Sukses

Kenalan dengan XMR Coin, Token Kripto yang Junjung Privasi Transaksi

Liputan6.com, Jakarta - Monero diluncurkan pada 2014 dengan tujuan sederhana yaitu memungkinkan transaksi dilakukan secara pribadi dan tanpa nama. Meskipun umumnya dianggap BTC dapat menyembunyikan identitas seseorang, seringkali mudah untuk melacak pembayaran kembali ke sumber aslinya karena blockchain bersifat transparan. 

Dilansir dari Coinmarketcap, Monero dirancang untuk mengaburkan pengirim dan penerima melalui penggunaan kriptografi tingkat lanjut. Secara keseluruhan, Monero bertujuan untuk memungkinkan pembayaran dilakukan dengan cepat dan murah tanpa takut akan sensor.

Ekosistem Monero memiliki token kripto utilitas sendiri yang dinama XMR Coin. Asal usul XMR dapat ditelusuri kembali ke Bytecoin, cryptocurrency yang berfokus pada privasi dan terdesentralisasi yang diluncurkan pada 2012. 

Dua tahun kemudian, seorang anggota forum Bitcointalk yang dikenal sebagai thanksfortoday bercabang kode basis BCN, dan Monero lahir. Mereka telah menyarankan “perubahan kontroversial” pada Bytecoin yang tidak disetujui oleh orang lain di komunitas dan memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri.

Pendiri Monero

Tujuh pengembang awalnya terlibat dalam pembuatan Monero, lima di antaranya memutuskan untuk tetap anonim. Ada rumor XMR juga ditemukan oleh Satoshi Nakamoto, yang dikenal sebagai penemu bitcoin.

Selain itu, diyakini ada ratusan pengembang lain yang telah berkontribusi pada XMR Coin selama bertahun-tahun.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Keunikan Monero

Ada beberapa hal yang membuat Monero unik. Salah satu tujuan terbesar proyek ini adalah mencapai tingkat desentralisasi setinggi mungkin, yang berarti pengguna tidak perlu mempercayai orang lain di jaringan.

Privasi dicapai melalui beberapa fitur khusus. Sedangkan setiap Bitcoin yang beredar memiliki nomor seri sendiri, artinya penggunaan cryptocurrency dapat dipantau, XMR benar-benar sepadan. 

Secara umum, detail tentang pengirim, penerima, dan jumlah kripto yang ditransfer dikaburkan di Monero dan pendukung Monero mengatakan ini menawarkan keunggulan dibandingkan koin privasi saingan seperti Zcash.

Harga XMR

Berdasarkan data Coinmarketcap, Kamis (4/8/2022), harga XMR Coin adalah Rp 2,3 juta  dengan volume perdagangan 24 jam sekitar Rp 1,5 triliun.

XMR Coin melemah 1,80 persen dalam 24 jam terakhir. Sedangkan untuk peringkat Coinmarketcap saat ini adalah 28 dengan kapitalisasi pasar Rp 43 triliun Hingga saat ini telah terjadi peredaran suplai sekitar 18, juta XMR Coin dari maksimal suplai tidak tersedia.

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Perusahaan dan CEO Solana Digugat Investor, Ini Penyebabnya

Sebelumnya, sebuah gugatan diajukan kepada perusahaan dan CEO Solana pada 1 Juli 2022 di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California, mengklaim cryptocurrency solana (SOL) adalah keamanan yang tidak terdaftar. 

Penggugat utama Mark Young, seorang penduduk California dan investor SOL, menggugat atas nama dirinya sendiri dan semua investor yang membeli token solana mulai 24 Maret 2020. 

Terdakwa yang disebutkan dalam gugatan tersebut adalah Solana Labs Inc, Yayasan Solana, CEO Solana Labs, Anatoly Yakovenko, Multicoin Capital Management LLC, Kyle Samani, dan Falconx LLC. 

“Tergugat mendapat untung besar melalui penjualan sekuritas SOL kepada investor ritel di Amerika Serikat, yang melanggar ketentuan pendaftaran undang-undang sekuritas federal dan negara bagian, dan investor menderita kerugian besar,” isi gugatan tersebut dikutip dari Bitcoin.com, Senin (11/7/2022). 

Gugatan tersebut menuduh para terdakwa dengan sengaja membuat pernyataan palsu atau menyesatkan mengenai total pasokan Solana yang beredar dan sifatnya yang terdesentralisasi. Ia menambahkan, jaringan blockchain Solana rentan terhadap "pemadaman yang menghancurkan” dan kemacetan jaringan.

Penggugat juga menuduh Multicoin Capital Management dan Kyle Samani tanpa henti mempromosikan SOL, setelah membelinya seharga USD 0,40 atau sekitar Rp 5.990 pada 2019. 

4 dari 4 halaman

Cari Kompensasi

Mereka kemudian membongkar jutaan dolar Solana pada investor ritel menggunakan meja perdagangan OTC seperti Falconx untuk bertindak sebagai broker dalam penjualan. 

Penggugat mencari kompensasi untuk semua kerugian yang diderita sebagai akibat dari kesalahan tergugat dan pernyataan solana adalah jaminan dan penjualan sekuritas SOL tergugat yang tidak terdaftar melanggar hukum yang berlaku.

Bulan lalu, sebuah gugatan diajukan terhadap Binance.us yang mengklaim algoritmik stablecoin terra usd (UST) dan cryptocurrency terra (LUNA) keduanya merupakan sekuritas yang tidak terdaftar. Pada Maret, Coinbase digugat karena diduga menjual 79 sekuritas kripto yang tidak terdaftar, termasuk SOL.

Ketua SEC, Gary Gensler telah berulang kali mengatakan banyak token kripto adalah sebuah sekuritas yang tidak terdaftar. Sementara itu, regulator masih dalam gugatan yang sedang berlangsung dengan Ripple Labs dan eksekutifnya atas XRP, yang dipandang SEC sebagai keamanan yang tidak terdaftar.