Sukses

Ahli Sebut Trading Kripto Dapat Akibatkan Kecanduan

Liputan6.com, Jakarta - Perdagangan cryptocurrency telah menjadi arus utama dan booming dalam beberapa tahun terakhir. Namun, menurut ahli sifat dari aktivitas ini membuat beberapa orang yang terlibat menjadi kecanduan. 

Seorang konselor dan salah satu pendiri Family Addiction Specialist di New York, Aaron Sternlicht menjelaskan kebanyakan orang yang berinvestasi dan berdagang dalam aset kripto tidak mengembangkan masalah patologis, beberapa akan terlibat dalam perilaku bermasalah yang mengakibatkan kecanduan.

"Kecanduan mata uang kripto melibatkan paksaan dan obsesi patologis yang terus-menerus atau berulang untuk terlibat dalam perilaku perdagangan mata uang kripto meskipun ada konsekuensi negatif terhadap aktivitas pribadi atau profesional seperti kerugian finansial, gangguan hubungan, masalah karier, masalah kesehatan mental," ujar Sternlicht dikutip NewsWeek, Jumat (1/7/2022). 

"Perdagangan menjadi aktivitas utama kehidupan sehari-hari dan individu merasakan dorongan tak terkendali untuk melanjutkan perdagangan dan terlibat dalam aktivitas terkait kripto meskipun ada efek buruk," lanjut dia.

Perdagangan patologis ini menurut Sternlicht menyebabkan hilangnya kontrol individu secara progresif atas perilaku, serta gejala toleransi dan penarikan. 

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.
 
 
 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Beberapa Tanda

"Toleransi termasuk kebutuhan untuk mengambil risiko keuangan yang lebih besar untuk menghasilkan rasa kegembiraan dan kesenangan yang sama, dan penarikan saat tidak berdagang mungkin termasuk gejala seperti Depresi, kecemasan, lekas marah, perubahan suasana hati dan insomnia, di antara banyak lainnya," kata Sternlicht.

Menurut konselor itu, ada beberapa tanda kecanduan cryptocurrency. Pertama, upaya yang gagal untuk menghentikan atau memoderasi perdagangan mata uang kripto. Kedua, memikirkan mata uang kripto saat tidak berdagang atau saat tidak terlibat dalam aktivitas terkait mata uang kripto seperti memeriksa harga atau membaca berita terkait kripto. 

Ketiga, merasa bersalah, malu atau menyesal tentang perilaku yang terkait dengan cryptocurrency. Keempat, menghabiskan lebih banyak uang atau waktu untuk terlibat dalam perdagangan mata uang kripto daripada yang dimaksudkan. 

Adapun menurut Sternlicht beberapa tandanya tak hanya sebatas itu, masih ada beberapa tanda lain yang kemungkinan bisa terjadi. 

3 dari 4 halaman

Bitcoin Sempat Turun di Bawah Rp 283,7 Juta Dampak Berbagai Sentimen Negatif

Sebelumnya, Bitcoin pada Jumat (1/7/2022) sempat turun di bawah USD 19.000 atau sekitar Rp 283,7 juta, tepatnya di kisaran USD 18.978 (Rp 283,3 juta). Hal ini karena mata uang digital terbesar di dunia masih diterpa berbagai sentimen negatif seperti kekhawatiran ekonomi makro dan krisis likuiditas di antara perusahaan kripto.

Namun, data terbaru dari Coinmarketcap, Bitcoin berhasil kembali ke level USD 20.000. Kripto terbesar itu, turun sekitar 58 persen tahun ini dan telah jatuh sekitar 72 persen dari level tertinggi sepanjang masa di level USD 68.990,90 yang dicapai pada November lalu.

Kepala penelitian di SEBA Bank yang berfokus pada aset digital, Yves Longchamp mengatakan bitcoin terus berada di bawah tekanan seperti aset lainnya.

“Campuran inflasi yang tinggi, kenaikan suku bunga, dan resesi membebani cryptocurrency,” kata Longchamp dikutip dari CNBC, Jumat, 1 Juli 2022.

 

4 dari 4 halaman

Investor Khawatir Inflasi

Pasar saham global tetap di bawah tekanan dengan S&P 500 jatuh untuk mengakhiri paruh pertama terburuk tahun ini sejak 1970. Bitcoin telah berkorelasi erat dengan pergerakan indeks ekuitas dan khususnya Nasdaq. Saham berada di bawah tekanan yang membebani harga bitcoin.

Investor juga khawatir tentang inflasi yang merajalela yang memaksa bank sentral global menaikkan suku bunga. Itu juga memicu kekhawatiran resesi di AS dan negara-negara lain.

Jatuhnya harga kripto telah mengekspos sifat industri yang sangat leverage dan menyebabkan masalah likuiditas di seluruh perusahaan. Dana lindung nilai Cryptocurrency Three Arrows Capital jatuh ke dalam likuidasi minggu ini, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut. 

Perusahaan memiliki eksposur ke stablecoin algoritma terra USD yang sekarang runtuh dan saudara token luna. Three Arrow Capital atau lebih dikenal dengan 3AC juga dikabarkan gagal memenuhi margin call dari BlockFi.