Sukses

Klub Sepak Bola di Amerika Latin Lakukan Transaksi Pemain Pakai Stablecoin

Liputan6.com, Jakarta - Salah satu tim sepak bola paling penting di Brasil, Sao Paulo mengumumkan transfer untuk Giuliano Galoppo, pemain dari klub sepak bola papan tengah Argentina, Banfield.

Dilansir dari CoinDesk, Selasa (2/8/2022), ada hal unik dari proses transfer pemain itu, yaitu uang ditransfer untuk pembayaran dalam bentuk Stablecoin USD Coin (USDC), melalui bursa kripto di Amerika Latin, Bitso. 

CEO Bitso di Brasil, Thales Araujo de Freitas menyebut transaksi itu sebagai momen bersejarah bagi Bitso, Sao Paulo, dan sepak bola Amerika Selatan secara lebih luas. Bukan kebetulan Sao Paulo bereksperimen dengan kripto untuk sebuah transaksi pemain. 

Pada Januari, Bitso, startup unicorn kripto pertama di Amerika Latin, menjadi sponsor klub tersebut Pengumuman tersebut menimbulkan minat khusus di Argentina, di mana hal itu ditafsirkan sebagai upaya Banfield untuk menghindari pembatasan valuta asing negara saat ini, yang mewajibkan eksportir untuk mengubah dolar AS mereka menjadi peso Argentina dalam waktu lima hari setelah transaksi.

Penggunaan USDC untuk menghindari Bank Sentral Argentina (BCRA) masuk akal bagi Banfield, karena peraturan bank tidak menyebutkan kata "kripto." 

Lagi pula, jika klub dipaksa oleh BCRA untuk melikuidasi ekspornya di pasar pertukaran resmi, klub akan menerima 131 peso Argentina (ARS) per dolar AS, sedangkan dolar AS di pasar keuangan dan informal melebihi 300 ARS.

Meskipun begitu, penggunaan kripto juga menciptakan kesulitan lain bagi Banfield karena telah memperdagangkan USDC, klub akan dilarang selama 90 hari dari mengakses pasar pertukaran resmi untuk membeli pemain.

Di sisi lain, penggunaan USDC mempercepat transfer dan pemasaran yang baik, tetapi tidak menyelesaikan masalah mendasar dalam kasus Banfield. Bahkan, itu membuatnya lebih buruk.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 
 
 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pegulat Ini Tetap Ingin Digaji Pakai Bitcoin meski Harga Anjlok

Sebelumnya, pegulat Ultimate Fighting Championship (UFC) asal Brazil, Luana Pinheiro menjadi olahragawan wanita pertama di Amerika Latin yang menerima seluruh gajinya dalam Bitcoin. Dia telah bermitra dengan perusahaan kripto Bitwage untuk menerima gajinya dalam Bitcoin (BTC). 

Pinheiro mengatakan dia terus menerima pembayaran fiat dari sponsornya tetapi segera mengubahnya menjadi BTC melalui Bitwage. Pinheiro menyoroti dia lebih suka dibayar dalam BTC dan dia tidak peduli dengan volatilitas cryptocurrency. Dia menilai, volatilitas merupakan faktor kunci yang mendorong apresiasi aset.

"Jika tidak fluktuatif, itu juga tidak akan naik.” ujar Pinheiro dikutip dari CoinTelegraph, Rabu, 27 Juli 2022.

Orang Brazil itu juga mengungkapkan, baginya, bitcoin berfungsi sebagai lindung nilai terhadap inflasi karena selama bertahun-tahun daya beli mata uang fiat telah memburuk dengan inflasi sementara BTC, terlepas dari gerakan korektifnya, terus dalam tren naik. 

"Jangan lupa saya dari Brazil, jadi saya tahu satu atau dua hal tentang inflasi dan dampaknya. Saya lahir sekitar tahun 1994, sekitar waktu mata uang Brazil Real diperkenalkan dan dipatok 1:1 ke dolar AS pada saat itu. Sekarang 5 BRL untuk 1 USD. Bitcoin untuk itu, untuk melindungi dari inflasi,” jelas dia. 

