Sukses

Kisah Fatmawati, Buat Sekolah Inklusi Cerdas Perjuangkan Hak Anak Disabilitas

Liputan6.com, Banyuwangi - Anak-anak berkebutuhan khusus atau disabilitas mungkin hingga saat ini masih kerap tak mendapatkan perhatian. Namun hal itu tak berlaku bagi Fatmawati.

Fatmawati, perempuan berusia 45 tahun itu begitu popular di kalangan masyarakat menengah ke bawah di Banyuwangi, Jawa Timur karena kegigihannya memperjuangkan anak-anak berkebutuhan khusus atau disabilitas untuk memperoleh pendidikan sejak usia dini tanpa dipungut bayaran alias gratis.

Dilansir Antara, Rabu (13/12/2019), kepedulian Fatmawati kepada anak dengan kebutuhan khusus alias inklusif tersebut diwujudkan dengan mendirikan sekolah Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) Inklusif Cerdas.

Kabar sekolah gratis itu dengan cepat menyebar sehingga silih berganti orangtua datang membawa anak usia prasekolah untuk dititipkan di PAUD Cerdas.

Hingga suatu saat, Fatmawati kedatangan orangtua murid yang kebingungan untuk menyekolahkan anaknya karena hampir semua sekolah yang didatangi menolak untuk menerima siswa yang memiliki kebutuhan khusus.

Tanpa ragu, Fatmawati langsung menerima murid dengan kategori anak berkebutuhan khusus tersebut karena perasaan iba melihat orangtua anak itu merasa putus asa.

Selain itu, ada pula hal lain yang mendorongnya mau menerima anak tersebut, yaitu karena kondisi perekonomian orangtua anak itu pas-pasan.

"Ada sembilan murid yang pertama kali saya terima. Di antara anak-anak itu ternyata menyandang kebutuhan khusus dan juga anak yang mengalami keterlambatan dalam menerima pelajaran karena berbagai faktor mungkin sejak berada dalam kandungan hingga persoalan saat proses pertumbuhan anak," ujar Fatmawati.

Fatmawati hanya wanita biasa. Ia adalah ibu dari dua orang putri yang awalnya hanya bermodal kepercayaan diri dan kasih sayang membimbing anak-anak berkebutuhan khusus atau disabilitas di sekolahnya.

 

2 dari 7 halaman

Dibantu Guru dan Relawan

Fatmawati di tahun ajaran 2018/2019 ini dibantu 22 guru dan relawan yang berasal dari kalangan mahasiswa dan orangtua murid serta sejumlah terapis yang datang berkala.

Umihanik, salah seorang guru sekaligus relawan mengisahkan awalnya dirinya tertarik menjadi relawan karena melihat anak-anak di PAUD Cerdas membutuhkan perhatian lebih. Apalagi, sebagian dari anak-anak itu memiliki kondisi berbeda dengan anak-anak normal lainnya secara mental.

"Saya dulu orangtua murid yang setiap hari mengantar dan menunggui anak di sekolah. Lama kelamaan karena jumlah murid yang cukup banyak, kemudian diajak ibu Fatmawati untuk ikut terlibat sebagai relawan," kisah Umi yang memiliki latar belakang guru mengaji.

Umihanik bersama relawan lainnya, setiap hari mendampingi 131 siswa. Sebanyak 27 anak di antaranya penyandang disabilitas dengan berbagai keterbatasan, di antaranya autisme, cerebal palsy, epilepsi, tunawicara, dan down syndrome.

Murid PAUD yang diterima di sekolah itu antara usia 2 sampai 10 tahun, baik anak yang normal maupun berkebutuhan khusus.

Anak-anak setiap pagi dibiarkan berbaur dan bermain bersama tanpa dipisahkan. Karena pembauran tersebut sebagai salah satu upaya menumbuhkan kepercayaan diri dan kkesempatan bersosialisasi bagi anak berkebutuhan khusus.

Ia menyadari pada awalnya banyak orang tua murid yang merasa keberatan karena anak-anak mereka harus bergaul dan belajar berdampingan dengan anak berkebutuhan khusus.

Fatmawati banyak menerima protes dari para orangtua, bahkan salah satunya sampai melarang orangtua dari anak berkebutuhan khusus untuk masuk ke sekolah.

