Sukses

Tips Cegah Gangguan Penglihatan dan Miliki Mata Sehat

Liputan6.com, Jakarta Gangguan penglihatan dianggap sebagai kondisi yang akan dialami segmen populasi lanjut usia. Sekitar lima dekade yang lalu, jarang sekali anak-anak menderita masalah penglihatan. Namun status kesehatan mata secara keseluruhan telah berubah secara drastis dari waktu ke waktu.

Menurut Oregon Health & Science University, kejadian miopia di AS telah meningkat dari 25 persen pada awal 1970-an menjadi lebih dari 42 persen pada tahun 2000-an.

Sayangnya, situasinya jauh lebih parah di dalam populasi tua dan menua. Menurut NIH, di AS saja, jumlah penyandang disabilitas penglihatan atau kebutaan diprediksi meningkat tiga kali lipat pada 2050, dengan baby boomer (mereka yang lahir antara tahun 1946-1964) termuda berusia 65 tahun pada 2029.

Sayangnya, sebagian besar penduduk mengabaikan kesehatan mata daripada mencari pengobatan bagi mereka yang difabel. Saat ini, 1,1 miliar orang di seluruh dunia menderita kehilangan penglihatan yang tidak diobati.

Pengaruh gangguan penglihatan (dalam derajat apapun) terhadap kesejahteraan orang yang menderita juga telah diabaikan.

Penglihatan sangat penting untuk berbagai tugas dasar sehari-hari, termasuk membaca, mengidentifikasi objek yang bergerak di jalan - baik sebagai alat bantu jalan atau kendaraan - dan bahkan menikmati kesenangan visual seperti film dan televisi.

Miopia yang tidak diobati pada anak-anak misalnya, dapat mengakibatkan berbagai komplikasi, mulai dari kesulitan belajar di sekolah hingga kesejahteraan psikologis. Miopia yang tidak diobati diperkirakan telah merugikan ekonomi global sebesar $244 miliar dalam potensi hilangnya produktivitas pada tahun 2015.

Jika sudah demikian, Anda mungkin memiliki pertanyaan seperti apa yang harus dilakukan atau apakah mungkin untuk mencegah masalah penglihatan.

Dilansir dari Outlook India, berikut ini beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mencegah gangguan penglihatan dan kebutaan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

1. Perubahan Gaya Hidup

Mengistirahatkan mata dari menatap monitor komputer, tablet, atau ponsel di siang hari adalah pilihan yang jelas bagi kebanyakan orang di dunia teknologi saat ini terkait penyesuaian gaya hidup. Namun, saran ini menjadi tidak praktis.

Anda mungkin menyadari bahwa Anda harus berhenti menatap gadget apa pun yang Anda gunakan sepanjang hari, tetapi apakah pengetahuan ini cukup untuk memotivasi Anda untuk bertindak? Dan apakah Anda siap melakukan ini tanpa mengetahui secara pasti berapa lama tugas itu harus dilakukan untuk mendapatkan imbalan atau seberapa besar manfaat yang terkait dengan waktu tertentu?

2. Vitamin dan Suplemen Mata

Suplemen mata dan vitamin adalah pilihan paling praktis untuk meningkatkan kesehatan mata, tidak termasuk operasi atau prosedur yang diawasi dan diberikan dokter mata. Secara umum, yang terakhir harus mencakup yang pertama.

Kekurangan vitamin dan mineral penting dapat secara signifikan mengganggu kesehatan mata. Jika kekurangan vitamin A cukup parah, Anda mungkin akan kehilangan penglihatan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 250.000 dan 500.000 anak muda kehilangan penglihatannya setiap tahun karena kekurangan vitamin A. Mereka yang mengonsumsi vitamin A dalam jumlah yang cukup mungkin merasa nyaman karena mereka meningkatkan kesehatan mata.

Hal yang sama mungkin berlaku untuk Vitamin C, yang meningkatkan kesehatan pembuluh darah dan menetralkan kerusakan oksidatif pada mata yang dapat menyebabkan perkembangan katarak. Vitamin E juga membantu menetralkan kerusakan oksidatif dan memperlambat perkembangan katarak. Antioksidan lain memiliki pengaruh signifikan terhadap kesehatan mata.