Selain Nicolau dan Pinheiro, pemain sepak bola profesional Alex Barrett, Achara Ifunanyachi, dan Alex Crognale juga menerima penghasilan mereka dalam Bitcoin. 

UFC telah menjalin beberapa kemitraan dengan perusahaan kripto. Pada April, UFC bergabung dengan pertukaran kripto Crypto.com, memungkinkan para pejuang untuk menerima bonus penggemar mereka di bitcoin. 

Bonus penggemar dibayarkan oleh Crypto.com kepada tiga petarung teratas dari acara bayar per tayang yang akan datang.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Investor Kondang Ini Sebut Kepanikan Besar Bakal Melanda Industri Kripto

Investor kondang sekaligus host acara Shark Tank, Kevin O'Leary memperingatkan "peristiwa kepanikan besar" yang akan datang di ruang kripto. O'Leary membagikan pandangan kripto-nya dalam sebuah wawancara di saluran YouTube.

Dia ditanya seberapa jauh harga bitcoin bisa turun dan apakah BTC bisa turun menjadi USD 13.000 atau sekitar Rp 194,7 juta seperti yang diprediksi beberapa orang. O'Leary menjawab tidak tahu secara pasti titik terendah yang akan dicapai Bitcoin. 

“Saya tidak percaya kita telah melihat dasarnya dan saya memiliki pandangan yang berbeda tentangnya,” kata O'Leary dikutip dari Bitcoin.com, Minggu (24/7/2022). 

Merujuk pengalaman masa lalunya, bintang Shark Tank itu berkata kelas aset lain yang telah dia investasikan selama beberapa dekade titik terendahnya dicapai dengan suatu peristiwa. O’Leary menyebut peristiwa ini “peristiwa panik”, dan ini akan terjadi pada semua aset salah satunya kripto. 

Dia menuturkan, saat ini kripto belum memasuki peristiwa tersebut yang berarti hal tersebut akan segera datang dan harga kripto masih akan terus jatuh. 

“Saya belum melihatnya di dunia kripto, belum ada orang besar yang menjadi nol dan saya pikir itu masih akan datang,” kata O’Leary. 

Dia menambahkan, sulit untuk memprediksi siapa yang akan gagal selanjutnya karena itu akan terjadi akibat pengaruh dan semacam hubungan dalam rekanan yang belum mereka ungkapkan.

Dia mengatakan, Voyager Digital, pemberi pinjaman kripto yang mengajukan kebangkrutan Bab 11, terlalu kecil untuk dipermasalahkan. 

4 dari 4 halaman

Koreksi Kripto Dinilai Baik untuk Industri

Bintang Shark Tank menunjukkan pasar kripto, termasuk bitcoin, hampir terpotong setengah dari total kapitalisasi pasar, jadi dirinya berpikir kripto sedang menuju ke bawah. 

“Saya suka acara panik yang besar. Itu selalu menjadi cara yang bagus untuk turun. Penyerahan diri, volume besar-besaran, dan kepanikan total selalu merupakan peluang pembelian yang bagus,” jelas O’Leary. 

“Saya tidak tahu siapa yang berikutnya runtuh. Bisa jadi besok pagi, bisa sebulan dari sekarang, tapi hal itu akan datang,” lanjut dia. 

Kebaikan untuk Industri

O’Leary menuturkan penurunan yang terjadi saat ini merupakan hal yang baik untuk industri kripto. 

“Ini akan menjadi hal yang hebat karena akan menghilangkan semua model bisnis yang buruk dan rusak, pengaruh yang besar, spekulasi yang terlalu berisiko,” tuturnya. 

Sebelumnya, Bintang Shark Tank itu telah memperkirakan triliunan dolar akan membanjiri industri kripto dari investor institusional begitu regulator mengadopsi kebijakan kripto. 

Dia percaya kripto akan menjadi sektor ke-12 dari S&P. Pada Juni lalu, O'Leary mengungkapkan dia memegang 32 posisi di ruang aset digital dan tidak menjual apapun meskipun pasar kripto sedang lesu. 

“Saya tidak menjual apa-apa. Saya percaya jangka panjang, Anda hanya perlu menahannya. Anda harus memahami Anda akan mendapatkan volatilitas, dan beberapa proyek tidak akan berhasil,” pungkas dia.