Sukses

Gubernur Bank Sentral Australia Lebih Pilih Stablecoin Ketimbang CBDC

Liputan6.com, Jakarta - Gubernur Bank Sentral Australia Philip Lowe, stablecoin perusahaan swasta bisa lebih unggul daripada mata uang digital yang dikeluarkan bank sentral (CBDC). 

Menurut dia, perbandingannya lebih baik jika bisnis diatur dengan benar. Phillip Lowe merasa ada bahaya dalam berurusan dengan cryptocurrency yang dapat dikurangi oleh peraturan yang kuat, tetapi perusahaan swasta harus menciptakan teknologinya.

Hal ini juga sempat disuarakan Lowe, dalam pidato di kementerian keuangan G20 dan konferensi gubernur bank sentral di Bali. Gubernur Bank Sentral Australia itu, ragu-ragu untuk menggunakan kata-kata "cryptocurrency" atau "aset," dengan alasan mereka tidak memiliki kualitas sebagai uang.

Lowe percaya uang pribadi memiliki beberapa masalah, dan bisnis selalu ingin menggunakan mata uang yang didukung negara. Namun, dia juga berpikir perusahaan lebih mungkin mengembangkan stablecoin yang sukses terkait dengan mata uang tradisional daripada pemerintah kecuali ada aturan.

Jika token ini akan digunakan secara luas oleh masyarakat, mereka perlu didukung oleh negara atau diatur seperti kita mengatur simpanan bank. 

“Saya cenderung berpikir solusi swasta akan lebih baik jika kita bisa mendapatkan pengaturan peraturan yang benar karena sektor swasta lebih baik daripada bank sentral dalam berinovasi dan merancang fitur untuk token ini,” kata Lowe dikutip dari Cryptopolitan, Selasa (2/8/2022).

Lowe juga menyebut, kemungkinan akan sangat signifikan biaya untuk bank sentral menyiapkan sistem token digital.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Risiko Stablecoin

Stablecoin Lebih Ideal Dikembangkan Pihak Swasta

Sementara regulasi akan datang dari pemerintah, Lowe menambahkan akan ideal jika dikembangkan oleh swasta. Menurutnya, bisnis swasta lebih baik daripada bank sentral dalam menciptakan elemen baru untuk cryptocurrency. Dia menambahkan bank sentral juga akan memiliki biaya yang signifikan dalam membangun sistem token digital.

Dalam berita lain, pejabat Australia telah menyarankan kerangka gaya buku aturan adalah pendekatan terbesar untuk mengatasi bahaya yang terkait dengan kripto. Daripada mengatur cryptocurrency secara langsung, tujuannya adalah untuk mengatur pertukaran kripto.

National Association of Federally-Insured Credit Unions, dalam sebuah surat kepada Departemen Perdagangan AS, menyatakan ketidaksetujuan Lowe tentang menempatkan token digital di bank sentral karena biaya yang mahal.

Namun, negara-negara yang saat ini sedang mengembangkan atau bereksperimen dengan mata uang digital bank sentral (CBDC), belum berbagi pandangan mereka tentang biaya sistem token digital di bank sentral.

Risiko Stablecoin 

Menurut laporan Reuters pada 17 Juli, pejabat dari negara lain membahas pengaruh stablecoin dan keuangan terdesentralisasi (DeFi) pada struktur keuangan global. Peristiwa depegging adalah risiko terbaru yang terkait dengan stablecoin.

Pada Mei, stablecoin Terra USD UST, yang sejak itu berganti nama menjadi Terra Classic USD. UST kehilangan pasaknya dan menyebabkan nilai pasar seluruh ekosistem Terra Classic anjlok. Ini memicu efek domino multi-miliar dolar yang menyebabkan Tether (USDT) juga sempat kehilangan pasak.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 5 halaman

Regulator AS Ancam Voyager Digital, Ada Apa?

Sebelumnya, regulator perbankan AS telah memerintahkan perusahaan kripto yang bangkrut, Voyager Digital untuk berhenti membuat klaim "palsu dan menyesatkan" soal dana pelanggannya dilindungi oleh pemerintah.

Dalam surat yang dikirim ke eksekutif perusahaan, regulator memerintahkan perusahaan untuk menghapus semua pernyataan menyesatkan dalam waktu dua hari kerja setelah menerima surat itu. 

