Sukses

Token Asli Milik Pertukaran Kripto Bangkrut FTX Menguat 35 Persen, Ada Apa?

Liputan6.com, Jakarta - CEO FTX John Jay Ray III mengatakan, terbuka untuk menghidupkan kembali bursa yang bangkrut. Langkah tersebut menyediakan jalur untuk mengembalikan uang kepada pelanggan tempat perdagangan kripto dan kreditur lainnya.

"Semuanya ada di atas meja. Ada pemangku kepentingan yang bekerja sama dengan kami yang telah mengidentifikasi apa yang mereka lihat sebagai bisnis yang layak,” kata Ray dalam sebuah wawancara, dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (20/1/2023).

Setelah wawancara ini, token pertukaran kripto, FTX (FTT Coin), naik sebanyak 35 persen. FTT Coin sebelumnya telah kehilangan 90 persen nilainya sejak akhir Oktober 2022. Pada puncaknya pada September 2021, FTT diperdagangkan di antara USD 70 atau sekitar Rp 1 juta (asumsi kurs Rp 15.159 per dolar AS) per token.

Pertukaran kripto yang runtuh mengatakan pada Selasa pihaknya telah mengidentifikasi aset likuid senilai USD 5,5 miliar atau setara Rp 83,3 triliun.

Namun Ray juga menyatakan berdasarkan perkiraan saat ini baik pertukaran berbasis perusahaan internasional dan AS masih menghadapi "kekurangan substansial" dari apa yang berutang tempat perdagangan kepada pelanggan.

Sementara kekurangan yang tepat antara aset FTX dan kewajiban yang harus dibayarkan kepada kreditur belum diungkapkan dalam proses kebangkrutan, pendiri bursa dan mantan CEO Sam Bankman-Fried telah mengklaim dalam sebuah postingan mengatakan FTX US  mampu membayar.

Sebelum FTX mengajukan kebangkrutan, perusahaan membayar Sullivan & Cromwell USD 20,5 juta atau setara Rp 310,6 miliar untuk layanan yang terkait dengan perusahaan yang berfungsi sebagai penasihat hukum untuk berbagai transaksi bisnis.

Namun, menurut catatan pengadilan, beberapa Senator AS juga telah menyampaikan kekhawatiran firma hukum tersebut tidak layak untuk mewakili FTX dalam kebangkrutan.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pegawai FTX Sewa Firma Hukum saat Proses Kebangkrutan

Sebelumnya, beberapa karyawan FTX menyewa firma hukum Covington & Burling untuk membantu mereka menangani pertanyaan dari otoritas AS yang menyelidiki runtuhnya pertukaran kripto dan tindakan pendirinya Sam Bankman-Fried.

Dilansir dari Channel News Asia, Sabtu, 14 Januari 2023, informasi ini berasal dari tiga orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters. 

Arlo Devlin-Brown, mitra Covington yang berbasis di New York dan mantan jaksa federal Manhattan, bertindak sebagai penasihat gabungan yang mewakili karyawan FTX saat ini sebagai individu yang diminta untuk berbagi informasi dengan jaksa dan regulator.

Perusahaan yang menghadapi penyelidikan luas sering kali menyewa penasihat gabungan untuk karyawan. Penggunaan pengacara menunjukkan jaksa federal di Manhattan yang menyelidiki keruntuhan FTX mungkin tertarik untuk mempertanyakan daftar karyawan yang mendalam.

Bankman-Fried, ditangkap pada Desember atas tuduhan mencuri dana pelanggan untuk menutup kerugian di hedge fund-nya, Alameda Research, dan berbohong kepada investor dan pemberi pinjaman.

Mantan miliarder itu mengaku tidak bersalah. Di sisi lain, dua rekan dekat dan mantan pegawainya mengaku bersalah dan setuju untuk bekerja sama dengan jaksa. Damian Williams, jaksa federal teratas di Manhattan, telah mendesak orang lain yang mengetahui kesalahan untuk maju.

Penggunaan penasihat hukum memungkinkan satu tim hukum untuk mendapatkan keahlian dalam kasus ini, membuatnya lebih efisien daripada meminta setiap karyawan mempertahankan pengacara individu.

Pengaturan tersebut tidak berarti Covington mewakili FTX, yang telah beralih ke Sullivan & Cromwell, firma hukum lainnya. 

FTX menyatakan kebangkrutan pada 11 November setelah gelombang penarikan pelanggan yang dipicu oleh kekhawatiran bursa telah mencampurkan dana dengan Alameda.

