Sukses

Tether Bakal Luncurkan Stablecoin Baru, Dipatok Pakai Poundsterling

Liputan6.com, Jakarta - Tether, perusahaan di belakang stablecoin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar, telah mengumumkan peluncuran stablecoin lain yang dipatok fiat yang disebut GBPT pada Rabu, 22 Juni 2022. Stablecoin ini terkait dengan nilai Poundsterling Inggris.

Tether mengumumkan peluncuran GBPT, sebuah stablecoin yang awalnya akan dikeluarkan oleh blockchain Ethereum. GBPT dipatok dengan nilai poundsterling Inggris, mata uang fiat tertua di dunia, pertama kali diterbitkan pada 1694.

"GBPT akan menjadi aset digital stabil yang dipatok 1 banding 1 terhadap Poundsterling Inggris. GBPT akan dibangun oleh tim pengembang tepercaya di balik tether USDT dan beroperasi di bawah tether.to,” isi pengumuman perusahaan, dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (23/6/2022).

"Pembuatan GBPT akan menempatkan British Pounds di blockchain dan memberikan opsi yang lebih cepat dan lebih murah untuk transfer aset,” lanjut pengumuman tersebut.

CTO Tether, Paolo Ardoino mengatakan, Inggris adalah perbatasan berikutnya untuk inovasi blockchain dan implementasi cryptocurrency yang lebih luas untuk pasar keuangan.

"Kami berharap dapat membantu memimpin inovasi ini dengan memberi pengguna cryptocurrency di seluruh dunia akses ke stablecoin berdenominasi GBP yang dikeluarkan oleh penerbit stablecoin terbesar,” kata Ardoino. 

"Tether siap dan bersedia bekerja sama dengan regulator Inggris untuk mewujudkan tujuan ini dan menantikan adopsi berkelanjutan dari stablecoin Tether,” lanjut dia.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kapitalisasi Pasar USDT Mendominasi 7,03 Persen

Tether adalah pemilik USDT, stablecoin terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar saat ini dengan USD 68 miliar atau sekitar Rp 1.008 triliun dan proyek ini baru saja diluncurkan di jaringan Polygon. Selama dua bulan terakhir, lebih dari 12 miliar USDT telah dihapus dari peredaran.

Dari ekonomi kripto senilai USD 956 miliar, kapitalisasi pasar USDT mendominasi sebesar 7,035 persen dan merupakan kapitalisasi pasar aset kripto terbesar ketiga dari 13.471 aset kripto.

Pengumuman GBPT Tether pada Rabu mengikuti peluncuran koin euro (EUROC) Circle baru-baru ini. EUROC adalah stablecoin kedua yang dipatok fiat Circle, sementara Tether telah merilis beberapa jenis yang berbeda selama bertahun-tahun.

Tether memiliki stablecoin yang dipatok ke yuan China yang disebut CNHT dan stablecoin berbasis euro yang disebut EURT. Pada akhir Mei, Tether juga meluncurkan token yang dipatok fiat peso Meksiko yang disebut MXNT.

Tak hanya dipatok fiat, Tether juga memiliki token yang terikat dengan nilai satu ons emas murni yang disebut XAUT. Tether gold atau XAUT memiliki penilaian pasar keseluruhan sekitar USD 458,3 juta hari ini.

3 dari 4 halaman

Pasar Kripto Melemah Tipis, Investor Masih Cermati Pernyataan Ketua The Fed

Sebelumnya, Bitcoin mengakhiri kenaikan harga tiga hari berturut-turut pada Kamis (23/6/2022), sempat tenggelam di bawah ambang batas USD 20.000 atau sekitar Rp 296,6 juta yang telah ditempati selama beberapa hari sebelumnya. 

Pada Rabu, Bitcoin sempat turun ke di kisaran USD 19.000, tetapi berhasil mendapatkan kembali tempat di level USD 20.000. Pada saat penulisan, Bitcoin berpindah tangan sekitar USD 20.100, turun lebih dari 2 persen selama 24 jam terakhir.

Secara umum, investor masih menjauh dari aset berisiko sambil mencerna pernyataan inflasi terbaru oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell, yang bersaksi kepada Komite Perbankan Senat AS mungkin tidak mencegah resesi karena The Fed melanjutkan sikap hawkish moneternya saat ini. 

Dalam komentar terpisah, CEO Deutsche Bank dan analis dari Citigroup memperkirakan kemungkinan resesi sebesar 50 persen. Kritikus Fed telah menyatakan bank menunggu terlalu lama untuk meningkatkan suku bunga, memaksanya untuk mengadopsi langkah-langkah keras yang tampaknya akan memacu kontraksi ekonomi.

CEO perusahaan perangkat lunak kripto Shipyard Software, Mark Lurie mengatakan akan lebih baik jika The Fed menganggap serius inflasi awal tahun ini daripada meremehkannya.

"Tetapi pada titik ini, The Fed melakukan hal yang benar. dengan menaikkan suku bunga, inflasi adalah musuh publik nomor satu,” ujar Lurie dikutip dari CoinDesk, Kamis (23/6/2022). 

Namun, Lurie dari mengatakan dengan optimistis penurunan kripto baru-baru ini adalah tanda kematangan kripto.

"Semakin sensitif terhadap kondisi makro, semakin banyak bukti bahwa itu dianggap serius sebagai bagian kelas aset dari portofolio yang seimbang secara profesional. Itu pertanda positif jangka panjang,” kata Lurie.

4 dari 4 halaman

Sentimen Positif untuk Kripto

Terlepas dari masalah ekonomi yang tidak pasti, industri kripto mendapatkan beberapa berita baik jika dibandingkan beberapa waktu lalu. Otoritas Moneter Singapura (MAS) memberikan lisensi pembayaran token digital untuk pertukaran kripto Crypto.com dan dua perusahaan lainnya. 

Lisensi akan memungkinkan ketiga perusahaan untuk menawarkan layanan di negara tersebut, yang telah meningkatkan pengawasan terhadap aset kripto dalam beberapa bulan terakhir.

Kemudian, wakil gubernur stabilitas keuangan di Bank of England, Jon Cunliffe membuat catatan optimis dalam pidatonya di konferensi Point Zero di Zurich, mengatakan kemampuan teknologi kripto untuk menghilangkan perantara dalam perdagangan keuangan tidak boleh mengarah ke jenis kekurangan risiko yang menyebabkan krisis keuangan 2008.

Cunliffe menyatakan keyakinannya pada kripto, dengan mengatakan teknologinya akan bertahan lebih lama dari volatilitas saat ini, sama seperti ekonomi internet pada akhirnya mengatasi kehancuran dot-com 2001. 

Komentarnya muncul setelah gubernur BOE Andrew Bailey menegaskan kembali pendiriannya cryptocurrency tidak memiliki nilai intrinsik.