"Salah satu orangtua murid ada yang mencegat ibu dari anak berkebutuhan khusus dan memberi teguran serta melarang masuk ke sekolah karena khawatir anaknya terluka atau dikasari oleh murid dengan kebutuhan khusus," kata Fatmawati.

 

3 dari 7 halaman

Bekerjasama dengan Lembaga Lain

Bagi Fatmawati, kekhawatiran beberapa orangtua murid itu agak berlebihan. Hal itu karena dirinya menerapkan pengawasan yang cukup ketat dengan melibatkan guru dan relawan dari kalangan mahasiswa serta orangtua murid untuk mendampingi anak-anak saat bermain, terutama anak-anak dengan kebutuhan khusus.

Fatmawati merasa iba melihat orangtua dari anak-anak berkebutuhan khusus biasanya merasa malu, berkecil hati, bahkan tidak jarang kemudian menyendiri dan hanya bisa menangis.

"Saat itu juga saya mengumpulkan seluruh orangtua murid yang mayoritas memang menunggui anaknya selama jam pelajaran. Kami bersama para guru memberikan pengertian agar orangtua diharapkan mau bertoleransi dan mendukung anak-anak berkebutuhan khusus dan tidak malah mengejek bahkan mem-bully," papar Fatmawati.

Selain itu, Fatmawati secara berkala mendatangkan terapis untuk membantu anak-anak inklusi tersebut semakin mampu bersosialisasi dan mengikuti pembelajaran dengan baik.

Menurut dia, sekolah juga bekerjasama dengan Lembaga Terapi Matahari, psikolog dari RSUD Blambangan Banyuwangi, Puskesmas Sobo Banyuwangi, dan SLB Negeri di wilayah setempat.

Sementara, para relawan secara berkala mendapatkan peningkatan kualitas dalam menangani anak berkebutuhan khusus dengan mendatangkan narasumber kompeten, mengikuti pelatihan yang diselenggarakan Ditjen PAUD Kemdikbud dan Dinas, serta Tim Pengembang PAUD Inklusif dari Balai Pengembangan PAUD dan Dikmas Jawa Timur.

Seiring berjalannya waktu, PAUD Cerdas membuka kelas parenting untuk membekali orangtua murid berbagi pengetahuan tentang pengasuhan, serta ilmu-ilmu lain untuk menunjang pendidikan anak ketika berada di rumah dengan mendatangkan ahli dari berbagai bidang berkaitan dengan perkembangan anak.

 

4 dari 7 halaman

Tak Pungut Biaya Sepeser Pun

Fatmawati sering mendapat pertanyaan dari orangtua dan masyarakat bagaimana mungkin dirinya bisa menjalankan PAUD sementara tidak ada iuran tetap yang diambil. Padahal, untuk operasional sekolah membutuhkan biaya yang tidak sedikit.

Fatmawati menegaskan akan berpegang teguh pada komitmen awal, yaitu tidak akan memungut biaya dari orangtua murid.

"Tidak dipungkiri sudah pasti ada biaya yang harus kami keluarkan baik untuk kebutuhan murid seperti alat peraga, buku-buku cerita, maupun kebutuhan operasional sekolah serta perawatan berkala gedung dan berbagai kebutuhan lainnya," ucapnya.

Fatmawati hanya menyediakan kotak infak di samping kelas belajar untuk pengembangan fasiltas kelas belajar dan bermain anak-anak. Terkadang dari kotak infak itu ia mendapat Rp 1,5 juta sebulan. Uang itu tidak untuk gaji karena gurunya murni relawan.

"Intinya bukan untuk mencari gaji karena sejak awal sudah tertanam di antara guru bahwa kegiatan tersebut bagian dari kerelaan dan sekaligus ladang amal," kata dia.

Sejak beberapa tahun terakhir, guru-guru di PAUD Cerdas telah menerima bantuan dari pemerintah, dana tersebut untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari para guru terkait dengan kegiatan mengajar.

PAUD Cerdas meski berlabel gratis kerap menerima berkah dari mantan orangtua murid, masyarakat. serta donatur yang merasa tergerak untuk membantu keberlangsungan sekolah tersebut.

Kerelaan membantu bisa dalam wujud bangunan kelas, perlengkapan peraga bagi anak-anak, kursi roda bagi anak berkebutuhan khusus, meja dan kursi serta berbagai kebutuhan lainnya. Karena memang Fadmawati lebih memilih diberikan bantuan fisik ketimbang uang tunai.