3. Sumber Lutein

Lutein ditemukan dalam berbagai makanan, termasuk lada jeruk, anggur, kuning telur, bayam, jagung, kangkung, buah kiwi, zucchini, dan labu.

Suplemen yang mengandung lutein juga digunakan. Dosis dewasa yang paling umum adalah 10-20 mg yang diberikan secara oral setiap hari selama 3 tahun. Lutein ditemukan di beberapa multivitamin. Biasanya, mereka memberikan dosis yang sangat kecil, seperti 0,25 mg per tablet. Makanan tinggi lemak adalah metode terbaik untuk menyerap lutein. Tanyakan kepada ahli kesehatan tentang produk atau dosis terbaik untuk penyakit tertentu.

Saat dikonsumsi secara oral, lutein kemungkinan besar tidak berbahaya. Tampaknya aman untuk mengonsumsi hingga 20 mg lutein per hari, baik sebagai suplemen atau sebagai bagian dari diet seimbang. Lutein kemungkinan aman untuk dikonsumsi dalam kadar yang ada dalam makanan selama kehamilan dan menyusui.

Lutein cukup aman untuk anak-anak bila tertelan dalam jumlah yang disarankan.

3 dari 4 halaman

Tiga Penyebab Kehilangan Penglihatan

 

Degenerasi mata yang cepat dapat ditelusuri kembali ke tiga masalah berbeda pada dasarnya.

1. Polutan

Pertama-tama, dunia telah sepenuhnya tercemar bahan kimia yang dapat ditemukan hampir di mana-mana. Ini adalah sesuatu yang dapat diantisipasi, mengingat insiden diabetes tipe 2 dan penyakit lainnya yang terus meningkat.

2. Malnutrisi

Makanan yang telah diproses dengan bahan kimia, plastik, bahan kimia pembersih, dan obat-obatan semuanya masuk ke dalam tubuh kita, membuat kita lemah, lelah, dan sakit serta membuka jalan menuju kematian dini.

Dan seperti organ tubuh lainnya, mata juga terdiri dari sel dan jaringan. Mereka juga rentan terkontaminasi bahan kimia berbahaya, yang dapat menyebabkan peradangan dan degenerasi di seluruh tubuh.

Mayoritas individu tidak akan memiliki dana atau waktu untuk hanya mengkonsumsi makanan yang murni secara fisiologis, bahkan jika makanan tersebut tersedia.

Bahkan ketika mereka melakukannya, makanan yang sekarang tersedia untuk konsumen tidak memberikan nutrisi yang cukup untuk menjaga kesehatan mata.

Makanan bagi siapa pun yang berusia di atas 40 tahun yang menginginkan penglihatan apa pun harus mengandung campuran khusus dari tiga nutrisi kuat yang hanya ditemukan dalam makanan tertentu dan harus menjadi bagian dari makanan bagi setiap orang yang berusia di atas 40 tahun yang menginginkan penglihatan apa pun.

 

4 dari 4 halaman

3. Atrofi Mata

Jika racun lingkungan dan nutrisi yang tidak memadai adalah penyebab awal degenerasi retina, maka penyebab ketiga ini akan membuat Anda merinding.

Ini juga dikenal sebagai atrofi optokinetik atau atrofi optik. Menurut Cleveland Clinic, atrofi optik adalah suatu kondisi yang mempengaruhi saraf optik, yang membawa impuls dari mata ke otak. (Atrofi berarti membuang atau memburuk.)

Atrofi optik bukanlah penyakit, melainkan tanda dari kondisi yang berpotensi lebih serius. Atrofi optik terjadi akibat kerusakan saraf optik dari berbagai jenis patologi. Ini juga menyebabkan masalah penglihatan lainnya, dapat berupa katarak, buta warna, dan akhirnya, kebutaan dengan mengganggu neurotransmiter yang ada di retina, yang dapat menyebabkan kondisi ini.

Karena orang tidak memaksimalkan mata mereka dengan cara yang dirancang untuk itu, akibatnya sistem mata secara keseluruhan menjadi kurang efektif.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS