Sukses

3 Raksasa Produsen Makanan Ini Jajaki NFT dan Metaverse

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah perusahaan besar makanan baru-baru ini mulai memposisikan diri mereka dalam ekosistem Web3 dengan mengajukan aplikasi merek dagang untuk Metaverse dan Non Fungible Token (NFT).

Dilansir dari Cointelegraph. Rabu (30/11/2022), pengacara merek dagang berlisensi Mike Kondoudis berbagi dalam sebuah cuitan di Twitter, Kraft Foods Group telah mengajukan merek dagang untuk Weinermobile berbentuk hot dog yang ikonik pada 12 Oktober 2022. 

Kraft Foods

Pengarsipan tersebut mengungkapkan merek tersebut berencana untuk memperluas bisnis ke NFT, token digital, barang virtual, pasar NFT, makanan, minuman, dan restoran virtual.

Pendaftaran merek dagang juga menunjukkan Kraft Foods Group memiliki rencana untuk mengoperasikan restoran virtual, serta menampilkan barang-barang virtual untuk pengiriman ke rumah baik di dunia nyata maupun virtual.

In-N-Out Burger

Sebelumnya, Pada 6 Oktober 2022, merek makanan populer dan rantai makanan cepat saji, In-N-Out Burger mengajukan aplikasi merek dagang serupa dengan rencana untuk mengoperasikan toko ritel online yang menampilkan barang-barang virtual yaitu, makanan, minuman, dan barang dagangan yang terkait dengan merek untuk digunakan di dunia maya online.

Menurut aplikasi merek dagang, In-N-Out Burger berencana untuk menyediakan, penggunaan sementara perangkat lunak online yang tidak dapat diunduh bagi pengguna untuk mengakses, mengirimkan, menukar, dan menetapkan kepemilikan barang virtual, token blockchain, token yang tidak dapat dipertukarkan, media digital, digital file, dan aset digital di bidang makanan, minuman, restoran, dan merchandise.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Del Monte

Pada 10 Oktober, Mike Kondoudis juga melaporkan Del Monte Foods telah mengajukan delapan aplikasi merek dagang untuk merek dasarnya "Del Monte" dan "The Del Monte Sheild," dengan rencana untuk membuat NFT, media yang didukung NFT, pasar virtual online, virtual restoran, toko, makanan dan minuman.

Aplikasi merek dagang juga mengungkapkan Del Monte Foods bermaksud untuk memperluas ke ruang perangkat lunak Web3. 

Menurut aplikasi, merek akan menghasilkan perangkat lunak untuk mengunggah, mentransmisikan, menerbitkan, menyimpan, mengelola, memverifikasi, mengautentikasi, dan mengomunikasikan mata uang digital, koleksi kripto, token digital, file digital, gambar, rekaman suara, rekaman video, virtual objek, dan produk dan layanan virtual.

Pada September, Cointelegraph melaporkan jumlah merek dagang AS yang diajukan terkait dengan cryptocurrency, NFT, Web3, dan Metaverse telah tumbuh secara eksponensial dalam setahun terakhir.

3 dari 5 halaman

Bank Sentral Korea Selatan Uji Coba Perdagangan NFT dan Penggunaan CBDC

Sebelumnya, Bank Sentral Korea Selatan, Bank of Korea (BoK) telah mengembangkan dan menguji program yang memfasilitasi pengiriman uang lintas batas dengan menghubungkan berbagai mata uang digital bank sentral (CBDC) dari negara lain.

Menurut laporan outlet media lokal Yonhap News, selama uji coba proyek tersebut, bank juga menguji penggunaan CBDC untuk membeli Non Fungible Token (NFT). 

Gubernur Bank of Korea, Chang Yong Rhee mengungkapkan bank sentral baru-baru ini menyelesaikan percobaan 10 bulan ke dalam won digital Korea Selatan. 

"Kami menyadari tidak ada teknologi sempurna atau desain CBDC yang dapat memenuhi berbagai tujuan dan harapan pada saat yang bersamaan,” kata Rhee dalam sebuah pidato, dikutip dari CoinDesk, Rabu (30/11/2022). 

Eksperimen tersebut menemukan CBDC dapat memproses hingga 2.000 transaksi per detik. Namun, juga ditemukan teknologi buku besar terdistribusi, yang mendasari kripto, belum memiliki skalabilitas yang dibutuhkan untuk CBDC ritel, kata Rhee dalam pidatonya. 

Sebelumnya, pada Juli 2022, BoK mengumumkan sedang mengerjakan tes dunia nyata dari CBDC dengan sepuluh bank komersial. BoK juga telah membentuk sistem pemantauan pencucian uang dan pendanaan terorisme virtual dan akan memfasilitasi pengiriman data.

Saat ini, negara dengan ekonomi besar seperti AS, Inggris, dan Uni Eropa telah menjajaki penerbitan CBDC, sementara China telah melakukan beberapa uji coba. Korea Selatan memulai uji coba CBDC tahun lalu dan menyelesaikan yang pertama dari dua fase pada Januari.

 

4 dari 5 halaman

Jelang Piala Dunia 2022, Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi Jajaki NFT

Sebelumnya, gelaran Piala Dunia FIFA 2022 semakin dekat, hal unik yang terjadi pada gelaran piala dunia tahun ini adalah kontribusi aset digital yang semakin memeriahkan pertandingan sepak bola antar negara ini. 

Belum lama ini, salah satu pesepak bola ternama di dunia, Cristiano Ronaldo, mengumumkan peluncuran koleksi Non Fungible Token (NFT) miliknya sendiri. Koleksi CR7 NFT akan dirilis pada 18 November, di platform Binance NFT. Binance pertama kali mengumumkan kemitraan dengan Cristiano Ronaldo pada Juni 2022.

Bintang sepak bola itu mengatakan peluncuran koleksi NFT untuk semakin dekat dengan para penggemarnya. 

"Hubungan saya dengan para penggemar sangat penting bagi saya, jadi gagasan untuk menghadirkan pengalaman dan akses yang belum pernah terjadi sebelumnya melalui platform NFT ini adalah sesuatu yang ingin saya ikuti. Saya tahu para penggemar akan menikmati koleksinya seperti saya,” kata Ronaldo, dikutip dari BeinCrypto, Jumat (18/11/2022).

5 dari 5 halaman

Lionel Messi Investasi di Sorare

Meskipun begitu, belum ada detail lebih lengkap banyak dari koleksi NFT Ronaldo. Namun, para penggemar dapat melihat koleksi NFT dalam waktu dekat. Beberapa penggemar sangat senang dengan peluncuran tersebut.

Lionel Messi berinvestasi di Sorare

Legenda sepak bola Argentina, Lionel Messi, tidak berada di belakang saingannya Ronaldo dalam mendapatkan eksposur ke Web3 dan NFT. Menurut laporan CNBC, Lionel Messi bergabung dengan permainan kartu perdagangan NFT Prancis Sorare sebagai investor dan duta merek.

“Kami percaya Messi akan membantu kami menetapkan standar baru dalam cara kami melakukan ini, dan kami berharap dapat membagikan konten baru dan pengalaman penggemar yang telah kami kolaborasikan segera,” kata salah satu pendiri Sorare, Nicolas Julia.

Ini bukan kali pertama Messi terjun memasuki industri Web3. Tahun lalu, saat bergabung dengan Paris Saint Germain, dia menerima token PSG, token penggemar klub, sebagai bonus penandatanganan.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS