosok al-Baghdadi muncul kembali pada akhir September 2017, mengirim pesan audio pada pengikutnya untuk membakar musuh mereka di mana-mana.

Rekaman audio lain telah diunggah pada Agustus lalu, di mana al-Baghdadi mendesak para pengikutnya untuk "terus terlibat dalam memerangi musuh-musuh ISIS".

Para ahli yang melacak tokoh-tokoh militan mengatakan bahwa suara dalam rekaman tersebut benar milik al-Baghdadi, dan itulah terakhir kali dia terdengar.

Loading
Artikel Selanjutnya
Kaya Raya hingga Terpuruk, Ini 7 Rekam Jejak Militan Kejam ISIS
Artikel Selanjutnya
AS: ISIS Telah Dikalahkan...