Regulator menambahkan tindakan seperti itu tidak akan menghalangi agensi untuk mengambil tindakan lebih lanjut terhadap perusahaan di masa depan.  Federal Reserve dan Federal Deposit Insurance Corp (FDIC) mengirim surat kepada perusahaan pada Kamis, 28 Juli 2022 menyatakan mereka percaya Voyager Digital telah menyesatkan pelanggan dengan mengklaim dana mereka dan perusahaan akan dilindungi pemerintah.

Regulator mengatakan perusahaan, yang menyatakan kebangkrutan awal bulan ini, dan eksekutifnya telah membuat berbagai pernyataan yang menunjukkan Voyager diasuransikan oleh FDIC. 

Pelanggan yang berinvestasi dalam platform cryptocurrency akan memiliki dana yang diasuransikan, dan FDIC akan mengasuransikan dana pelanggan, jika terjadi kegagalan Voyager.

“Pada kenyataannya, perusahaan hanya memiliki rekening deposito di Metropolitan Commercial Bank, dan pelanggan yang berinvestasi melalui platform perusahaan tidak memiliki asuransi FDIC,” kata regulator, dikutip dari Channel News Asia, Jumat (29/7/2022). 

"Berdasarkan informasi yang dikumpulkan hingga saat ini, tampaknya representasi ini kemungkinan menyesatkan dan diandalkan oleh pelanggan yang menempatkan dana mereka dengan Voyager dan tidak memiliki akses langsung ke dana mereka," lanjut regulator dalam pernyataan bersama.

Voyager adalah salah satu dari beberapa perusahaan kripto yang berjuang di tengah gejolak pasar kripto yang luas. Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11 awal bulan ini, Voyager memperkirakan ia memiliki lebih dari 100.000 kreditur dan aset antara USD 1 miliar atau sekitar Rp 14,8 triliun dan USD 10 miliar (Rp 148,5 triliun).

4 dari 5 halaman

Perusahaan Voyager Digital Ajukan Kebangkrutan

Sebelumnya, pemberi pinjaman kripto AS Voyager Digital mengatakan pada Rabu, 6 Juli 2022, pihaknya telah mengajukan kebangkrutan, menjadi korban lain dari penurunan harga yang telah mengguncang sektor cryptocurrency.

Dilansir dari Channel News Asia, Kamis (7/7/2022), pemberi pinjaman kripto seperti Voyager berkembang pesat dalam pandemi COVID-19, menarik deposan dengan suku bunga tinggi dan akses mudah ke pinjaman yang jarang ditawarkan oleh bank tradisional.

Namun, kemerosotan baru-baru ini di pasar kripto telah merugikan pemberi pinjaman yang membuat perusahaan seperti Voyager Digital berada di ambang kehancuran. 

Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11 pada Selasa, Voyager yang berbasis di New Jersey tetapi terdaftar di Toronto  memperkirakan ia memiliki lebih dari 100.000 kreditur dan di suatu tempat antara USD 1 miliar (Rp 14,9 triliun) dan USD 10 miliar (Rp 149,9 triliun) aset, dan kewajiban senilai nilai yang sama.

Bab 11 adalah prosedur kebangkrutan menahan semua masalah litigasi perdata dan memungkinkan perusahaan untuk mempersiapkan rencana turnaround sambil tetap beroperasi.

5 dari 5 halaman

Pemberitahuan Default

Dalam pesan kepada pelanggan di Twitter, CEO Voyager Digital, Stephen Ehrlich mengatakan proses itu akan melindungi aset dan memaksimalkan nilai bagi semua pemangku kepentingan, terutama pelanggan.

Voyager mengatakan pada Rabu mereka memiliki lebih dari USD 110 juta uang tunai dan memiliki aset kripto. Ini bermaksud untuk membayar karyawan dengan cara biasa dan melanjutkan manfaat utama mereka dan program pelanggan tertentu tanpa gangguan.

Pekan lalu, Voyager mengatakan telah mengeluarkan pemberitahuan default untuk hedge fund kripto yang berbasis di Singapura, Three Arrows Capital (3AC) karena gagal melakukan pembayaran pinjaman kripto dengan total lebih dari USD 650 juta.

3AC akhir minggu itu mengajukan kebangkrutan bab 15, yang memungkinkan debitur asing untuk melindungi aset AS, menjadi salah satu investor profil tertinggi yang terkena jatuhnya harga kripto. 3AC sekarang sedang dilikuidasi.