 

5 dari 7 halaman

Tak Henti Bersyukur

Fatmawati bersyukur karena sepak terjangnya dalam mendirikan PAUD Inklusi sepenuhnya mendapat dukungan dari suaminya, Multazim.

Bahkan, keteguhannya untuk menggratiskan biaya sekolah di PAUD tersebut datang dari suaminya.

Dan kini ketulusan Fatmawati dan keluarganya dalam menyelenggarakan paud gratis justru dibalas dengan kabar gembira.

Kabar gembira itu ketika putri sulungnya, lulusan Pesantren Darul Ulum Jombang, mendapat beasiswa dari pemerintah Rusia untuk melanjutkan pendidikan Strata Satu di Saint Petersburg State University of Culture and Art jurusan desain grafis. Sedangkan putri nomor dua masih duduk di kelas 8 Pesantren Al Anwari Banyuwangi.

Fatmawati tidak pernah berhenti untuk mewujudkan tekadnya untuk menjadikan PAUD Inklusi Cerdas lebih dikenal luas masyarakat.

Tidak karena bangunan mewah serta fasilitas berlebih, namun Fatmawati ingin PAUD Inklusi Cerdas dikenal sebagai sekolah yang terbuka menampung siswa-siswa dari keluarga tidak mampu dan khususnya yang memiliki anak-anak dengan kebutuhan khusus.

Beberapa lulusan PAUD Inklusi Cerdas kini lebih percaya diri untuk masuk ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi dan tidak lagi menjadi anak pendiam, pemalu, serta suka merusak.

 

6 dari 7 halaman

Awal Berdiri

PAUD Inklusi Cerdas di jalan Kolonel Sugiono 17 Banyuwangi ini tidak berdiri di atas bangunan mewah. Bangunan sederhana yang sebagian masih beralaskan tanah keras itu menjorok ke dalam, persisnya di bagian belakang dari bangunan Bimbingan Belajar Les-lesan Cerdas, yang merupakan usaha awal Fatmawati dan keluarganya sejak tahun 2005.

Kegiatan belajar, bermain, menari, berlatih fisik dilakukan secara bergantian kadang di halaman sekolah atau di ruang kelas pinjaman yang berjejer tanpa jendela.

Selain ruang kelas, terdapat halaman kecil yang ditempatkan sejumlah permainan anak-anak, seperti ayunan, rumah-rumahan yang dicat berwarna warni dengan hiasan mural bertema anak-anak pada dinding tembok yang berbatasan dengan bangunan tetangga di sebelahnya.

Sejak menerima murid pertama Paud pada 2008 hingga kini sekolah diselenggarakan dengan memanfaatkan kelas bimbingan belajar. Pada pagi hari kelas-kelas tersebut kosong karena bimbingan belajar baru dilaksanakan setelah jam pulang sekolah.

"Mulanya saya melihat banyak anak-anak usia prasekolah yang hanya bermain-main dan kemudian ikut-ikutan anak yang lebih besar dalam bertingkah laku termasuk menyanyikan lagu-lagu dewasa yang mungkin tidak dipahami artinya," kisah Fatmawati.

Ia merasa prihatin dengan kondisi lingkungan yang bisa mempengaruhi anak-anak yang kebanyakan berasal dari keluarga menengah ke bawah bahkan dari keluarga miskin.

Kemudian, Fatmawati mengajak sejumlah guru bimbingan belajar yang dikelolanya untuk menampung anak-anak usia prasekolah. Jumlah murid awalnya hanya sembilan anak yang berasal dari tetangganya sendiri.

"Awalnya saya dicemooh karena sejak awal penerimaan murid saya sampaikan kepada orangtua murid kalau sekolah PAUD ini gratis tanpa dipungut biaya apapun. Banyak yang tidak percaya hingga akhirnya beberapa orangtua membuktikan, baru kemudian diikuti oleh orangtua lainnya," tutup Fatmawati yang merupakan lulusan sarjana pertanian Universitas Jember ini.

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Mendobrak Stereotip Penyandang Disabilitas (Bagian 2): Saat Mereka Bicara Cinta
Artikel Selanjutnya
Perjuangan Remaja Tunarungu Jadi Penari Jaipong Berprestasi