Sukses

Wabah Ebola di Republik Demokratik Kongo Tewaskan Lebih dari 200 Orang

Liputan6.com, Kinshasha - Lebih dari 200 orang dilaporkan meninggal akibat wabah Ebola yang terjadi di Republik Demokratik Kongo. Demikian menurut informasi dari pejabat kesehatan setempat.

Sekitar setengah dari jumlah total korban meninggal berasal dari Beni, sebuah kota dengan 800.000 penduduk di wilayah Kivu Utara.

Dikutip dari BBC pada Minggu (11/11/2018), program vaksinasi Ebola sejauh ini telah menginokulasi sekitar 25.000 orang.

Namun, Menteri Kesehatan Oly Ilunga mengatakan pemberontak bersenjata terus mengganggu operasional tim medis.

Pada bulan September, vaksinasi d icurigai telah disabotase di Beni ketika kelompok pemberontak melancarkan serangan yang berlangsung beberapa jam.

Kongo telah menderita selama bertahun-tahun akibat perang sipil dan pergolakan politik.

Wabah Ebola saat ini, yang dimulai pada bulan Juli, adalah yang kali ke-10 yang menyerang negara itu sejak tahun 1976. Virus ini berdampak fatal bagi kesehatan masyarakat, di mana kerap menyebar melalui sejumlah kecil cairan tubuh dan infeksi.

Dalam pembaruan terbaru, Kementerian Kesehatan setempat mengatakan terdapat 291 kasus telah dikonfirmasi dan dicatat pula 201 kematian akibatnya.

 

Simak video pilihan berikut: 

 

2 dari 2 halaman

Serangan Terhadap Tim Kesehatan

Pasukan Penjaga Perdamaian PBB di Republik Demokratik Kongo telah meminta kelompok-kelompok bersenjata untuk tidak menghalangi para pekerja medis, yang bertugas menangani penyakit akibat wabah Ebola.

Menkes Ilunga mengatakan, pada Jumat 9 November, bahwa tim kesehatan telah menghadapi "ancaman, serangan fisik, penghancuran berulang peralatan mereka dan penculikan".

"Dua dari rekan kami di Unit Gawat Darurat bahkan kehilangan nyawa dalam serangan terkait," tambahnya.

Pekan lalu, Direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan kurangnya keamanan merupakan tantangan terbesar dalam melawan epidemi yang kian memburuk di Republik Demokratik Kongo.

Artikel Selanjutnya
Akibat Wabah Flu Burung dan Ebola, Beban Ekonomi Negara Meroket
Artikel Selanjutnya
Ebola Menyerang Kongo, Banyak Anak yang Terdampak dan Meninggal