 

3 dari 4 halaman

Pengadilan Ungkap Pemborosan Dana Perusahaan oleh Mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried

Sebelumnya, seiring berjalannya kasus FTX, terungkap soal Sam Bankman-Fried (SBF) yang diduga melakukan pemborosan dana perusahaan. Pengajuan pengadilan meninjau detail minggu ini SBF menghabiskan puluhan juta dolar dengan boros untuk akomodasi perumahan, hotel, makanan, dan penerbangan tahun lalu. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Rabu, 11 Januari 2023, catatan menunjukkan sekitar USD 15,4 juta atau setara Rp 239,4 miliar (asumsi kurs Rp 15.539 per dolar AS) dihabiskan untuk hotel dan akomodasi mewah. 

Sebagian besar dari uang itu digunakan untuk membayar penthouse mewah SBF senilai USD 30 juta atau setara Rp 466,5 miliar di resort tepi laut Albany. Kemudian USD 3,6 juta atau setara Rp 56 miliar digunakan untuk membeli kamar hotel di Grand Hyatt, sebuah hotel bintang empat. 

Selanjutnya, uang sebanyak USD 800.000 atau setara Rp 12,4 miliar dihabiskan SBF di Rosewood, untuk sebuah hotel bintang lima.

Laporan juga menunjukkan resor pantai Jimmy Buffett, Margaritaville, berutang lebih dari USD 55.000 atau setara Rp 855,4 juta, karena manajemen resor telah terdaftar sebagai kreditur dalam kasus kebangkrutan. 

Karyawan FTX dan Alameda dilaporkan tinggal di 20 suite selama beberapa bulan tahun lalu, membayar tagihan tetapi tidak pernah membayar akomodasi Margaritaville. 

Selain hotel, suite mewah, dan apartemen mewah, USD 3,9 juta atau setara Rp 60,6 miliar dihabiskan untuk penerbangan dan pesawat pribadi. Ketika seorang karyawan FTX membutuhkan paket Amazon yang diambil dari Miami, mereka diduga menggunakan pesawat pribadi untuk mengirimkan kotak-kotak itu ke pulau itu.

Laporan lain mengatakan co-founder itu sangat altruistik sehingga SBF secara teratur menghabiskan lebih dari USD 2.500 atau setara Rp 38,3 juta di bistro Nassau untuk makan siang dan melemparkan jutaan pada politisi dan pejabat Bahama sebelum keruntuhan FTX. Fox News mengungkapkan bahwa SBF juga memiliki kapal pesiar setinggi 52 kaki bernilai jutaan dolar. 

 

4 dari 4 halaman

Regulator AS Luncurkan Situs untuk Pengaduan Korban FTX

Sebelumnya, Pemerintah AS telah meluncurkan situs web untuk para korban dugaan penipuan pendiri pertukaran cryptocurrency FTX Sam Bankman-Fried untuk berkomunikasi dengan penegak hukum.

Dalam perintah Jumat malam, 6 Januari 2023, Hakim Distrik AS Lewis Kaplan di Manhattan memberi wewenang kepada jaksa federal untuk menggunakan situs web tersebut, dan tidak perlu menghubungi korban satu per satu.

"FTX dapat berutang uang kepada lebih dari 1 juta orang, sehingga tidak praktis jika pihak berwenang menghubungi masing-masing korban,” kata jaksa penuntut, dikutip dari Channel News Asia, Senin (9/1/2023). 

Undang-undang federal mewajibkan jaksa untuk menghubungi calon korban kejahatan untuk memberi tahu mereka tentang hak mereka, termasuk hak untuk mendapatkan restitusi, didengar di pengadilan dan dilindungi dari terdakwa.

"Jika Anda yakin Anda mungkin telah menjadi korban penipuan oleh Samuel Bankman-Fried, alias SBF, harap hubungi koordinator korban atau saksi di kantor Kejaksaan Amerika Serikat," tulis situs web tersebut. Situs web tersebut telah aktif pada Jumat sore.

Bankman-Fried, 30, telah mengaku tidak bersalah atas delapan tuduhan penipuan kawat dan konspirasi atas runtuhnya FTX November. Jaksa mengatakan dia mencuri miliaran simpanan pelanggan FTX untuk membayar hutang dana lindung nilai miliknya, Alameda Research, dan berbohong kepada investor tentang kondisi keuangan FTX.

Mantan miliarder itu mengakui kekurangan manajemen risiko, tetapi mengatakan dia tidak menganggap dirinya bertanggung jawab secara pidana. 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS